‘Dia benar-benar dia’: Tori Bowie adalah salah satu yang brilian | permainan Olimpik | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Tfoto-op kemuliaan pasca-balapan adalah tradisi yang dihormati waktu, kesempatan bagi para atlet untuk mendapatkan pujian global mereka jika penggemar rekan senegaranya lupa untuk menonton upacara medali. Tori Bowie tidak pernah terlihat lebih gemilang daripada dia dalam potret tim putri 4x100m AS setelah kemenangan luar biasa mereka di Olimpiade 2016.

Bertautan dengan Allyson Felix, Gardner Inggris, dan Tianna Bartoletta dalam kartu pos untuk #blackgirlmagic, Bowie menyajikan sedikit dari segalanya pada malam yang panas dan lengket di Stadion João Havelange pada malam terakhir Olimpiade. Dia melenturkan kekuatan serius dengan perut papan cuci itu dan memancarkan warna dengan ikat kepala fuchsia-nya – sepupu sutra ke topi yang digunakan banyak wanita kulit hitam untuk mempertahankan kunci mereka. Tapi alih-alih memakainya ke tempat tidur, Bowie memakainya di panggung terbesar dunia. Gardner mengatakan itu tipikal Bowie: “tidak pernah seperti yang diminta dunia, selalu tanpa penyesalan dia”.

Dalam olahraga di mana wanita keturunan Afrika mendominasi, Bowie, terbungkus bintang dan garis di Olimpiade pertamanya, benar-benar menancapkan bendera untuk wanita kulit hitam dengan kulit lebih gelap, menunjukkan betapa nyamannya mereka di kulit mereka dan percaya diri dalam mendefinisikan. estetika mereka sendiri. Gadis-gadis di Ghana bisa melihat diri mereka sendiri dalam dirinya. Begitu juga para remaja dari Mississippi asalnya. Anda bisa melihat mengapa penengah gaya di Valentino menunjuk mantan bintang lingkaran sekolah menengah itu sebagai juru bicara. Siapa yang terlihat lebih meyakinkan baju olahraga sutra menggendong bola basket, menghadap lampu malam Manhattan?

Itulah yang membuat berita kematian Bowie, yang diumumkan pada hari Rabu, sangat memilukan. Inilah seorang wanita berusia 32 tahun yang telah melakukan banyak hal: memenangkan gelar negara bagian tak lama setelah mengikuti trek di masa remajanya, memecahkan rekor perguruan tinggi nasional sebagai pelompat jauh pemenang gelar NCAA di Southern Miss. olahraga yang dia sukai di level tertinggi – tidak buruk untuk seorang gadis dari Sand Hill, a kota tanda berhenti bengkok memukul di tengah-tengah negara bagian termiskin di serikat pekerja.

Menengok kembali kehidupan sprinter juara dunia Tori Bowie – obituari video

“Dia 100% kota kecil Mississipi, dan bangga akan hal itu, ”kata pelatih lamanya, Lance Brauman, yang membantu Bowie beralih dari lompat jauh ke lari cepat. “Dia tidak punya masalah memberi tahu semua orang di dunia dari mana asalnya.”

Bowie berbakat, cepat belajar – tidak heran dia menikmati kesuksesan saat masih muda dan hijau. “Tidak ada yang membuatnya terkejut,” kata Brauman. “Dia pikir dia harus ada di sana.”

Bowie bahkan memiliki bakat untuk masuk secara dramatis. Agar Bowie tetap segar untuk acara individunya – 100m dan 200m – di Rio, USA Track and Field menjaga posisinya tetap hangat di tim estafet bersama Morolake Akinosun, seorang juara estafet perguruan tinggi empat kali. Akinosun berlari dengan baik di heat pertama. Di detik dia melihat harapan orang Amerika untuk mempertahankan gelar Olimpiade mereka terancam ketika Felix, yang menjalankan leg start, gagal menyerahkan handoff ke Gardner. Tayangan ulang video menunjukkan Felix benar-benar ditabrak oleh pemain Brazil Kauiza Venancio.

