Di jalur hippy: pendiri Peter Simon pada 50 tahun Monsoon | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -34 views

Tinilah sudut warna-warni dan berpayet dari setiap lemari pakaian wanita Inggris yang selamanya Monsun. Anda pasti memiliki satu atau dua blus ringan dari mereka; mungkin tas manik-manik. Tentunya itu adalah sumber dari gaun bola leavers bentuk keenam Anda (dihiasi dengan berat, setinggi lantai, kan)? Dan jika Anda mengatakan bahwa Anda tidak pernah pergi ke cabang bandara untuk membeli baju renang atau sarung musim hujan di menit-menit terakhir, tidak ada yang akan mempercayai Anda.

Atau mungkin Anda seorang OG; di sana pada tahun 1973 ketika Peter Simon, pendiri Monsoon (dan Accessorize) dan masih menjadi pemiliknya hingga saat ini, menjual mantel bergaya Afghanistan yang begitu otentik hingga datang dengan kotoran hewan. “Saya baru saja kembali dari berada di komune di Ibiza,” kenang Simon ketika kami bertemu suatu sore di markas Monsoon Accessorize di London barat. Dengan gaya zaman itu, dia sebelumnya telah keluar dari segalanya dan melakukan perjalanan darat ke Afghanistan. Sekarang dia menjual versi favorit hippy itu, mantel Afghan, di Portobello Road. “Itu adalah versi yang disebut shot – saya mengarang namanya – persilangan antara domba dan kambing. Dan mereka sangat otentik. Maksudku, ada kotoran di wol dan saat hujan kau berbau seperti anjing gembala. Lagi pula, mereka tidak komersial.”

Kembali ke tahun 70-an: Jane Seymour. Foto: Courtesy of Monsoon

Simon memiliki sepotong kayu tebal di mejanya, sebuah handblock berukir dari India – pengingat setiap hari tentang bagaimana semuanya dimulai dengan baik. Seorang teman bertanya kepada Simon apakah dia dapat membantu mengubah beberapa gaun yang dibuat oleh saudara perempuannya di India – “seorang wanita luar biasa bernama Faith Hardy. Dia pergi darat ke India ke Jaipur, saya sangat menyukai gaunnya, pakaian yang terinspirasi dari Rajput, saya pikir itu luar biasa. Ada pewarna nabati, handblock printing, kapas tenun tangan. Itu hijau sebelum hijau.

Di Inggris tahun 1970-an, kita harus ingat, hampir semuanya berwarna cokelat dan semua pakaian sama-sama membosankan. Gaun-gaun cerah dan menyenangkan yang berbicara tentang budaya dan iklim yang berbeda itu lebih menarik bagi mata daripada sepatu. “Saya mulai menjualnya ke butik dan kemudian department store, dan kemudian muak menjadi perantara.” Musim hujan lahir. Orang putus sekolah yang mencerca otoritas dan kapitalisme melakukannya dengan cukup baik. Lima puluh tahun kemudian, kekayaan Simon diperkirakan sekitar £400-£600 juta, tergantung tabloid mana yang Anda baca.

Gaun Monsoon 70-an model Yasmin Le Bon.
Menuju ke timur: Busana 70-an model Yasmin Le Bon. Foto: Courtesy of Monsoon

Handblock itu terlihat kuno di kantornya yang berdinding kaca di lantai lima sebuah gedung canggih di tepi Notting Hill, menghadap ke “Kampus Kuning”, pusat gedung yang dia bangun atau kembangkan kembali dan di mana dia berada. pemilik atas Stella McCartney dan sejumlah merek desain dan fesyen lainnya.

Kemudian, dia mengajak saya berkeliling Monsoon Art Collection yang menakjubkan: lebih dari 300 karya tersebar di tiga gedung, termasuk Carsten Hoellerkomidi putar ukuran penuh, tiga lukisan Hockney, Bridget Riley, dan telur Paskah raksasa Jeff Koons, yang dia coba abaikan. Karya pertama yang dibelinya diparkir di dekat jendela: artis Korea Selatan Kimsoojakarya tahun 1998, Kota-kota Bergerak – 11.633 Miles Truk Bottari; truk Hyundai seberat dua ton yang sarat dengan bundel bottari atau karung kain warna-warni. “Ini mengingatkan saya pada saat kain itu dulu berasal dari desa-desa di China,” kata Simon. “Mereka tiba di belakang becak, bungkusan besar dari kain warna-warni, yang akan dipotong dan dibuat menjadi pakaian.”

Dalam perayaan Sudah 50 tahun, merek tersebut saat ini telah menciptakan toko vintage pop-up di ujung jalan dari toko pasar Portobello Road aslinya, menjual harta Monsoon tua bersama desainer lain dari era tersebut. Tapi banyak yang telah terjadi sejak itu. Monsoon melacak kisah belanja Inggris selama lima dekade terakhir tidak seperti yang lain. Itu melewati ledakan jalan raya tahun 1980-an untuk menjadi nama rumah tangga – begitu sukses sehingga Simon melakukan apa yang dilakukan banyak pendiri lainnya dan menjual sebagian ke Kota. “Sebuah kesalahan,” katanya, tegas. “Meskipun hanya 25%, setelah itu tidak pernah terasa sepenuhnya milik saya dan ada tekanan konstan untuk pertumbuhan.” Dia membeli semuanya kembali pada tahun 2007 dan kemudian berjuang melalui revolusi digital dan runtuhnya toko fisik, hanya untuk memukul pandemi. Monsoon masuk ke administrasi dan Simon menyelamatkannya dengan membelinya dari perusahaan induk, yang dia miliki. Sekarang keuntungan kembali, entah bagaimana bertahan dari selera yang berubah dari salah satu orang yang lebih keras di dunia: pembelanja wanita bangsa kita.

