Inggris No 1: Ecclestone melangkah dengan keberhasilan Ashes di pandangannya | Tim kriket wanita Inggris | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

Kriket Inggris memiliki satu pemain peringkat teratas internasional. Dia tidak sedang berada di benteng Edgbaston untuk bersaing dengan Hollies Stand, tetapi bersiap untuk memulai kampanye musim panasnya sendiri. Sophie Ecclestone adalah bowler T20 dan ODI wanita No 1 di dunia. Dia pertama kali mencapai sasaran itu pada tahun 2020 dan telah bertahan cukup erat sejak itu, menggabungkan supremasi yang tidak biasa di lapangan dengan tetap berada di bawah radar.

Dalam kata-kata kaptennya, Heather Knight: “Soph cukup lugas dan to the point. Apa yang Anda lihat adalah apa yang Anda dapatkan.” Masih berusia 24 tahun, dia telah bermain kriket internasional sejak dia berusia 17 tahun. Pemain tangan kiri yang lambat dengan akurasi dan kekuatan yang luar biasa, dia berdiri dengan tinggi 5 kaki 11 inci (1,8 m), tangannya yang besar memungkinkan banyak pembelian pada bola.

Untuk pelatih Inggris, Jon Lewis, kecepatan dia melempar dan jumlah putaran yang dia dapatkan yang menonjol. Itu membuatnya menarik untuk kompetisi waralaba, musim semi ini menjadi subjek perang penawaran, dimenangkan oleh UP Warriorz, di WPL perdana.

Sebuah kamp pelatihan pra-Uji sedang berlangsung di Repton, sebuah sekolah dengan fasilitas mencubit diri sendiri, di mana satu sisi jalan remaja yang gelisah berbaris di luar ruang ujian GCSE sementara di sisi lain para pemain kriket Inggris lewat, berkilauan dari gym.

Pilihan bangku menghadap ke lapangan yang bagus, salah satunya memiliki plakat untuk Wisden Cricketer of the Year 1910, Douglas Carr: “Pencinta Repton dan kriket”.

Ecclestone baru saja keluar dari sesi kekuatan dan pengkondisian diikuti dengan jaring pukulan panjang. Ekor kudanya sehalus biasanya, dia sopan, suka membantu, lelah. The Ashes dimulai pada hari Kamis dengan Tes, dijadwalkan selama lima hari untuk pertama kalinya dalam seri wanita. Ini akan diikuti oleh tiga ODI dan tiga T20 – dengan Trent Bridge, Edgbaston, the Oval, dan game tuan rumah Lord.

Seiring dengan penjualan tiket lanjutan yang memecahkan rekor, tim juga bergeser. Shrubsole Anya dan Katherine Sciver-Brunt telah pindah dan Ecclestone tiba-tiba menjadi pemain senior, jembatan penting antara kelompok yang lebih tua dan bintang muda. “Ini cukup aneh,” katanya. “Saya selalu melihat diri saya sebagai anak muda, tapi sekarang saya mengambil peran yang lebih bertanggung jawab. Ini sangat menarik bagi saya, membuat saya tetap lurus dan sempit.”

Dia juga telah diundang untuk bergabung dengan kepercayaan otak tim, serta menjadi kapten dengan Manchester Originals di Seratus. Knight sangat ingin mengambil lebih banyak dari otaknya. “Soph membawa banyak energi dan banyak kesenangan,” katanya.

“Sungguh brilian bisa melempar bola kepadanya. Dia sangat andal di setiap tahap babak, dia suka berada di momen besar, dia dalam kondisi terbaiknya saat seseorang menyerangnya karena dia sangat kompetitif – terkadang agak terlalu berapi-api.”

Sophie Ecclestone telah dinobatkan sebagai bowler T20 dan ODI wanita terbaik dunia sejak 2020. Foto: Jan Kruger/Getty Images

Berusia lima tahun, Ecclestone bergabung dengan Alvanley di Cheshire, di mana kakak laki-lakinya James sudah bermain dan ayahnya, Paul, adalah seorang pelatih. Kemampuan alaminya bersinar dan dia menghabiskan sebagian besar waktunya bermain dengan dan melawan laki-laki dan laki-laki. Dia tersapu oleh Cheshire dan kemudian Lancashire, melakukan debutnya untuk mereka pada usia 16 dan diangkat menjadi anggota kehormatan seumur hidup Alvanley pada tahun 2020.

Dalam dedikasinya, ketua klub menulis tentang kebangkitannya yang meroket: “tetapi di atas semua itu dia mengambil semuanya dengan tenang dan tetap rendah hati … selalu mengibarkan bendera Alvanley”.

Klub, keluarga, belanja, dan golf – dia bermain di usia 19 tahun tetapi ingin bermain tunggal – adalah cara Ecclestone bersantai saat dia tidak bermain. Tapi tidak ada yang menjauhkannya dari kriket untuk waktu yang lama.

“Ketika saya keluar dari sekolah, saya masuk ke kontrak profesional. Saya adalah orang pertama yang melakukan itu dan saya sangat bersemangat bahwa saya tidak harus pergi ke perguruan tinggi atau universitas. Sekarang permainannya profesional dan saya bisa hidup bahagia dan bermain kriket, yang selalu menjadi impian.”

Musim dingin ini, dia bermain dengan kapten pengganti Australia Alyssa Healy di Sydney Sixers dan UP Warriorz dan dia berharap untuk memperbarui persaingan tersebut.

“Kami pasti ingin saling melengkapi, kami tahu bagaimana satu sama lain bekerja sekarang. Ini akan menjadi pertarungan yang bagus. Dia, Ash [Ashleigh Gardner] dan Pez [Ellyse Perry] – Saya bergaul dengan mereka dengan sangat baik. Saya sangat senang melihat mereka semua, yang biasanya bukan cara kerjanya.”

Selain memetik gawang seperti stroberi montok, Ecclestone mengincar tempat serba bisa yang dikosongkan oleh Katherine Sciver-Brunt. “Dia lebih dari mampu,” kata Lewis. “Dia bisa memberikan biff tapi dia lebih baik dari itu. Dia selalu meremehkan kemampuannya. Dia spin bowler wanita terbaik di dunia dari kejauhan. Apa yang hebat tentang Soph adalah tidak ada keributan, dia hanya melakukan pekerjaannya, dia tahu itu luar dalam. Kelemahannya adalah dia tidak sering ditantang – meskipun dia akan melakukannya musim panas ini.

“Apa yang benar-benar bagus di WPL, [where Lewis was coach at UP Warriorz] adalah bahwa dia melihat bahwa Lauren Bell dan Shabnim Ismail ada di cadangan, dan dia berkata kepada saya ‘Saya akan makan mangkuk dengan sangat baik di sini, bukan?’”

Lewis meminta Lancashire agar bowlingnya di jaring dengan sisi pria, yang dengan senang hati mereka lakukan. “Anak laki-laki sangat memuji keterampilannya,” kata asisten pelatih mereka Carl Crowe. “Mereka menilai dia sangat tinggi.”

Mereka bukan satu-satunya.