Bisakah Anda memakai pakaian olahraga yang berkeringat dua kali? Bagaimana cara bergabung dengan revolusi tanpa cuci | Kesehatan & kesejahteraan | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

Tberikut adalah beberapa alasan bagus untuk mencuci pakaian Anda lebih jarang – mereka akan bertahan lebih lama, itu baik untuk lingkungan, menggunakan mesin cuci bisa mahal – tetapi daya tarik utama pikiran saya adalah, jika Anda mencuci lebih sedikit, Anda ‘ akan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mencuci pakaian. Ini sangat membosankan, seperti tugas yang dibuat oleh Rumpelstiltskin.

Sebelum masuk ke praktik bergabung dengan gerakan tanpa mencuci, cobalah sedikit rewiring otak. “Apa tes stres Anda untuk mencuci pakaian?” tanya Richard Blackburn, profesor bahan berkelanjutan di Universitas Leeds. “Apakah kamu mencium baunya? Apakah Anda melihatnya? Atau apakah Anda hanya mencucinya seperti biasa? Dia kemudian menunjukkan bahwa kain yang paling banyak bersentuhan dengan tubuh Anda adalah tempat tidur Anda, dan Anda tidak akan bermimpi untuk mencucinya setelah digunakan.

Orsola de Castro, perancang busana dan penulis Loved Clothes Last, mengatakan (dengan tegas) “mesin cuci bukanlah perpanjangan dari lemari pakaian Anda. Fungsinya untuk meringankan rasa sakit mencuci dengan membuatnya lebih mudah, tetapi lebih sering bukan itu intinya.”

Sementara itu, NJ Stevenson, sejarawan dan kurator fesyen, menganggap sebagai eksperimen pemikiran: apa yang dilakukan orang saat tidak memiliki mesin cuci atau fasilitas dry cleaning? “Mereka akan memiliki satu setelan wol yang bagus, yang akan dibersihkan dan diangin-anginkan; itu tidak akan pernah dicuci.”

Berapa lama boleh memakai sesuatu tanpa mencucinya?

Ini tidak hanya tergantung pada kain dan musim, tetapi juga pada bagaimana Anda bertingkah laku dalam pakaian tersebut. “Apakah saya tertidur dalam keadaan mabuk buta setelah merokok tadi malam?” De Castro bertanya secara retoris. “Bagi saya, ini sedikit lebih dalam dari sekadar berbicara tentang mencuci. Jika Anda berpikir tentang hubungan kita dengan pakaian dan bagaimana kita melepaskan diri kita dari keterikatan emosional apa pun, itu mengarah pada cara kita merawat pakaian kita, seperti ‘booming’. Masukkan ke dalam mesin’. Saya memperlakukan pakaian saya seperti saya memperlakukan makanan di lemari es saya – dengan pemahaman tentang apa yang dibutuhkannya, dan hubungannya dengan tubuh saya. Saya menyebut pakaian sebagai kulit pilihan saya.”

Juga, pikirkan betapa kotornya Anda, di bawah pakaian Anda: “Lagipula kami sering mencuci diri sendiri,” kata Blackburn. “Kebanyakan orang mandi atau berendam sekali sehari. Sebagian besar dari kita melakukan pekerjaan di mana, sejujurnya, kita tidak terlalu berkeringat. Kami tidak menjadi kotor, dan tidak baik menjadi sangat bersih. Kita hidup dengan mikrobioma bakteri yang bagus di kulit kita, yang membantu Anda memiliki kulit yang baik.”

Apakah boleh memakai celana dalam lebih dari sekali tanpa mencucinya?

