Jangan bermain ‘permainan geopolitik’ dengan nyawa yang rentan, desak Presiden Majelis PBB

oleh -1 views


“Kehidupan mereka yang membutuhkan tidak boleh direduksi menjadi taktik permainan geopolitik,” Csaba Kőrösi, Presiden sesi ke-77 Majelis Umum, dikatakan.

“Tindakan kemanusiaan harus selalu berpedoman pada prinsip imparsialitas, netralitas, dan independensi. Dengan demikian, bantuan kemanusiaan yang efektif tidak akan pernah dapat disandera oleh kepentingan politik apa pun,” tambahnya.

Dua resolusi gagal

Itu hak veto adalah hak suara khusus dari Negara Anggota Tetap di Dewan, di mana jika salah satu dari lima anggota tetap — China, Prancis, Rusia, Inggris, dan AS — memberikan suara negatif, resolusi atau keputusan secara otomatis gagal.

Pada tanggal 11 Juli, a Dewan Keamanan resolusi tentang pembaruan mekanisme pengiriman bantuan lintas batas dari Türkiye ke Suriah utara, gagal setelah Rusia memveto rancangan tersebut. Tiga belas dari 15 anggota Dewan memilih mendukung dan China abstain.

Juga pada tanggal 11 Juli, resolusi kedua untuk perpanjangan mekanisme selama enam bulan juga gagal diadopsi karena kekurangan jumlah suara afirmatif yang diperlukan. Resolusi tersebut diajukan oleh Rusia dan didukung oleh China. Tiga Negara Anggota (Prancis, Inggris dan AS) memberikan suara menentang dan 10 abstain.

Kegagalan untuk memperpanjang mekanisme tersebut hampir menghentikan semua konvoi bantuan, menyebabkan lebih dari 4,1 juta orang, kebanyakan wanita dan anak-anak, terputus dari pasokan penting.

Persimpangan Bab al-Hawa telah menjadi tulang punggung operasi bantuan di wilayah tersebut sejak 2014, menangani lebih dari 85 persen pengiriman bantuan.

Memprioritaskan kebutuhan

Presiden Majelis Csaba Kőrösi mendesak anggota Dewan Keamanan untuk memprioritaskan kebutuhan penduduk yang terkena dampak.

“Kepada Dewan Keamanan, saya meminta Anda untuk hidup dengan realitas dan berorientasi pada solusi sejati; untuk segera memprioritaskan kerja sama jangka panjang daripada perpecahan; dan keharusan kemanusiaan di atas brinksmanship,” katanya.

“Bersama-sama, kita memiliki kekuatan untuk membuat perbedaan yang berarti. Orang-orang Suriah mengandalkan kami untuk mewujudkannya,” Mr. Kőrösi menyimpulkan.



Source link