Dayot Upamecano dari Bayern Munich: ‘Kegagapan saya sebagai seorang anak membuat saya takut untuk berbicara’ | Bayern Munchen | KoranPrioritas.com

oleh -14 views

“THari ini saya bangga karena saya telah banyak berkembang,” kata Dayot Upamecano saat dia merenungkan menemukan suaranya dan mengatasi rasa takut yang menyelimuti dirinya ketika dia harus berbicara di sekolah. Itu Bayern Munchen bek tengah, sosok penting bagi Prancis selama perjalanan mereka ke final Piala Dunia 2022, berusia delapan tahun ketika dia pertama kali mengalami masalah dengan pidatonya dan dia tidak melupakan ejekan yang akan terbang ke arahnya selama masa kanak-kanak.

“Saya sangat takut,” aku Upamecano pada suatu sore yang tenang di Clairefontaine, pusat pelatihan terkenal Prancis. “Ketika Anda memiliki gagap sebagai seorang anak, Anda takut untuk berbicara karena orang akan mengolok-olok Anda. Sulit untuk menjauhkan diri darinya. Anda selalu mengatakan kepada diri sendiri: ‘Jika saya berbicara, orang akan mengolok-olok.’ Anda tidak ingin pergi ke papan tulis, atau berkomunikasi secara umum, karena Anda tahu orang akan mengejek Anda.”

Upamecano, yang bersiap untuk menghadapi Erling Haaland saat Bayern asuhan Thomas Tuchel mengunjungi Manchester City di leg pertama mereka Liga Champions perempat final pada hari Selasa, tidak segan-segan menceritakan kisahnya. Atlet berusia 24 tahun itu tidak membawa serta rasa sakit dari momen-momen awal yang menantang itu. Dia beruntung dikelilingi oleh jaringan pendukung yang baik. Dia memiliki empat saudara perempuan – dua lebih tua, dua lebih muda – dan mereka selalu mendukung Upamecano.

“Mereka mendukung saya,” katanya. “Selalu menyuruh saya untuk berbicara meskipun saya mengalami hambatan bicara, bahkan jika orang-orang mengolok-olok. Mereka memberi tahu saya bahwa pada akhirnya saya akan melihat bahwa orang yang mengejek saya akan menjadi orang yang bertepuk tangan untuk saya. Yang paling penting bagi saya adalah berbicara. Tapi itu sulit. Mereka tidak dalam situasi saya karena saya adalah satu-satunya yang gagap. Namun, pada akhirnya, saya berhasil menjauhkan diri dari ejekan dan menerima nasihat yang diberikan keluarga saya.”

Upamecano, yang dibesarkan di Evreux, sebuah komune di Normandia, tetap kuat. Dia segera mendapat bantuan dari terapis wicara tetapi ada komplikasi. Sesi berhenti setelah keluarga pindah rumah. “Kemudian orang tua saya bercerai,” kata Upamecano. “Saya memulai terapi lagi ketika saya berusia 15 tahun.”

Tidak ada alasan psikologis di balik gagap itu. “Saya pikir itu mungkin karena saya mencoba dan berbicara terlalu cepat,” kata Upamecano. Dan masalahnya berangsur-angsur memudar. Bermain sepak bola untuk tim lokalnya adalah pelepasan bagi Upamecano, yang merupakan teman yang hangat dan bijaksana. “Hal yang paling membantu saya adalah berada di lapangan. Sebagai bek saya berkewajiban untuk berbicara. Itu peran Anda untuk melihat permainan, untuk melihat semua pemain, jadi tidak ada pilihan.

“Pelatih menjadikan saya kapten, yang memberi saya banyak kepercayaan diri. Saya berkewajiban untuk berkomunikasi dengan rekan satu tim saya. Saya merasa baik di lapangan. Tidak ada yang mengolok-olok saya di sana. Saya tidak gagap saat bermain.”

Dayot Upamecano bersiap untuk menangani Kylian Mbappé saat Bayern Munich memenangkan Liga Champions di kandang dari PSG bulan lalu. Foto: Richard Sellers/Getty Images

Upamecano, yang menganggap pemain sayap Prancis dan Barcelona Ousmane Dembélé sebagai teman masa kecil, menonjol dari kelompoknya. Dia bergabung dengan akademi Valenciennes pada 2013 dan bertahan selama dua tahun sebelum pindah ke RB Salzburg. Klub Austria telah melihat kekuatan, kecepatan, pembacaan permainan, dan kemampuan Upamecano dalam mengolah bola.

Namun pujian tidak pernah sampai ke kepala Upamecano. “Saya anak yang baik,” katanya. “Saya bekerja sejak kecil, membantu ibu saya di kios pasar. Dia menjual ekstensi rambut untuk gaya rambut Afro. Saya berumur 13 tahun. Ada kotak-kotak berat yang harus dibawa dan saya membantu menyiapkan kios.

“Saya juga mengawasi pencuri. Ibuku sendirian dan aku merasa harus melindunginya. Aku tidak suka membayangkan dia sendirian dalam kedinginan dan kegelapan. Kami mulai lebih awal, sekitar jam 5.30 pagi. Saya tidak suka tinggal di tempat tidur mengetahui bahwa ibu saya sedang bekerja. Jika saya terlambat untuk membantunya, saya akan lari. Terkadang saya bermain pada hari Minggu, jadi setelah pertandingan saya berlari untuk pergi dan membantunya.”

Apakah Upamecano menyadari seberapa besar tekanan yang dia berikan pada dirinya sendiri? “Itu benar-benar alami,” katanya. “Itu bahkan tidak terlintas dalam pikiranku. Yang penting saya membantu ibu saya. Setiap kali dia menawari saya uang untuk membantu, saya akan mengatakan tidak.