Blackburn mengatakan dia akan dengan senang hati memakai kaus kaki lebih dari sekali, dan diketahui memakai celana dua kali jika pada hari pertama, dia tidak menggunakannya selama 18 jam penuh. Katakanlah dia bangun terlambat, atau melepasnya lebih awal karena, saya tidak tahu, sesuatu yang lain terjadi. Untuk De Castro: “Saya dikenal suka melihat pakaian dalam yang bersih jika terlihat baik-baik saja, daripada memasukkannya ke dalam mesin.” Dia akan sering mencuci pakaian dalam dengan tangan saat mandi, yang membutuhkan sedikit usaha.

Stevenson membuat sketsa perubahan fungsi pakaian dalam – sebelum mesin cuci, “wanita akan selalu memakai selip atau korset, dan pria akan selalu memakai rompi. Ada unsur formalitas, itu tidak dilakukan untuk melihat bagian-bagian yang tidak seharusnya Anda lihat, tetapi juga untuk menyerap keringat.” Jadi selalu ada perasaan bahwa pakaian dalam melakukan hal yang berat, bau badan, dan harus sering dicuci untuk melindungi pakaian luar. Tapi tanyakan pada diri Anda, per Blackburn, seberapa berat pengangkatan itu, dalam hidup Anda yang dimanjakan.

Beberapa orang tidak pernah mencuci bra mereka – apakah ini disarankan?

Pertanyaan bra abadi. Foto: Photoevent/Getty Images

Secara umum disepakati bahwa “tidak pernah” mendorongnya, tetapi “Saya pasti mencuci bra saya lebih jarang daripada celana, karena tidak terlalu kotor”, kata De Castro. Bra underwired bertahan lebih lama semakin jarang Anda mencucinya, karena kerumitan struktur dan kerapuhan kawatnya, tetapi De Castro ingin “membongkar mitos kemewahan sebagai segalanya dan akhir segalanya. Bra La Perla saya bertahan jauh lebih sedikit daripada bra Victoria’s Secret saya.

Haruskah Anda mengenakan pakaian olahraga lebih dari sekali?

Beberapa pakar berselisih, di sini, tentang konsep olahraga: De Castro menyebutnya “oxymoron terbesar dalam sejarah pakaian – ini adalah pakaian yang kita kenakan seharusnya pas, untuk berhubungan dengan tubuh kita dan dengan alam. Mereka terbuat dari Lycra dan poliester. Artinya setiap kali Anda memakainya, setiap kali Anda berkeringat dan bernapas dengan berat, Anda menghirup plastik. Saya hanya akan memakai kapas, dan saya hanya akan mencucinya setelah berkeringat banyak.”

Blackburn tidak menentang poliester, sebaliknya, dia menyetujui kemampuannya untuk menghilangkan keringat, dan memiliki strategi rotasi atas yang cerdik ini: “Jika saya berlari dengan atasan poliester, terutama pada saat-saat seperti ini, itu pasti perlu dicuci. . Tetapi jika saya pergi ke yoga – saya tidak melakukan yoga panas – atasan yang sama akan baik-baik saja setelahnya. Jadi saya akan memakainya untuk yoga dulu, lalu melakukan dua latihan untuk sekali cuci.

Kain mana yang paling sedikit perlu dicuci?

Sweater kasmir merah tergantung di rak pakaian kayu yang diisolasi dengan warna putih
Apakah cocok untuk Anda … sweter wol. Foto: Tarzhanova/Getty Images/iStockphoto

Stevenson tidak akan pernah memasukkan wol ke dalam mesin cuci: “Itu hanya merusak seratnya. Banyak kain vintage, Anda akan mencuci tangan. Viscose-mix pra-1980-an bisa jadi sulit. Sutra boleh saja, tetapi umumnya saya tidak akan memasukkannya ke dalam mesin, karena menjadi renyah. Setelah Anda berada di wilayah mencuci tangan, secara alami Anda akan mencuci pakaian lebih sedikit karena itu menyebalkan.