Pakaian cerah dari koleksi baru.
Sentuhan cerah: pakaian dari koleksi baru

“Kami memiliki kategori yang sangat kuat,” katanya sebagai penjelasan. “Pantai: kami menyadari beberapa waktu lalu bahwa Musim Hujan adalah tujuan yang bagus jika Anda pergi berlibur. Kami selalu memiliki kategori Acara yang sangat kuat. Saya ingat kembali ke tahun 70-an dan para ibu dan anak perempuan datang dan membelikan putri mereka gaun prom pertama mereka. Dan Anak-anak selalu hebat bagi kami. Kami baru saja membuka toko anak mandiri pertama kami di Westfield Stratford.” Dia selalu menginginkan toko anak-anak dengan pintu masuk hanya untuk anak-anak – yang ini memilikinya – pintu pelangi setinggi anak-anak.

“Lihatlah para pesaing di luar sana – Zara melakukan pekerjaan yang fantastis. Dan ada merek lain yang melakukan pekerjaan bagus, tetapi mereka tidak memiliki warisan, ”katanya. “Mereka tidak memiliki latar belakang. Mereka tidak memiliki kualitas artisanal. Atau basis kerajinan.” Beberapa orang mungkin tidak mengenalinya sebagai sesuatu yang selalu dipertahankan Monsoon dalam perjuangannya untuk mengikuti mode cepat. Dan sementara Monsoon dimulai sebagai anggota pendiri Inisiatif Perdagangan Etis, standar tersebut pasti sulit untuk diikuti. “Saya tidak mengangkat tangan dan mengatakan kami lebih adil dari adil. Kami berusaha sangat keras di India untuk melihat bahwa proses produksi kami baik-baik saja, kembali ke jalur semula, tetapi kami tidak sempurna. Dan jika kami menemukan ada sesuatu yang salah, kami akan membahasnya. Saya tidak bekerja di luar Bangladesh selama bertahun-tahun karena saya tahu ada yang tidak beres di sana. Tapi sekarang kami bekerja dengan pabrik yang bahkan mungkin lebih baik daripada yang kami miliki di India.”

Pakaian penuh warna dari koleksi baru.
Gila warna: koleksi baru

Tim desain Monsoon terletak di luar kantor Simon dan terlepas dari kaca dan baja serta monitor dan layar, ada suasana sekolah seni yang berbeda dengan lingkungan. Cetakan lukisan tangan yang jelas menempel di dinding kaca, gulungan kain ditumpuk di atas meja, pot cat dan pena; bukti bahwa pekerjaan tangan artistik masih ada. Simon menyukai bagian bangunan ini. Dia sangat menghormati tim kreatif, terutama Caroline Jackson, direktur desain. Meskipun dia sendiri tidak pernah pergi ke sekolah seni, setelah lima dekade matanya sangat terlatih dan dia sering dimintai pendapat tentang sebuah cetakan.

“Saya pikir dengan Caroline kami mendapatkan produk yang tepat. Dia telah memperkuat apa yang menjadi asal-usul dan fondasi Monsun dan melakukan pekerjaan yang luar biasa. Cetakan, khususnya, dan produksinya dan sulaman tangan, cetak blok dan semua kerajinan yang ada di India, kami mencoba menempatkannya di garis depan dengan kemampuan terbaik kami. Secara komersial terkadang sulit, tetapi koleksi Originals, misalnya, memberi kami kesempatan untuk melakukan hal-hal seperti yang kami lakukan di awal.”

Karya tahun 70-an yang dimodelkan oleh Jane Seymour
Mellow yellow: Karya tahun 70-an yang dimodelkan oleh Jane Seymour. Foto: Courtesy of Monsoon

The Originals adalah salah satu bagian dari koleksi Monsoon Turns 50 anniversary, yang terinspirasi oleh desain arsip – gaun bohemian dengan bahan katun tebal yang diwarnai dengan jelas dengan sulaman bunga dan hewan yang berani yang dapat Anda pakai untuk piknik akhir pekan ini dan semua orang akan memberi selamat kepada Anda atas vintage cerdas Anda menemukan. Dua sub-koleksi lainnya telah dirancang oleh mahasiswa dari School of Design & Technology di London College of Fashion, UAL – hasil cetak dan warna kontemporer, termasuk dua potong yang dramatis, jumpsuits dan pakaian renang. Dan desain oleh NIFT (National Institute of Fashion Technology) di New Delhi dihiasi dengan kaya dengan karya tangan warisan, sulaman figuratif yang sangat detail, dan cetakan blok di atas warna India yang cerah. Itu membangkitkan rasa panas dan cahaya yang sama dan melarikan diri yang menarik wanita ke kios di Portobello pada masa itu. Tapi tanpa kotoran hewan.