‘Jangan pernah menjahit pakaian Anda malam sebelumnya’: pasang surut membuat pakaian Anda sendiri | mode Australia | KoranPrioritas.com

oleh -5 views
‘Jangan pernah menjahit pakaian Anda malam sebelumnya’: pasang surut membuat pakaian Anda sendiri |  mode Australia
 | KoranPrioritas.com

Seperti banyak milenial, tekstil (nama kurang dari tahun 1950 untuk pelajaran menjahit) adalah bagian dari kurikulum di SMA saya. Kelas-kelas itu menandai awal dan akhir dari setiap upaya membuat pakaian sendiri. Tapi saya ingat rasa kepuasan yang datang dengan menggunakan overlocker dan setrika untuk menyelesaikan sebuah proyek: secara ajaib mengubah sesuatu yang kusut dan menggumpal menjadi garmen yang garing (jika cacat).

Minggu ini, saya berbicara dengan empat orang yang kreativitas, kesabaran, dan keterampilannya semakin dalam di luar tahun-tahun awal mereka, memungkinkan mereka membuat pakaian sendiri hingga hari ini.

Penentang hati nurani

Waktu terakhir Jane Poynter membeli sepotong pakaian pada tahun 2008. Dibimbing oleh ibu dan neneknya, fotografer yang tinggal di Melbourne ini belajar merajut dan menjahit bahkan sebelum dia mulai bersekolah, jadi dia selalu “membuat beberapa barang”.

Tapi 15 tahun yang lalu Bencana Frog Square dan laporan selanjutnya tentang kondisi kerja yang buruk di pabrik garmen mendorong Poynter untuk bertindak. Daripada menanggung penderitaan orang lain, dia memutuskan untuk membuat sendiri semua pakaiannya, dari pakaian dalam hingga pakaian luar.

Dia menemukan bahwa pilihannya telah meluas sebagai hasilnya. “Terlepas dari apa yang ada di toko dan apa yang sedang mode, saya bisa membuatnya [clothes] dalam kain berkualitas jauh lebih baik daripada jika saya membeli barang yang sama.

“Hal tertua yang saya miliki di lemari saya sekarang adalah mantel yang saya buat di kelas menjahit sekitar delapan tahun lalu. Itu dibuat dari kain deadstock Jil Sander … Ada jam kerja di dalamnya.

Sumber Poynter membuat kain alami secara berkelanjutan secara online dan di toko ritel. “Banyak pembuat mengatakan ada dua hobi: menjahit dan mengoleksi kain. Saya melakukan keduanya, ”katanya. “Saya punya banyak dari kain.

Izinkan konten Instagram?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum sesuatu dimuat, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik ‘Izinkan dan lanjutkan’.

Dia menghabiskan waktu untuk bereksperimen dan mengubah pola garmen, setelah belajar untuk tidak pernah mengharapkannya pas “langsung dari paket”. Dia melakukan ini menggunakan toilet yang dapat dikenakan – pakaian praktik yang dibuat menggunakan kain polos yang lebih murah – dan menjadi kreatif dengan menggabungkan dua pola menjadi satu.

Dibutuhkan beberapa draf sebelum dia bisa mendapatkan pola yang tepat. “Saya baru saja menyelesaikan pasangan ketiga saya [of trousers] dalam korduroi biru tua untuk musim dingin dan pas hampir pas.

Satu-satunya

Kapan Lorenza Hallahan memulai universitas di Perth, dia memutuskan ingin meningkatkan keterampilan menjahit dasar yang dia pelajari di sekolah. Dia mencari seorang guru menjahit di Yellow Pages lalu “mengemudi selama 40 menit ke rumahnya setiap hari Selasa untuk pelajaran dua jam”.

Lorenza Hallahan menggambarkan menjahit sebagai hobi untuk melepaskan diri dari kesibukan sehari-hari, dengan bonus mengenakan pakaian yang indah. Foto: Disediakan

“Dia memperkenalkan saya pada overlocker yang membuat pakaian saya tidak terlihat seperti buatan sendiri,” kata Hallahan.

Sekitar waktu yang sama, dia pergi ke banyak pertunjukan musik dansa elektronik. Setelah melihat wanita lain dengan rok yang sama, dia menyadari betapa dia sangat menghargai pakaian sekali pakai alternatif. “Saya mulai membuat semua pakaian saya,” katanya. “Rok dan atasan dengan lampu berkedip dan paket baterai, reflektor, dan banyak sablon dan jaket olahraga gaya Adidas untuk pertunjukan drum dan bass.”

