Carlos Alcaraz kembali bersiap untuk menjatuhkan Novak Djokovic yang monumental | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -6 views
Carlos Alcaraz kembali bersiap untuk menjatuhkan Novak Djokovic yang monumental |  Wimbledon 2023
 | KoranPrioritas.com

An jam setelah salah satu kesempatan terbesar dalam karirnya berakhir dengan keputusasaan, Carlos Alcaraz masih memproses bagaimana hal-hal yang salah selama semifinal Prancis Terbuka melawan Novak Djokovic. Dengan level pertandingan setelah dua set yang intens namun tidak berlebihan, tubuh Alcaraz mulai kram. Dalam dua set terakhir, dia tidak kompetitif hingga akhir.

Setelah hasil yang mengecewakan seperti itu, banyak pemain lain mungkin mencoba mengecilkan kejadian di lapangan, berusaha untuk tidak memberikan terlalu banyak informasi kepada lawan, atau bahkan mungkin terlalu bingung untuk memberikan penjelasan apa pun. Sangat mengejutkan betapa jujur ​​dan jujurnya Alcaraz. Dia mengakui bahwa dia terlalu tegang dan saraf itu menyebabkan kramnya. Sementara dia biasanya mengatasi saat-saat tekanan dengan senyuman, saraf telah hadir di perutnya sepanjang hari dan, akhirnya, itu menghabiskannya.

Mungkin kejujuran itu, dengan dunia tetapi yang paling penting dengan dirinya sendiri, adalah mengapa pemain Spanyol berusia 20 tahun itu dapat bangkit kembali dengan mudah. Untuk beberapa pemain, keruntuhan fisik yang dramatis akan bertahan selama beberapa waktu dan memengaruhi mereka selama berbulan-bulan.

Setelah beberapa hari berpesta dengan teman-temannya di Ibiza, Alcaraz, petenis nomor 1 dunia, kembali berlatih di lapangan yang masih asing baginya, dan kini dia telah memenangkan 11 pertandingan berturut-turut di lapangan rumput. Pada kesempatan berikutnya, dia memaksa bertemu lagi dengan juara Australia dan Prancis Terbuka itu.

Tidak ada keraguan bahwa Alcaraz memiliki senjata untuk mendobrak pertahanan tertinggi Djokovic dan berpotensi untuk mengalahkannya. Selama 11 pertandingan terakhir, dia telah menunjukkan peningkatan yang luar biasa di atas rumput, mendapatkan kenyamanan yang jauh lebih besar dengan gerakannya dan mempelajari bagaimana serangan dan variasinya dapat berkembang di permukaan. Dia telah tiba di final dalam keadaan ideal, setelah memainkan pertandingan lapangan rumput terbaik dalam hidupnya melawan Daniil Medvedev.

Tampaknya tidak mungkin Alcaraz akan mengalami episode kram saraf lainnya. Keadaan di Paris, dengan petenis Spanyol itu benar-benar memasuki pertandingan grand slam pertamanya melawan Djokovic secara luas dianggap sebagai favorit karena performa buruk petenis Serbia itu, adalah unik. Namun, apakah Alcaraz dapat bertahan dari tantangan mental yang dihadirkan Djokovic dan melakukan yang terbaik adalah pertanyaan lain.

Bahkan di usia 36 tahun, Novak Djokovic masih tampak seperti benda tak tergoyahkan, seperti yang ditemukan Jannik Sinner di semifinal. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Rasanya juara tujuh kali itu tidak benar-benar perlu mengeluarkan permainannya dari gigi tiga Wimbledon sejauh ini. Dia telah bermain dengan baik, tetapi dia juga memiliki kotak alat tembakan yang dalam dan rencana darurat yang hampir tidak harus dia gunakan. Turnamen ini menjadi pengingat lain tentang seberapa jauh Djokovic berada di depan. Dia tetap menjadi pemain yang lengkap, tetapi sebagian besar jatuh pada rintangan pertama karena siap untuk menyamainya secara mental selama lima set.

Keunggulan mental Djokovic di atas lapangan paling baik diwakili oleh rekor kemenangan tie-break 13 kali berturut-turut. “Saya pikir semakin lama pukulan beruntun, saya kira secara mental semakin tangguh atau tangguh saya dalam situasi khusus ini,” katanya.

Saat Alcaraz mencoba bangkit dan menghasilkan kemenangan yang menentukan karier, Djokovic telah mencapai titik menarik dalam jalur kariernya sendiri. Setelah menghabiskan begitu banyak waktu untuk mengejar pencapaian dari dua rival besarnya, Roger Federer dan Rafael Nadal, dia sekarang akhirnya menjadi pemegang rekor grand slam putra sepanjang masa.

lewati promosi buletin sebelumnya

Tentu saja, akan selalu ada rekor yang harus dikejar. Pada hari Minggu, Djokovic akan berusaha untuk menyamai rekor delapan gelar Wimbledon milik Federer, memenangkannya yang kelima berturut-turut dan memperpanjang rekor putra-putranya. menjadi 24 gelar grand slam. Dia mencapai hal-hal yang belum pernah dilakukan oleh pemain berusia di atas 30 tahun.

Tetapi juga tampak jelas bahwa Djokovic sekarang sangat termotivasi oleh tantangan untuk menahan generasi muda selama dia bisa, dan dia menjadi semakin bersemangat dan terbuka untuk melakukannya. Hari-hari ini, dia praktis tertawa di wajah mereka. “Saya tahu mereka ingin mendapatkan kulit kepala, mereka ingin mendapatkan kemenangan,” katanya di awal turnamen. “Tapi itu tidak terjadi. Tetap.”

Djokovic akan menghadapi pemimpin baru dan pemain berprofil tertinggi dari generasi berikutnya, seorang pemain yang akhirnya melepaskan diri dari sisa lapangan dan menempatkan dirinya di jalan menuju potensi kehebatan. Pertandingan ini sangat dinantikan sejak awal turnamen, baik oleh pemain maupun penonton. Betapa memuaskannya bagi Djokovic jika dia bisa menunda kenaikan calon penerus lainnya.