‘Ini seperti miniatur Downton’: kursi pedesaan megah yang nyaman di Suffolk | Interior | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Ambrice Miller sedang duduk di ruang makannya di atas kursi gelendong yang dia rancang. Di dinding di belakangnya ada gambar hiper-realistis Ramadhan Hamis, artis yang diwakilinya. Patung kuda dan dua permadani Persia juga mengisi ruang di bawah lampu kristal antik dari Provence, yang tergantung di salah satu balok langit-langit.

Ruang ini sebenarnya adalah salah satu ruangan yang lebih bersahaja di rumahnya. “Tampaknya seorang kolektor hanyalah seorang penimbun, tetapi saya juga diberi tahu bahwa itu bukan penimbunan jika yang Anda pegang itu indah,” kata dealer seni dan manajer aset. Rumah malt tempat dia berdiri telah menua dengan anggun. Ini memiliki karakter yang Anda harapkan dari properti abad ke-17 dan, meskipun ada beberapa gigitan dan lipatan di sana-sini, berkat tulangnya yang bagus, Ambrice dan suaminya, Ben, yang melakukan sebagian besar pekerjaan renovasi itu sendiri. , tidak perlu melakukan pekerjaan struktural apa pun.

Lady of the house: Ambrice Miller di lorong elegan di bawah lampu gantung starburst. Foto: Rachael Smith/Pengamat

Ambrice, dari Birmingham, Alabama, pindah ke London untuk bekerja pada tahun 2010, dan meskipun kota itulah yang menariknya ke Inggris, dia tahu itu bukan tempat dia akan membeli. “Saya dibesarkan di kota kecil, dan Ben dibesarkan di Somerset, jadi kami sepakat bahwa ketika kami ingin memulai sebuah keluarga, itu tidak akan terjadi di London.” Pasangan itu terbuka ke lokasi yang berbeda selama mereka dapat dengan mudah pergi ke ibu kota. Prasyarat lain termasuk memiliki bangunan tambahan: “Kami memiliki semua hobi ini sehingga ruang menjadi prioritas.”

Setelah hampir selusin melihat rumah di awal tahun 2017, mereka melihat daftar rumah di Suffolk. Chapel House telah dijual untuk sementara waktu dan harganya diturunkan sehingga muncul di daftar pencarian mereka. “Kami sangat menyukainya sebelum melihatnya, tetapi tidak tahu tentang daerah itu,” katanya. Properti itu terdiri dari empat kamar tidur utama dan dua yang lebih kecil yang terletak di tempat yang seharusnya menjadi tempat tinggal para pelayan di bagian belakang. “Kami dengan bercanda menyebutnya versi yang sangat mini dari Downton Abbey,” katanya. “Dapur masih memiliki bel layanan yang berfungsi.”

Kamar tidur bertema safari Baby Hendrix.
Naluri alami: kamar tidur bertema safari bayi Hendrix. Foto: Rachael Smith/Pengamat

Ruang ini adalah salah satu yang pertama mereka tangani, mengupas lantai linoleum dan menghilangkan kelembapan ruangan. diciptakan oleh keran yang bocor.”

Mereka mengganti lantai dengan ubin batu tulis dari Batu Westminster dan membuat pulau dari meja kerja tukang kayu yang dibeli di eBay. “Itu berasal dari sekolah tua dan pasti telah menjalani kehidupan,” kata Ambrice. “Meskipun terlihat bagus, itu tidak praktis karena Anda tidak bisa memasukkan kaki Anda ke bawahnya.” Semuanya benar-benar menyatu ketika mereka menemukan meja pengupas tiram yang dibuat khusus di lelang dari sebuah restoran yang tutup. Ben memotong kakinya dan Ambrice meletakkannya di atas meja kerja sehingga cukup menggantung untuk meletakkan kaki Anda di bawah.

Kamarnya berukuran sederhana, tetapi ada ruang yang canggung sehingga mereka membuat beberapa lemari yang dipesan lebih dahulu dan kemudian ditambahkan Jim Lawrence pegangan. “Kami berhasil membeli Lacanche beli barang bekas dari pabrikan karena kami telah menghemat uang di dapur.”

Banyak ruang yang jarang mereka gunakan sangat berani, misalnya kamar tidur tamu, yang penuh dengan barang antik berharga. Lemari ruang utilitas yang dibangun Ben dicat di Valspar Fedora Biru hasil akhir satin. “Saya membaca di suatu tempat bahwa ruang yang tidak sering Anda gunakan harus meninggalkan kesan abadi, jika tidak, sebaiknya menjaga area utama tetap bersih dan sederhana.”

Dapur lengkap dengan rangkaian Lacanche.
Masalah abu-abu: dapur, lengkap dengan rangkaian Lacanche. Foto: Rachael Smith/Pengamat

Inilah yang mereka lakukan di kamar tidur utama tempat mereka membangun lemari pakaian dan menambahkan backsplash onyx sebagai kepala tempat tidur, menggunakan ubin dari Batu Mandar. “Ada kekurangan tempat penyimpanan, jadi kami mendesain dan membuat lemari pakaian dan mengecatnya Abu-abu Prancis oleh Farrow & Ball, ”katanya. “Ketika Ben dan saya berkencan, dia bilang dia menginginkan rumah di mana setiap kamar memiliki tema dan saya pikir itulah yang kami miliki sekarang.”

Ada tambahan baru juga: Hendrix yang berusia 15 bulan juga memiliki ruang uniknya sendiri. Di kamar tidurnya, warna dinding yang terinspirasi Maroko adalah Pâté, oleh Valspar, dipadukan dengan tema safari dan antusiasme Ambrice terhadap furnitur gelendong. “Saya membeli tempat tidur gelendong Jenny Lind dari Amerika Serikat ketika saya hamil lima bulan. Setelah itu, ibu memberi tahu saya bahwa saya memiliki tempat tidur bayi yang sama, jadi sepertinya obsesi saya dimulai sejak lahir.”

Dekorasinya mencakup lukisan hewan abad ke-19 dan sampel sulaman. “Pada tahun 1800-an, gadis-gadis kecil akan melatih keterampilan menyulam mereka dan akan berlatih menggunakan huruf-huruf alfabet, potongan-potongan indah ini diberi tanggal dan memiliki nama dan usia anak-anak, salah satunya berusia enam tahun.” Ada bangku gelendong lain di sini yang dirancang Ambrice untuk Relic Interior dan permadani yang bersumber dari pegunungan Atlas, dengan permadani antik Suzani dari Uzbekistan. “Saya sudah memiliki ide-ide ini di kepala saya sejak lama, jadi senang melihat ide-ide itu terwujud.”

Pasangan itu baru-baru ini menonton video lama yang mereka ambil dari Chapel House sebelum mereka mulai mengerjakannya. “Apa yang kita pikirkan?” kata Ambrice. “Setiap kamar telah disewakan kepada para penyewa dan dekorasinya mengerikan. Semua orang yang melihatnya mengira itu adalah rumah yang indah, tetapi terlalu banyak pekerjaan. Tapi kami mengangkat tangan dan berkata, ‘Kami akan melakukannya!’”

relicinteriors.com