“Pakaian pertama yang benar-benar saya kuasai adalah rok A-line,” tambahnya. “Saya membuat [a version of it] dengan 137 kartu Pokemon dijahit di bagian depan.”

Bertahun-tahun kemudian Hallahan mempelajari konstruksi garmen dan berinvestasi pada peralatan profesionalnya sendiri. “Tidak seorang pun harus takut membeli atau mempelajari peralatan atau teknik industri. Itu membuat Anda menjadi penjahit yang jauh lebih cepat dan lebih efisien.”

Izinkan konten Instagram?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum sesuatu dimuat, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik ‘Izinkan dan lanjutkan’.

Dia menggambarkan menjahit sebagai hobi “untuk tersesat dan menikmati di luar kesibukan sehari-hari”, dengan bonus memiliki pakaian yang indah untuk dikenakan. “Dan tidak ada yang seperti perasaan ketika seseorang bertanya kepada Anda: ‘Wow, dari mana Anda mendapatkan itu?!’ Dan Anda bisa dengan santai mengatakan: Oh, saya berhasil.

Tukang jahit hemat

Isobel Williamson kecintaannya pada menjahit dimulai dengan sebuah hadiah: mesin jahit yang ia terima untuk ulang tahunnya yang ke-15. Dia bisa membuat pakaian jauh melebihi anggaran remaja.

Sebagian besar waktu, menjahit adalah kegiatan yang menyenangkan bagi Isobel Williamson.
Sebagian besar waktu, menjahit adalah kegiatan yang menyenangkan bagi Isobel Williamson. Foto: Disediakan

“Saya selalu mengejar gaya, tekstur, atau siluet dan seringkali tidak mampu membeli pakaian bermerek yang saya sukai,” kata Williamson, koordinator pemasaran.

Dengan bantuan dari ibu dan saudara perempuannya, dia menyempurnakan keterampilannya dan belajar bahwa menjahit membutuhkan kesabaran – dan lebih dari sekadar pemikiran ke depan.

“Jangan pernah menjahit pakaian Anda pada malam sebelum Anda perlu memakainya ke pesta pernikahan,” katanya. “Saya sudah terlalu sering melakukan ini dan selalu berakhir dengan air mata atau jari dijahit ke korset.”

Orang-orang di komunitas menjahit sering memposting proyek yang telah selesai dan berbagi detail tentang kain di media sosial, jadi inilah tujuan Williamson saat merencanakan sebuah proyek. “Anda dapat melihat produk jadi pada tipe tubuh yang berbeda, dan dengan banyak kain berbeda, ini membantu saya memilih apakah suatu pola cocok untuk saya,” katanya. “Ini bagus karena foto pola seorang desainer bisa terlihat sangat berbeda.”

Izinkan konten Instagram?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum sesuatu dimuat, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik ‘Izinkan dan lanjutkan’.

Karena pola tersedia secara online dan perlu dicetak dalam skala besar, dia merekomendasikan pergi ke percetakan lokal untuk menghemat kerumitan mencetak di rumah. Tapi dia memperingatkan: “Periksa mereka mencetak A0 sebelum Anda naik.”

Saluran pembuangan warisan

Laura Howard, pendiri label pakaian Santo, berasal dari garis panjang selokan. “Ibu saya mengajari saya cara menjahit ketika saya masih kecil,” katanya. “Dan ibunya mengajarinya dan ibunya mengajarinya!”

Howard berusia delapan tahun ketika dia mendapat pelajaran menjahit pertamanya. Pada usia 10 tahun dia telah membuat pakaian pertamanya – rok satin sutra asimetris yang “panjangnya mini di satu sisi, terbuka di paha dan diikat dengan satu kancing dengan bagian kain yang besar menutupi”.

“Saya berlari ke bawah untuk menunjukkan kepada ibu dan ayah saya apa yang telah saya buat,” katanya. “Mereka berdua berpikir itu luar biasa. Saya benar-benar merasakan keajaiban pada saat itu.”

Sejak itu dia berkarier di bidang fashion, dan menikmati kebebasan untuk dapat “memikirkan pakaian dan membuatnya”. Tapi seleranya telah bergerak ke arah klasik. “Pakaian terbaru yang saya buat adalah sepasang celana dalam 100% wol taupe yang luar biasa dengan garis-garis lebar. Itu adalah kain deadstock Italia.”

Dia hanya membeli pola vintage, yang dia temukan di toko op. “Mereka cukup brilian. Saya telah menemukan banyak gaya yang masih relevan hingga saat ini.”