Gündogan dan Modric adalah pemain yang sangat diperlukan dan gabungan dari segalanya | Taktik sepakbola | KoranPrioritas.com

oleh -3 views
Gündogan dan Modric adalah pemain yang sangat diperlukan dan gabungan dari segalanya |  Taktik sepakbola
 | KoranPrioritas.com

SAYA menonton Nations League dengan penuh minat. Kejuaraan mini-Eropa ini adalah pendahuluan dari UEFA Euro 2024. Sorotan emosional bagi saya adalah Kemenangan Kroasia melawan tuan rumah, Belanda, di semifinal. Stadion terjual habis, Belanda tidak terkalahkan di De Kuip selama 23 tahun tetapi setelah perpanjangan waktu 20.000 Kroasia merayakannya di Rotterdam.

Bahkan belum 4 juta orang tinggal di negara ini Kroasia telah ke semifinal Piala Dunia dua kali baru-baru ini.

Tim ini sangat kuat dan sangat populer di kalangan penggemarnya karena para pemainnya bersemangat bermain untuk negaranya.

Pemain luar biasa mereka adalah Luka Modric. Dia telah menjadi bagian dari tim nasionalnya selama 17 tahun. Modric yang diakui sebagai gelandang brilian di Eropa dan dunia adalah ikon seperti Xavi atau Andrea Pirlo.

Sekarang Ilkay Gündogan telah bergabung dengan skuad ini dengan memenangkan Liga Champions sebagai kapten Manchester City. Setelah tujuh tahun dan lima gelar Premier League, kemenangan di final Istanbul menandai berakhirnya sebuah era. Pep Guardiola telah menghilangkan kekurangannya, membuktikan bahwa City sekarang dapat memenangkan apa saja kapan saja, seperti halnya Real Madrid dan Barcelona. Dan Gündogan adalah bagian penting dari kesuksesan itu. Lini tengah bersamanya, Rodri dan Kevin De Bruyne dapat disebutkan dalam nafas yang sama dengan Real Madrid dengan Casemiro, Toni Kroos dan Modric di masa jayanya.

Pemain seperti Gündogan dan Modric tidak memilikinya yang itu keahlian. Bukan fisik, kecepatan, satu lawan satu yang membuat mereka, bukan pukulan sempurna atau sundulan yang luar biasa. Itu adalah jumlah dari segalanya.

Mereka memberikan urutan dan struktur tim mereka. Dalam setiap situasi, mereka menghitung ulang peluang dan bahaya – untuk lawan, untuk tim mereka sendiri. Mereka mengamankan bola, mempertahankannya di barisan mereka, mengenali momen untuk menyerang. Gündogan dan Modric menjaga keseimbangan antara pertahanan dan serangan. Mereka ahli dalam mengelola risiko di lapangan. Itu menciptakan stabilitas, keamanan, dan kontrol.

Pelatih yang sukses tahu bahwa tipe pemain seperti ini sangat diperlukan. Mereka juga tahu bahwa hal-hal besar membutuhkan waktu. Ketika Guardiola pindah ke Manchester, dia membawa Gündogan dari Dortmund. Kemudian mereka mengembangkan sesuatu bersama selama bertahun-tahun. Sendirian Anda bukan apa-apa dalam olahraga tim. Pemain seperti Gündogan sangat berharga saat tim digabungkan dengan baik. Itulah yang terjadi pada Manchester City.

Pemain bagus banyak, tim bagus apalagi. Untuk sukses, harus ada struktur keseluruhan yang memperkuat kualitas individu. Pemain seperti Gündogan, Xavi atau Pirlo mendapat manfaat dari ini. Sebuah ide permainan, pembagian kerja yang cerdas, sesuatu yang organik – semua tim hebat dalam sejarah memiliki hal seperti ini.

Kini, di usia 32 tahun, Gündogan adalah salah satu pemain yang bisa menjadi jantung tim. Bekerja sama dengan pelatih, dia telah mengembangkan kemampuannya sepenuhnya. Agar pemain seperti itu terus berkembang, mereka membutuhkan lingkungan yang sesuai. Pemain sekaliber ini berkonsultasi dengan pelatih dan klub sebelum bergerak.

Oleh karena itu, merupakan keputusan logis bagi Gündogan untuk pergi ke Barcelona. Jika jauh dari Guardiola, maka ke Xavi. Sebagai pemain, Xavi adalah bagian dari lini tengah pembentuk gaya bersama Andrés Iniesta dan Sergio Busquets. Sekarang dia memanfaatkan kesempatan itu. Gündogan, yang mengusung filosofi Spanyol, tersedia. Apa yang tidak dimiliki Xavi di Barcelona, ​​dia dapatkan. Itu melibatkan risiko kecil.

Arsenal juga akan menjadi solusi yang baik, karena mantan murid Guardiola itu Mikel Arteta juga berdagang untuk jangka panjang. Paris Saint-Germain, di sisi lain, di mana Gündogan sedang dibahas, kurang kontinuitas dan pertumbuhan organik dalam pengembangan tim.

lewati promosi buletin sebelumnya

Jadi ini akan menjadi musim baru yang menarik. Dalam Liga Champions, liga klub internasional terbaik, persaingan bisa muncul untuk Manchester City dan Real abadi. Barça telah meninggalkan jarak dengan klub-klub top dalam beberapa tahun terakhir tetapi dengan Gündogan ada peluang untuk menutupnya. Di Liga Premier, liga nasional terkuat, Arsenal akan berusaha untuk melawan juara abadi City.

Modric adalah pemain luar biasa Kroasia setelah mendalangi kesuksesan mereka selama 17 tahun terakhir. Foto: DeFodi Images/Getty Images

Sebagai direktur turnamen, saya sangat menantikan UEFA Euro 2024, persaingan antar negara dengan kepadatan kualitas tertinggi di dunia. Modric akhirnya ingin meraih gelar. Dia nyaris pada 2018, 2022 dan 2023, tetapi sulit dengan Kroasia. Gündogan memiliki kredensial yang lebih baik, mirip dengan Xavi, yang menang tiga kali bersama Spanyol. Bangsa mereka cukup besar untuk menjadi juara dunia atau Eropa.

Segala sesuatu di klub sepak bola berputar di sekitar Gündogan, karena dia ditakdirkan untuk ide permainan dan kohesi. Tapi XI Jerman tersandung, yang membuat saya khawatir. Terlepas dari Gündogan, Anda tidak dapat melihat formasi apa pun, pendekatan apa pun. Tim kurang kontrol, keseimbangan dan stabilitas. Masih ada waktu hingga pertandingan pembukaan pada 14 Juni, namun sesuatu harus terjadi sekarang. Karena unsur-unsur tersebut perlu dikembangkan.

Alangkah baiknya jika tuan rumah kuat. Itu selalu bagus untuk suasana turnamen. Anda ingin melihat regu yang tampil sebagai tim. Itulah yang terjadi terakhir kali dengan wanita Inggris selama Euro 2022. Ada ikatan antara mereka dan rekan senegaranya yang menciptakan identitas. Kemudian sepak bola berhasil, lalu melakukan tugasnya, lalu memberikan sesuatu kepada masyarakat.

Kolom Philipp Lahm diproduksi bekerja sama dengan Oliver Fritsch di waktu daringmajalah online Jerman.