Gaun racerback berlubang Nike menjadi pusat perhatian di Wimbledon | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

Apakah menurut Anda itu “kesempurnaan” dalam rok atau lebih seperti kap lampu yang disilangkan dengan serbet kecil, satu hal tentang gaun Nike di Wimbledon tidak dapat disangkal: itu ada di mana-mana.

Perempat final Lapangan 1 antara petenis Belarusia Aryna Sabalenka dan petenis Amerika Madison Keys pada hari Rabu menampilkan kedua pemain yang sama. Nike dress – yang memadukan atasan racerback dengan rok double layer berlubang.

Keys juga bentrok di awal pekan dengan keajaiban berusia 16 tahun Mirra Andreeva, yang juga mengenakan gaun itu untuk pertandingan 16 besar pasangan itu. Gaun itu juga terlihat di Inggris No 1 Katie Boulter dan Belarusia Victoria Azarenka, antara lain.

“Sungguh aneh melihat dua pemain mengenakan gaun yang sama dan merasa seperti dirindukan oleh Nike. Sebenarnya, saya menerima banyak pesan dan DM yang mengatakan: ‘Mengapa mereka mengenakan hal yang sama?’,” ujar Laura Ward, pendiri merek pakaian tenis mewah EXEAT. “Ini seperti datang ke pesta dengan pakaian yang serasi.”

Katie Boulter juga mengenakan gaun yang sama di awal minggu. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Ward memuji rok itu sendiri, bagaimanapun, mengatakan “atasan body-con dan rok berlapis tebal menciptakan kombo siluet yang sangat bagus”, sementara Glam Spin Tennis, blog tenis yang berfokus pada “gaya, mode, dan kehidupan glam” menyembur: “Gaun lubang Nike adalah kesempurnaan.”

Berbicara setelah menyaksikan Sabalenka mengalahkan Keys dengan gemilang 6-2, 6-4, Hikmat Mohammed, seorang editor di Women’s Wear Daily, menyebut gaun itu “berani” menurut standar tradisional Wimbledon yang ketat. “Gaun gorden jaring itu menyenangkan, berenda dan sedikit feminin,” katanya. “Dan melihat dua wanita memakainya, satu dari Belarusia dan satu lagi dari AS, terasa seperti pertunjukan persaudaraan bagi saya.”

Tetapi yang lain, terutama non-fashionista di media sosial, tidak terlalu berlebihan. “Baju Nike ini, yang saya lihat pada beberapa pemain di Wimbledon hari ini, adalah kap lampu yang disilangkan dengan serbet dan benar-benar mengerikan,” tulis penulis Inggris Rose George, penulis The Big Necessity. Pengguna Twitter lainnya, Pam Gunn, setuju, mencatat bahwa “serbet adalah untuk minum teh sore, bukan untuk pakaian olahraga”.

Ini bukan pertama kalinya merek olahraga tersebut memancing keheranan di SW19. Pada tahun 2016 ini Wimbledon “nightie” dikecam sebagai pakaian olahraga paling tidak praktis yang pernah adadengan nama-nama besar dikabarkan menolak memakai nomor float, yang cenderung dilakukan seorang Marilyn Monroe setiap kali atlet pergi untuk menembak. Petenis Inggris Katie Swan, yang saat itu berusia 17 tahun, terpaksa memasukkannya ke dalam celana pendeknya di tengah pertandingan.

Katie Swan dari Britania Raya melakukan pukulan backhand pada pertandingan putaran pertama Tunggal Putri melawan Timea Bacsinszky dari Swiss pada hari kedua Kejuaraan Wimbledon 2016
Katie Swan adalah salah satu korban ‘nightie’ Wimbledon 2016, yang cenderung melayang. Foto: Shaun Botterill/Getty Images

Tetapi jika pakaian itu mengganggu, membosankan, atau terlihat sedikit seperti sepasang tirai jaring nenek yang dipotong dengan buruk – sial. Sebagian besar pemain tenis tidak punya banyak pilihan setelah mereka terikat kontrak dengan merek pakaian, menurut My Tenis Penjualan Karue Markas Besar.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Pada akhirnya, pilihan apa yang akan dikenakan seorang pemain di lapangan menghasilkan uang: pemain akan memilih untuk mengenakan pakaian dari merek yang bersedia membayar paling banyak selama negosiasi,” tulisnya, menjawab pertanyaan tersebut. di dalam sebuah artikel di situs web.

Uang jelas penting: pada tahun 2018 Roger Federer terkenal membuang hubungan lamanya dengan Nike, setelah menandatangani kontrak 10 tahun senilai $300 juta (£231 juta). dengan Uniqlo. Saat ini merek tersebut mungkin mengejar audiens yang lebih muda. Jannik Sinner, 21, siapa berjalan di lapangan di Wimbledon dengan tas Gucci terengah-engah kaget dari tradisionalis, baru-baru ini menandatangani a Kesepakatan 10 tahun £ 150 juta dengan Nike.

Memiliki gaun yang sama, atau T-shirt dan celana pendek yang ditampilkan berulang kali di layar televisi kami selama dua minggu Wimbledon hanyalah balasan, kata Ward. “Wimbledon adalah permata mahkota dalam kalender tenis, satu-satunya turnamen yang paling banyak ditonton di dunia,” katanya.

“Apa yang telah mereka lakukan dengan gaun tahun ini adalah menggunakan tekstur dan siluet untuk membantu mereka menarik perhatian merek lain di lapangan… Saya kira itu berhasil, karena kita semua mengambilnya.”