Coventry City v Luton Town: Final playoff kejuaraan – langsung | Kejuaraan | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Peristiwa penting

22 menit: Tidak ada yang datang dari sudut, tapi Luton datang lagi. Mpanzu memiliki pukulan telak dari jarak 20 yard, tetapi tembakan tersebut memiliki tenaga yang dikeluarkan oleh klaim McFadzean dan Wilson. Gol Luton terasa di kartu.

20 menit: Bidwell mengirimkan kepemilikan yang tidak perlu dan memberikan bola ke Mpanzu di sebelah kanan Luton. Mpanzu mengayunkannya untuk Morris, yang melepaskan tembakan dari jarak 12 yard. McNally melakukannya dengan sangat baik untuk membelokkan tembakan melewati mistar untuk menghasilkan sepak pojok.

18 menit: Dengan pengecualian yang jelas dan suram dari kehilangan kapten mereka Lockyer, Luton akan senang dengan cara permainan di tahap awal ini. Mereka jauh lebih baik dan lebih proaktif.

16 menit: Wilson, yang telah terlibat dalam beberapa kegagalan, mengklaim sudut Luton dengan tangan yang aman. Itu mungkin menenangkannya.

14 menit: Tendangan bebas yang dihasilkan disundul keluar dari permainan yang tidak perlu oleh Bell untuk tendangan sudut pertama Coventry. Luton menghadapinya, dan lagi pergi lama. McFadzean mencoba menyundul bola sementara Wilson mencoba mengklaim di tepi kotak penalti. Tajuk yang buruk. Morris mendapatkan bola yang jatuh dan melakukan hook melewati mereka berdua. Untungnya bagi Coventry, bola melambung melewati tiang kanan gawang yang tidak dijaga.

12 menit: Sungguh sial bagi Lockyer. Cedera aneh. Dia berlari mundur dan pertengahan belokan ketika dia tersandung. Sepertinya kancingnya tersangkut di rumput, menekuk kakinya dengan canggung. Beberapa kerusakan serius terjadi, dia dengan hati-hati dimuat ke tandu dan digantikan oleh Burke. Wembley memberi Lockyer tepuk tangan simpatik saat dia pergi.

10 menit: Para pemain diantar menjauh dari Lockyer saat petugas medis melakukan tugas mereka.

8 menit: Sementara Nakamba sibuk melakukan pelanggaran terhadap Hamer di lini tengah – insiden yang terjadi di taman – Lockyer jatuh di tempat lain, kehilangan bola. Tidak ada orang di sekitarnya. Tandu segera dipanggil.

7 menit: Itu akan menjadi berantakan dari sudut pandang Coventry. Lockyer mengalahkan Bidwell dengan mudah, Norton-Cuffy tertidur sementara Osho waspada, dan Wilson mengepak. Tanda-tanda awal yang menjanjikan untuk Luton.

5 menit: … Luton punya gol yang dianulir! Sudutnya dipukul jauh oleh Clark. Lockyer memenangkan sundulan, sepuluh yard keluar, ke bawah menuju kanan bawah. Osho menyodok melewati Wilson yang memukul-mukul, tapi benderanya dinaikkan dengan benar karena offside. Osho dengan kaki. Coventry bernapas lagi.

4 menit: Lockyer melancarkan tendangan bebas jauh. Clark menyibukkan diri di kiri dan memenangkan tikungan pertama permainan. Dari mana …

2 menit: Seperti yang diharapkan Mark Robins, Luton berada di kaki depan dengan cepat, menekan dengan keras, di seluruh lapangan. Akibatnya, awal permainan yang sibuk dan tidak berbentuk.

Luton membuat bola menggelinding … dan segera luncurkan jauh-jauh melalui Horvath. Bell berkendara ke kiri tetapi tidak bisa menerobos masuk ke luar angkasa. Coventry mendapatkan sentuhan pertama mereka.

Tim muncul dari terowongan Wembley. Suasana yang luar biasa. Kedua kelompok penggemar memberikan semua yang mereka miliki. Bendera biru langit dan oranye berkibar di seluruh toko. Keributan yang indah! Coventry mengenakan kemeja biru langit mereka dengan pipa vertikal, oranye Luton dengan kilatan putih, perlengkapan yang pasti akan memberikan demografi yang lebih tua demam Proustian akhir tahun 70-an yang tepat. Tidak akan lama lagi!

Suasana bendera-tastic. Foto: Matthew Childs/Action Images/Reuters
Para pemain Coventry City dan Luton Town memasuki lapangan menjelang final play-off Sky Bet Championship di Stadion Wembley.
Para pemain Coventry City dan Luton Town memasuki lapangan. Foto: Zac Goodwin/PA

Bos Luton Rob Edwards berbicara dengan Sky. “Jelas ini adalah pertandingan yang sangat besar… kami merasa bahwa dalam membangun, tidak ada gunanya bersembunyi darinya… kami harus tetap tenang… kami harus bermain dengan cara yang kami inginkan… versi terbaik dari kami… ini adalah jenis permainan yang berbeda, kami tahu taruhannya, tetapi kami hanya akan berhasil jika kami melakukan apa yang kami lakukan dan melakukannya dengan baik.”

