James Milner: ‘Sungguh menyedihkan pergi jika Anda tidak mencapai apa yang Anda inginkan’ | Liverpool | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

James Milner diberi kabar yang sudah lama dia nantikan tiga minggu lalu. Meskipun Jürgen Klopp ingin dia memperpanjang masa tinggalnya selama delapan tahun, tidak ada tawaran yang datang dan dia bebas untuk pergi Liverpool di akhir kontraknya.

Mantan gelandang Inggris itu pergi dengan enam penghargaan utama, banyak kenangan dan ide yang lebih baik tentang pelatih yang dia inginkan ketika dia akhirnya pensiun. Orang lain di usia 37 akan mempertimbangkan untuk meningkatkan klub golf mereka, tetapi Milner bertekad untuk melanjutkan, meskipun dia khawatir tentang tingkat kejenuhan dalam permainan modern. Milner akan menyelesaikan karirnya di Liverpool pada hari Minggu di Southampton dan, jika rumor dapat dipercaya, akan memulai musim depan di sepanjang pantai selatan di Brighton.

Di mana pun dia berakhir, itu bisa menjadi langkah terakhir dalam karir bermainnya. Milner hampir menyelesaikan kursus kepelatihan UEFA A dan berencana untuk pindah ke manajemen begitu dia pensiun. Dia telah bekerja di bawah beberapa orang yang mengesankan selama karirnya dan berpotensi bekerja sama dengan Roberto De Zerbi yang inovatif akan menjadi kurva pembelajaran lain setelah melakukan hal yang setara dengan master di bawah Klopp.

“Saya beruntung memiliki beberapa pilihan,” kata Milner. “Saya sangat beruntung bermain di bawah beberapa manajer yang luar biasa – beberapa juga buruk, jadi Anda bisa belajar dari mereka. Terkadang penting untuk mempelajarinya serta apa yang tidak boleh dilakukan.

Setelah bermain selama lebih dari 20 tahun di Premier League, Milner telah memperoleh pengetahuan luas yang akan membantunya di tahap selanjutnya dalam karirnya. “Beberapa hari Anda berpikir saya akan senang pergi ke manajemen dan kemudian hari lain Anda melihat seorang manajer menandatangani kontrak baru dan enam minggu kemudian mereka dipecat dan Anda berpikir: ‘Um, mungkin lapangan golf adalah pilihan yang lebih baik.’”

Mengingat dia mendekati rekor Liga Premier Gareth Barry dari 653 pertandingan dan dipandang sebagai salah satu profesional terkuat dalam permainan, Milner layak untuk disimak tentang kelelahan pemain. Milner berhenti dari sepak bola internasional pada tahun 2016, yang mungkin membantu memperpanjang karir klubnya.

“Setiap tahun seharusnya tidak ada turnamen internasional dan para pemain harus diberikan libur musim panas penuh, tentu saja,” kata Milner. “Berapa lama ini bisa berlangsung? Intensitas dan jumlah permainan. Itu adalah sesuatu yang akan saya lakukan, pasti – setiap libur musim panas lainnya dan kemudian Anda dapat bermain penuh seperti yang Anda inginkan selama musim tetapi beri mereka istirahat jika tidak, ke mana arahnya?

Sedikit penyesalan bagi seorang pria yang meninggalkan Liverpool setelah memenangkan medali Liga Champions, Liga Premier, Piala Dunia Klub, Piala FA, dan Piala Liga di sana. “Akan menyenangkan untuk memenangkan final Liga Europa. Kami tidak cukup melewati batas. Selain itu, tidak [regrets]. Itu sebabnya saya puas meninggalkan tempat ini, yang tidak mudah. Saya pikir mungkin sangat menyedihkan pergi dari sini jika Anda merasa seolah-olah Anda melewatkan atau tidak mencapai apa yang Anda inginkan.”

Penggemar Liverpool menunjukkan apresiasi mereka untuk James Milner di Anfield melawan Aston Villa. Foto: Nick Taylor/Liverpool FC/Getty Images

Menjadi bagian dari tim yang membalikkan keadaan di Anfield pada Semifinal Liga Champions melawan Barcelona, setelah kalah di leg pertama 3-0, akan hidup lama dalam ingatan. Manchester City mengalahkan Leicester pada malam sebelumnya untuk menutup gelar berkat “irisan” Vincent Kompany dari jarak 30 yard yang “99% dari waktu tidak akan masuk”, menurut Milner. Liverpool akan pergi untuk memenangkan Trofi Liga Champions musim itusetelah kalah dari Real Madrid di final sebelumnya, dan itu akan menjadi katalis bagi mereka Keberhasilan Liga Premier pada tahun berikutnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Seluruh klub berkontribusi pada malam itu,” kata Milner. Itu adalah Liverpool – itu adalah para penggemar, stadion, skuad yang dilatih dengan baik, pemain yang tidak banyak bermain musim itu untuk menghasilkan kinerja yang kami lakukan. Para pemain yang membawa kami ke sana dan kemudian menghadapi kekecewaan pada malam sebelumnya, tahun sebelumnya. Itu adalah titik balik. Itu adalah trofi pertama kami sebagai sebuah tim, yang paling penting untuk dimulai.”

Milner melambaikan tangan ke Anfield akhir pekan lalu dengan a Hasil imbang 1-1 melawan Aston Villa. “Dalam hal hari itu istimewa. Setiap kali Anda berjalan di Anfield, itu istimewa. Ini berbeda karena Anda biasanya merayakan kemenangan, tetapi ini lebih tentang penerimaan yang didapat anak laki-laki yang pergi.

“Anda merasa menjadi bagian dari sesuatu di sini dan saya merasa beruntung berada di ruang ganti dengan sekelompok orang itu. Saya tidak merasa sedih. Saya merasa puas dengan lari yang saya lakukan dan apa yang telah kami capai.”

Milner tidak akan menjadi pemain Liverpool musim depan tetapi dia hampir pasti akan kembali untuk tahun-tahun mendatang, di lapangan dan di ruang istirahat.