Orang Amerika didiskualifikasi, dan kemudian dipulihkan di bawah banding – dan kemudian dipaksa untuk menjalankan heat sendirian untuk mengamankan tempat di final. Akinosun, yang keluar lintasan setelah Felix kehilangan tongkat estafet, menyebut pemanasan itu sebagai “latihan yang dimuliakan”. Untuk semua orang kecuali dia, ternyata. Akinosun tahu dia hanyalah pengganti. “[Bowie] adalah tiga teratas di AS, dan dia mendapatkan perak di nomor 100m dan [bronze] dalam jarak 200m,” Akinosun kata dalam sitdown 2018 dengan RunBlogRun. “Jadi dia benar-benar pantas berada di kaki jangkar itu. Mengecewakan, tapi saya masih menjadi bagian dari tim estafet dan mendapatkan medali emas juga.”

Karena hampir didiskualifikasi, AS beralih dari menjalankan final di tengah lintasan di antara pembangkit tenaga listrik ke jalur paling dalam, yang juga dimulai dari belakang terjauh. Itu bukanlah tempat yang diinginkan oleh tim mana pun dengan Jamaika yang tangguh – dipimpin oleh gadis-gadis emas Shelly-Ann Fraser-Pryce, Veronica Campbell-Brown dan Elaine Thompson (saat ini wanita tercepat yang masih hidup) – bertujuan untuk merebut gelar dari Amerika.

Tetapi ketika pistol ditembakkan, Bartoletta memulai dengan cemerlang, dan Felix tidak memiliki masalah untuk mengambil handoff – atau menyerahkan tongkat estafet kepada Gardner. Ketika giliran Bowie tiba untuk membawanya pulang, penyerahannya kembali ceroboh. “Banyak orang tidak tahu bahwa dia bahkan tidak pernah mengambil tongkat estafet seumur hidupnya,” kata Gardner, dengan emosi yang kental dalam suaranya saat dia mengingat perlombaan tersebut. Anda tidak akan pernah tahu sebanyak itu dari lompatan Bowie ke Fraser-Pryce di leg terakhir. Gardner menyelesaikan handoff lalu mengepalkan tangan ke atas untuk merayakannya. Dia memiliki keyakinan penuh pada Bowie.

“Saya tahu tipe pelari seperti apa dia,” kata Gardner. “Dan Anda pasti tidak akan mengecewakan Tori Bowie saat dia mendapatkan tongkat estafet dari English Gardner. Itu hanya contoh betapa luar biasanya seorang atlet wanita ini.”

Pada akhirnya, orang Amerika itu menyelesaikan dua persepuluh detik dari rekor dunia mereka sendiri, Bowie memekik kegirangan saat dia melewati garis finis dan berlari ke pelukan Bartoletta yang menunggu. “Setelah balapan, saya berkata: ‘Jika kita berada di tengah, bung, saya tidak tahu,’” kata Gardner. “Saya pikir kami akan mengalahkan rekor.”

Sebaliknya, sejarah mengingat balapan sebagai salah satu yang menjadikan Felix wanita AS pertama yang mengklaim lima medali emas lintasan dan lapangan. Tapi sebenarnya momen itu milik Bowie. Di trek meringkuk dengan rekan satu timnya dalam doa, pemain berusia 25 tahun itu tampaknya menguasai dunia, bahkan ketika sepatu terlepas di tengah kisah Cinderella-nya.

“Kami harus tertawa,” kata Gardner tentang cekikikan yang mereka bagikan saat itu. “Paku saya dicuri sebelum balapan, dan Allyson harus memberi saya beberapa sepatu. Dan kemudian di sini kita akan berfoto di depan papan waktu, dan Tori kehilangan sepatunya.”

Untuk membuatnya pergi kurang dari tujuh tahun kemudian sangat menyakitkan.

Jika ada sedikit penghiburan setelah kematiannya, final emas di Rio akan bertahan selamanya. Kita dapat mengatakan bahwa kita melihat yang terbaik dari Bowie dan menawarkan foto dia dan rekan satu timnya sebagai bukti.

“Saya berharap Anda dapat merasakan betapa saya menghormati Tori Bowie,” kata Gardner. “Saya berharap Anda bisa merasakan betapa hebatnya dia sebagai pesaing. Dia dulu tekanan, tekanan absolut di trek itu.