Manajer Coventry Mark Robins berbicara kepada Sky Sports. “Mudah-mudahan ini akan menjadi pertandingan yang ketat … kami kalah telak dari mereka di Kenilworth Road tahun lalu … kami telah bermain imbang di kedua pertandingan musim ini jadi itu adalah langkah maju yang besar … mereka menimbulkan ancaman besar … fisik tetapi beberapa kualitas yang sangat bagus sebagai baik … dilatih dengan sangat baik … ini [warm and sunny] cuaca akan menentukan pada tingkat tertentu… mereka adalah tim yang menekan… kami harus mencoba memaksakan diri pada permainan.”

Mengenai masalah CBS Arena, apakah Coventry Building Society mendapatkan hasil yang bagus? Peretasan MBM Anda yang rendah hati tidak bisa menjadi satu-satunya yang pikirannya langsung melayang ke ini …

Jaringan Tiffany

… atau mungkin seperti ini? Metrik ingatan iklan mereka harus melalui lantai. Mungkin mereka seharusnya terjebak dengan merek Stourbridge, Lye & District Permanent Building Society yang lama. Mungkin sedikit penuh, tapi setidaknya Anda tidak memikirkan 60 Menit atau The Byrds.

Catatan Kolombia
Catatan Kolombia Foto: Arsip Kosong/Getty Images

Buku formulir menjadi bacaan yang bagus untuk Luton. Mereka tidak terkalahkan dalam sembilan pertandingan melawan Coventry, rekor yang dimulai sejak Oktober 2017, saat Sky Blues menang 3-0 di Kenilworth Road. Kedua tim memenangkan promosi dari Liga Dua musim itu, yang menggambarkan seberapa jauh kemajuan kedua klub ini dalam waktu singkat. Sejak itu, Luton telah mengalahkan Coventry dalam empat kesempatan – termasuk kekalahan 5-0 pada September 2021 – sementara lima pertandingan berakhir imbang. Kedua pertandingan musim ini berakhir imbang: hasil imbang 2-2 di Kenilworth September lalu, ketika Luton berada di urutan ke-18 dan Coventry terpuruk di dasar klasemen. Kejuaraan meja, dan hasil imbang 1-1 di CBS Arena pada bulan Februari.

Kedua tim berada dalam mode If It Ain’t Broke. Setelah memenangkan leg kedua semifinal play-off mereka di Middlesbrough 1-0, Coventry memilih pemain XI yang sama yang memulai pertandingan itu hari ini. Luton juga tidak berubah, setelah kemenangan kandang 2-0 mereka atas Sunderland.

Tim

Kota Coventry: Wilson, Norton-Cuffy, Bidwell, McNally, McFadzean, Doyle, Sheaf, Hamer, Allen, Kelly, Gyökeres.
Cadangan: Moore, Panzo, Wilson-Esbrand, Dabo, Godden, Eccles, Palmer.

Kota Luton: Horvath, Lockyer, Bell, Osho, Drameh, Nakamba, Mpanzu, Clark, Doughty, Morris, Adebayo.
Cadangan: Shea, Potts, Berry, Burke, Campbell, Onyedinma, Taylor.

Pembukaan

Coventry City dan Luton Town bertanggung jawab atas dua final piala terbesar dalam sejarah Wembley. Pada tahun 1987, Cov melakukan ini…

… lalu setahun kemudian para Hatters berhasil melakukan ini …

… jadi jika kedua klub membawa A-game mereka ke stadion nasional lagi, kami akan mendapat hadiah.

Tidak ada piala yang dipertaruhkan kali ini, tentu saja; promosi ke Premier League adalah hadiah besar hari ini. Coventry ingin kembali ke divisi tersebut setelah absen selama 22 tahun; Sementara Luton tidak pernah bermain di dalamnya, membuat diri mereka terdegradasi dari papan atas pada saat yang salah, musim panas 1992, dan dengan demikian kehilangan kompetisi baru yang mereka bantu sebagai klub lama Divisi Pertama dalam menciptakan. Sejak degradasi masing-masing, kedua tim telah ke neraka dan kembali, melalui Northampton, Birmingham dan Burton atas Trent dalam kasus Coventry, Konferensi Sepak Bola di Luton’s. Jadi di satu sisi, sementara sebagian akan keberatan, tidak masalah siapa yang menang hari ini: dongeng bangkit kembali yang baik adalah satu atau lain cara dijamin. Bagian terakhir dari kisah itu dimulai pada pukul 16.45 BST. Semoga sukses untuk Sky Blues dan Hatters. Sudah aktif!