Wool “luar biasa dalam mengelola panas kita”, kata Blackburn. “Ini memiliki sifat membersihkan sendiri secara alami, dan tidak berbau. Dalam mengolahnya, kami menghilangkan beberapa minyak alami, tetapi pada dasarnya, itu dirancang di alam untuk tidak berbau karena baunya menarik hama.

“Polyester dirancang dengan suatu tujuan,” kata De Castro, “dan tujuannya adalah perawatan yang mudah. Ini dimaksudkan agar sangat mudah dibersihkan, dan karena itu, kita cenderung membuangnya ke dalam mesin tanpa pikir panjang. Tapi sangat mudah dibersihkan.

Pada saat yang sama, semua bahan hidrofobik – nilon – akan “lebih cenderung menarik molekul bau”, kata Blackburn, sedangkan kapas cenderung tidak menangkap bau Anda. Begitu ada yang berbau, Anda harus mencucinya. Kecuali …

Bisakah menjemur pakaian di luar membantu menjaganya agar tetap segar?

“Alasan Anda bisa mencium bau molekul adalah karena mudah menguap,” kata Blackburn. “Ini menguap secara efektif, Anda tidak bisa mencium sesuatu jika tidak diuapkan. Cara terbaik untuk menguapkan sesuatu dengan sangat cepat adalah dengan menempelkannya di luar, biarkan angin memindahkannya. Bahkan di ruangan di mana angin bertiup, itu akan berhasil.

selimut putih dicuci nongkrong
Luar ruangan segar. Foto: man_kukuku/Getty Images/iStockphoto

De Castro mengudara dan menjemur tekstilnya, terutama lemparan, bantal, dan selimut. Gaun yang berbau seperti tadi malam, dia akan menggantung di kamar mandi saat mandi, dan menggunakan minyak esensial (pada dirinya sendiri, bukan pada pakaiannya), “agar terkena uap dan bau shower, tapi bukan airnya” .

“Orang-orang tidak lagi memiliki lemari ventilasi,” kata Stevenson. “Saya cenderung menggantung barang-barang di toilet bawah kami, di mana boiler berada, di musim dingin, dan itu akan mengudara.”

Bahkan dengan semua sains ini dan semua kesaksian ini, saya masih tidak percaya sampai saya mencobanya – saya menggantung dua gaun, keduanya campuran viscose, di luar dalam cuaca panas ini, dan melempari saya dengan batu jika mereka tidak mengakhiri hari dengan bau. seperti mereka sudah kering dibersihkan.

Bukankah pakaian kotor akan menarik ngengat?

“Saya sudah lama menyerah,” kata De Castro. “Saya cenderung menjaga pakaian rajut saya tetap kotor, dan sering diserang ngengat. Suamiku cerewet dan menyimpannya di plastik, dan diserang ngengat.” Dia mengatakan bahwa dia adalah “biodesigner,” yang merancang bersama ngengat: “Saya bisa hidup dengan lubang. Saya suka lubang, ”katanya. “Salah satu karya seni terindah yang pernah saya lihat adalah seseorang yang mengambil taplak meja dan menyulam setiap noda – telur, anggur, apa pun, menjadi indah dengan tindakan kreatif menyulam di atasnya.”

Namun, jika Anda tidak menyukai lubang, berikut adalah beberapa tip agar tidak perlu mencuci lebih banyak. Menurut De Castro – sebuah saran yang diteruskan dari pengecer vintage di Italia – Anda harus menaruh umpan di lemari pakaian Anda, sesuatu yang akan disukai ngengat. Jika Anda menemukan pakaian yang tepat, tampaknya mereka akan tetap menggunakannya dan membiarkan pakaian rajut Anda yang lain. Dia menggunakan pelompat bulu unta. Juga, sering-seringlah memindahkan pakaian Anda; keluarkan pakaian rajut Anda secara teratur, kocok semuanya dan lipat kembali.

