‘Ini pertanyaan besar’: apakah Binance mampu diatur? | Cryptocurrency | KoranPrioritas.com

oleh -0 views

Pada tahun 2021, Financial Conduct Authority bersikukuh: Binance tidak dapat diatur di Inggris.

Para eksekutif di bursa mata uang kripto terbesar di dunia tidak mau menerima jawaban tidak. Bulan ini, Binance berjanji untuk melakukan “segalanya” yang mungkin untuk mengubah pikiran regulator Kota, dengan latar belakang skeptisisme yang semakin dalam tentang aset digital.

Runtuhnya tahun lalu salah satu saingan terbesar Binance, FTX, dan proses pidana yang telah mengikuti, menodai sektor tersebut. Kekhawatiran itu digarisbawahi oleh komite keuangan lintas partai parlemen bulan ini, yang mengatakan otoritas Inggris harus melakukannya mengatur perdagangan cryptocurrency sebagai bentuk perjudian – menambahkan bahwa aset digital seperti bitcoin “tidak memiliki nilai intrinsik”. Pengawas pasar global, Organisasi Internasional Komisi Sekuritas (Iosco), menyerukan pendekatan yang berbeda minggu ini dan berkata cryptocurrency harus diatur dengan cara yang sama seperti aset tradisional seperti saham dan obligasi.

Ada juga bukti di tempat lain bahwa perusahaan teknologi menghadapi lingkungan regulasi yang ketat di Inggris. Laporan menyarankan Revolut, perusahaan fintech paling berharga di Inggris, dapat ditolak permohonan izin perbankannya oleh Bank of England setelah auditor perusahaan, BDO, mengemukakan kekhawatiran tentang neraca.

Binance, yang menangani $65 miliar (£53 miliar) dalam perdagangan harian dan tidak memiliki kantor pusat global, telah diterima oleh beberapa rezim pengawas tetapi ditolak oleh yang lain. Dalam kasus AS, bisnis tersebut secara tegas menjadi perhatian pihak berwenang.

Pada 10 Mei, chief strategy officer perusahaan, Patrick Hillman, meratapi tindakan keras di AS yang dia katakan telah membuat “sangat sulit” untuk melakukan bisnis di pasar utama. Direkrut ke perusahaan pada tahun 2021, Hillman akrab dengan lingkungan peraturan di Eropa. Dia sebelumnya adalah seorang tokoh senior di firma hubungan masyarakat Edelman di mana spesialisasinya mencakup manajemen krisis, dan sebelumnya memegang peran konsultan untuk Komisi Eropa. Dia mengatakan Binance akan melakukan apa saja untuk diatur di Inggris, dan menggambarkan regulasi aset kripto UE yang baru-baru ini disetujui, Mica, sebagai “langkah maju yang besar”.

Sebagai bagian dari setiap proses Inggris, Binance perlu mendaftar ke FCA, yang membutuhkan pertukaran crypto untuk membuktikan bahwa mereka memiliki sistem untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan terorisme.

Bintang sepak bola Cristiano Ronaldo adalah salah satu nama terkenal yang mempromosikan Binance. Foto: Gambar Olahraga Berkualitas/Gambar Getty

Regulator mengatakan tidak mengomentari perusahaan tertentu tetapi posisi resminya di Binance tidak berubah sejak 2021, ketika melarang bisnis dari aktivitas yang diatur di Inggris. Pada saat FCA mengatakan perusahaan itu “tidak mampu diawasi secara efektif”. Tampaknya belum ada yang terjadi untuk mengubah pandangan itu.

Pihak regulator pemberitahuan pengawasan 2021 menyebut struktur kepemilikan Binance sebagai “kompleks” dan dengan “penyebaran geografis yang luas”, faktor-faktor yang tampaknya “menghalangi penyediaan informasi yang memadai dan andal kepada FCA”.

Keburaman itu masih menjadi masalah, menurut Commodity Futures Trading Commission, regulator AS yang mengawasi pasar derivatif (transaksi yang secara efektif bertaruh pada harga mata uang kripto daripada membelinya secara langsung). CFTC menggugat Binance pada bulan Maret dan menggambarkannya sebagai “jaringan buram entitas perusahaan”. Mengutip bagan organisasi yang menampilkan lebih dari 120 entitas yang tergabung dalam yurisdiksi di seluruh dunia, regulator menuduh: “Ketergantungan Binance pada labirin entitas perusahaan untuk mengoperasikan platform Binance adalah disengaja; itu dirancang untuk mengaburkan kepemilikan, kendali, dan lokasi.”

Pada saat Binance mengatakan keluhan dulu “tak terduga dan mengecewakan” karena telah menginvestasikan tambahan $80 juta untuk memastikannya mematuhi regulator di seluruh dunia.

Megastar TikTok Khaby Lame menghadiri pemutaran perdana film Fast X di Colosseum di Roma, Italia, 12 Mei 2023
Megastar TikTok Khaby Lame adalah salah satu nama besar yang mendorong merek Binance. Foto: Maria Laura Antonelli/Shutterstock

Nigel Brahams, mitra di firma hukum Inggris Collyer Bristow, mengatakan Binance memiliki sumber daya untuk menangani masalah FCA. Namun, Binance perlu membentuk tim kepatuhan di Inggris, katanya.

Brahams menambahkan: “FCA mensyaratkan perusahaan yang diberi wewenang, atau bahkan mereka yang hanya tunduk pada rezim pendaftaran crypto, untuk memiliki infrastruktur yang memadai di Inggris. Jika Binance ingin mengoperasikan platform perdagangan mereka di luar Inggris, mereka perlu menyewa fungsi dukungan berbasis lokal, yang intinya adalah pencucian uang dan kepatuhan.”