“Ini telah menjadikan saya seperti sekarang ini. Dan ibuku bangga padaku. Hari ini saya juga sama – saya selalu mendengarkan saran yang diberikan. Saya memiliki pelatih olahraga pribadi, koki pribadi – ini membantu saya untuk berkembang. Yang paling penting adalah tetap dalam kondisi yang baik. Dan untuk memenangkan trofi.”

Dayot Upamecano menghadapi Erling Haaland, lalu bersama Borussia Dortmund, April lalu.
Dayot Upamecano menghadapi Erling Haaland, lalu bersama Borussia Dortmund, April lalu. Fotografer: Andreas Gebert/Reuters

Upamecano mulai membangun koleksi medalinya. Dia berkembang setelah bergabung dengan Salzburg – “Saya takut pindah ke luar negeri tetapi keluarga saya mengatakan saya akan membunuhnya,” katanya – dan mengasah permainannya di Austria. “Saya belajar bertahan sambil berdiri,” kata Upamecano. “Saya tidak mengatakan saya tidak suka atau tidak tahu bagaimana menanganinya. Hanya saja kalau bisa bertahan sambil berdiri lebih baik duel. Ketika Anda menangani Anda harus yakin. Ini gerakan yang sangat tepat dan bisa sangat berbahaya. Saya mencoba untuk tetap berdiri.”

Pendekatan mulus itu membuat Upamecano mendapatkan reputasi sebagai salah satu bek muda terbaik di dunia setelah dia bergabung dengan RB Leipzig pada 2017. Dia beradaptasi dengan Bundesliga, berkembang berkat kepelatihan Julian Nagelsmann, dan didekati oleh beberapa klub elit.

lewati promosi buletin sebelumnya

Upamecano adalah properti panas. Dia melakukan debutnya di Prancis pada tahun 2020 dan, meskipun ada minat dari Liga Premier, bergabung dengan Bayern pada tahun 2021. Dia memenangkan Bundesliga dalam kampanye debutnya tetapi musim ini lebih sulit. Borussia Dortmund menantang di puncak liga dan ada kejutan ketika Bayern memecat Nagelsmann bulan lalu.

Masuklah Thomas Tuchel, dan di pertandingan pertamanya Bayern menghancurkan Dortmund 4-2. Otoritas lama kembali. Upamecano yang sedang membangun kesepahaman dengan Matthijs de Ligt di jantung pertahanan siap menghadapi City asuhan Pep Guardiola. “Mereka memiliki pelatih yang hebat dan tim yang hebat,” katanya. “Tapi kami FC Bayern. Kami akan melakukan segalanya untuk mengalahkan mereka.”

Upamecano menghormati Haaland tetapi dia akan menghentikan rekan setimnya di Prancis Kylian Mbappé ketika Bayern mengalahkan Paris Saint-Germain di babak 16 besar. Bukan itu mudah. Upamecano tidak akan berpura-pura bisa mengalahkan Mbappé untuk kecepatan.

“Jauh lebih mudah untuk memiliki dia di tim Anda,” katanya. “Anda harus selalu seimbang, siap bergerak ke segala arah; untuk waspada, perhatikan posisinya di lapangan dan juga bahasa tubuhnya. Dia adalah pemain terbaik di dunia – dia luar biasa.”

Upamecano memiliki pandangan yang baik tentang Mbappé yang merebut Piala Dunia. Namun hat-trick sang striker di final tidak cukup bagi Prancis untuk mempertahankan mahkotanya. Upamecano, yang memulai bersama Raphaël Varane, tetap menyesali kekalahan dari Argentina melalui adu penalti. “Itu adalah Piala Dunia pertama saya dan itu tak terlupakan,” katanya. “Kami sangat dekat dengan kemenangan.”

Dayot Upamecano memblokir tembakan Lautaro Martínez saat Prancis kalah di final Piala Dunia oleh Argentina.
Dayot Upamecano memblokir tembakan Lautaro Martínez saat Prancis kalah di final Piala Dunia oleh Argentina. Foto: Odd Andersen/AFP/Getty Images

Itu adalah permainan yang luar biasa. Prancis tampak mati dan terkubur ketika tertinggal 2-0 di babak pertama tetapi Didier Deschamps berhasil memotivasi para pemainnya. “Kami tahu kami bermain buruk di babak pertama,” kata Upamecano. “Tapi pelatih berkata: ‘Ini adalah final Piala Dunia, Anda harus memberikan segalanya.’ Kami memutuskan untuk melakukan segalanya untuk menang.” Mbappé mengubah banyak hal. Prancis berjuang kembali menjadi 3-3. Upamecano, yang melakukan blok besar untuk menyangkal Lautaro Martínez selama perpanjangan waktu, berpikir tentang adu penalti. “Permainan kebetulan,” katanya. “Itu menyakitkan.”

Tapi Upamecano melihat ke masa depan. Varane dan kapten Hugo Lloris telah pensiun dari sepakbola internasional. Deschamps telah menyerahkan ban kapten kepada Mbappé, dan Ibrahima Konaté menggantikan Varane di lini pertahanan. Suasananya optimis. Upamecano adalah salah satu pemimpin generasi berikutnya; dia bahkan mencetak gol saat Prancis membuka kualifikasi Euro 2024 dengan menghancurkan Belanda 4-0.

“Saya harap kami akan mendapatkan kesempatan lain,” kata Upamecano. “Tujuan saya adalah untuk maju dan saya selalu mendengarkan pelatih saya. Semuanya ada untuk diambil. Saya mencoba berbicara lebih banyak sekarang di lapangan. Jika saya memiliki sesuatu untuk dikatakan, saya akan mengatakannya.