“Ngengat hanya tertarik pada protein, karena mereka ingin memakannya,” kata Blackburn. Jadi itulah wol dan sutra, pada dasarnya – mereka bahkan tidak tertarik dengan kapas. Stevenson mengatakan semakin tua rumah Anda, semakin buruk masalah ngengatnya. Dia sekarang berada di rumah pascaperang dan sudah lama tidak melihat ngengat. Akan sangat drastis untuk benar-benar pindah rumah.

Bolehkah mencuci pakaian dalam siklus pendek 30 derajat jika Anda hanya mencucinya sesekali? Atau apakah Anda perlu memilih pencucian panas yang lama ketika Anda akhirnya membuang barang-barang Anda ke dalam mesin?

“Saya mendapat saran menarik dari seseorang yang bekerja dengan mesin cuci,” kata De Castro, “yaitu, selalu gunakan suhu serendah mungkin, lalu setiap dua bulan, lakukan suhu 95, untuk semua hal yang membutuhkannya.”

Gadis muda mencuci pakaian berbau pakaian di rumah
‘Setiap dua bulan, lakukan 95, untuk semua hal yang membutuhkannya’ Foto: AaronAmat/Getty Images/iStockphoto

Blackburn adalah penggemar berat deterjen. “Saya selalu mencuci dengan siklus pendek, karena saat ini, jika Anda membeli produk yang tepat, Anda tidak memerlukan siklus panjang dan Anda dapat mencuci dengan suhu 30 derajat dan tahu bahwa pakaian Anda akan bersih. Orang-orang sinis, dan menganggap janji itu hanya pemasaran. Tapi mereka menghabiskan banyak uang untuk mematenkan deterjen karena teknologinya sangat berharga.”

Bisakah Anda mencuci pakaian lebih sedikit di musim dingin karena biasanya Anda lebih sedikit berkeringat?

Jelas, doofus. Meskipun Blackburn menunjukkan bahwa jika Anda bekerja di kantor ber-AC, Anda secara efektif sering hidup di musim dingin yang sejuk.

Apa yang terjadi jika saya mendapatkan gumpalan sesuatu di T-shirt saya? Bisakah saya mencuci noda saja? Dan apa adalah cara terbaik untuk melakukan ini?

saus tomat coklat kopi anggur noda makanan di bajukoleksi berbagai noda makanan dari saus tomat, coklat, kopi dan anggur di kaos putih
Tempat sialan. Foto: Paperkites/Getty Images/iStockphoto

De Castro mengatakan: “Beberapa noda yang dapat Anda sikat bersih, dan elemen abrasif dari handuk akan menghilangkannya – saya memikirkan lumpur, telur, hal-hal yang belum tentu tidak berbahaya. Kemudian selesaikan dengan sedikit kelembapan. Beberapa noda perlu sedikit basah, dan beberapa, seperti minyak, membutuhkan deterjen.”

Blackburn tidak terdengar seperti orang yang banyak menumpahkan, yang dia akui: “Saya memiliki latar belakang kimia, Anda sangat pandai menuangkan sesuatu.” Tapi sekarang dia punya bayi. “Saya sering pergi bekerja dan melihat celana jins saya, dan berpikir: ‘Dari mana cetakan tangan dalam spaghetti bolognese itu berasal?’ Namun seringkali itu hanya menular.

“Saat Anda menggosok, lihat tenunan kain dan gosok ke arah itu,” kata De Castro. “Anda akan melihat bahannya sedikit melorot jika Anda melakukannya dengan arah yang berlawanan.”

Untuk wet spot-clean, menurut Stevenson, “ambil kain bersih, biasanya saya pakai tea towel, dibasahi sedikit. Saya menemukan hal terbaik untuk mencuci tempat adalah Cairan Peri. Ambil sedikit gumpalan, gosok bersama untuk menghilangkan kehijauan, lalu oleskan kain dengan sangat lembut.

Aturan utama dengan noda adalah segera menyerang mereka; De Castro menyimpan spons kecil di tas tangannya.