Carol Alexander, seorang profesor keuangan di University of Sussex, mengatakan mengatur Binance akan menjadi tantangan besar jika perusahaan meminta otorisasi untuk berbagai aktivitasnya. Ini karena perusahaan adalah “organisasi multifungsi” yang menawarkan berbagai produk mulai dari perdagangan pialang hingga perdagangan derivatif frekuensi tinggi, tambahnya.

“Ini adalah permintaan besar bagi satu negara untuk mengambil regulasi Binance,” kata Alexander. “Meskipun pemerintah berencana untuk menjadikan Inggris sebagai pusat teknologi cryptoasset globalsumber daya yang tersedia saat ini sangat jauh dari yang dibutuhkan.”

Sejauh ini, kematian FTX pada bulan November belum menyentuh harga crypto. Dengan satu aturan praktis di dunia investasi, kenaikan suku bunga baru-baru ini seharusnya membuat aset yang tidak konvensional menjadi kurang menarik, tetapi sejauh ini tahun ini nilai bitcoin, aset kripto landasan, naik 6o% menjadi $26.440 pada Jumat pagi. Itu masih jauh di bawah puncaknya di $69.000.

lewati promosi buletin sebelumnya

Binance dilisensikan dan didaftarkan oleh regulator di sejumlah yurisdiksi termasuk Prancis, Italia, Spanyol, Australia, Abu Dhabi, Dubai, dan Jepang. Itu juga menggunakan nama-nama besar untuk mendorong mereknya, dengan mitra komersialnya termasuk pesepakbola Cristiano Ronaldo, tim sepak bola Lazio Italia, dan megabintang TikTok. Khaby Lame.

Kasus regulator komoditas AS terhadap Binance, yang belum dibawa ke pengadilan, menuduh perusahaan tersebut telah mengambil pendekatan yang lemah terhadap kontrol internal. Dalam satu contoh, mantan chief compliance officer Binance Samuel Lim dikutip oleh CFTC dalam obrolan tahun 2020 tentang pelanggan tertentu, termasuk beberapa dari Rusia. Lim berkata: “Seperti ayolah. Mereka di sini untuk kejahatan.” Petugas pelaporan pencucian uang Binance setuju, mengatakan: “Kami melihat yang buruk, tapi kami menutup 2 mata.”

UEA 🇦🇪 layak mendapat banyak pujian karena berpikiran maju tentang crypto. Regulator crypto khusus pertama di dunia, buku peraturan yang jelas diterbitkan (!), Ramah bisnis plus perlindungan pelanggan yang kuat. Sangat menikmati kunjungan saya sejauh ini.

— Brian Armstrong 🛡️ (@brian_armstrong) 8 Mei 2023

AS khususnya telah menjadi skeptis terhadap peraturan. Coinbase bulan ini, pertukaran crypto lainnya, mengeluarkan pujian tajam dari rezim peraturan untuk aset digital di Uni Emirat Arab. Pengawas keuangan AS, Securities and Exchange Commission, memperingatkan Coinbase pada bulan Maret bahwa pihaknya sedang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap perusahaan atas kemungkinan pelanggaran undang-undang sekuritas.

Bulan lalu, ketua SEC, Gary Gensler, membela sikap keras pengawas terhadap regulasi crypto di hadapan anggota parlemen Washington. Platform dan pertukaran perdagangan kripto harus mematuhi hukum, katanya, “dan sampai mereka melakukannya, kami akan terus mengejar mereka sebagai polisi yang tepat waktu”. Sejak 2022 SEC telah mengumumkan lebih dari 30 tindakan penegakan hukum terkait cryptocurrency.

Binance menangani $65 miliar dalam perdagangan harian dan tidak memiliki kantor pusat global.
Binance menangani $65 miliar dalam perdagangan harian dan tidak memiliki kantor pusat global. Foto: Omar Marques/SOPA Images/REX/Shutterstock

John Stark, mantan pejabat SEC dan dosen senior di sekolah hukum Universitas Duke, mengatakan tindakan keras tersebut didorong oleh kekhawatiran untuk melindungi konsumen setelah keruntuhan FTX dan penggunaan jargon investor yang masuk akal oleh industri ketika menawarkan layanan seperti pialang atau pertukaran.

“Cryptocurrency berada di tengah-tengah serangan regulasi di AS. Saya belum pernah melihat program penegakan SEC sekuat ini, ”katanya.

Seorang juru bicara Binance mengatakan perusahaan telah “vokal” tentang perlunya regulasi industri yang efektif, menambahkan: “Kami sangat percaya bahwa lingkungan regulasi yang stabil dapat mendukung inovasi dan sangat penting untuk membangun kepercayaan dalam industri dan pertumbuhan jangka panjang.

“Binance telah banyak berinvestasi dalam program kepatuhan yang kuat yang menggabungkan prinsip dan alat anti pencucian uang canggih yang digunakan oleh lembaga keuangan tradisional untuk mendeteksi dan mengatasi aktivitas yang mencurigakan.”

Peraturan lebih lanjut akan datang ke Inggris. Pada bulan Februari, Departemen Keuangan menerbitkan dokumen konsultasi tentang menyelaraskan regulasi crypto dengan aset tradisional seperti saham dan obligasi dan yang berbicara tentang menyeimbangkan “risiko dan peluang”. Setiap kesempatan, jika diberikan, akan datang dengan pengawasan yang lebih ketat.