Bergulat dengan Zuckerberg: mengapa bro tergila-gila pada jiu-jitsu Brasil? | Kebugaran | KoranPrioritas.com

oleh -11 views
Bergulat dengan Zuckerberg: mengapa bro tergila-gila pada jiu-jitsu Brasil?  |  Kebugaran
 | KoranPrioritas.com

Kedengarannya tidak mungkin, lebih dari satu orang telah mencoba menjual jiu-jitsu Brasil kepada saya sebagai seni bela diri feminis, tetapi, dari kejauhan, tampaknya lebih menarik bagi pria tertentu.

Baru-baru ini, Mark Zuckerberg mengungkapkan di akun media sosialnya minggu ini bahwa dia telah memenangkan emas dan perak dalam sebuah turnamen. Dia bergabung dengan berbagai aktor yang mungkin bingung dengan peran mereka: Henry Cavill, yang memerankan Superman, Tom Hardy, dari ketenaran Mad Max: Fury Road, serta Guy Ritchie, sutradara King Arthur: Legend of the Sword. Russell Brand juga menyukai seni bela diri, selalu berada di depan antrean setiap kali ada yang modis dan mencolok berotot – baik secara fisik maupun politik – sebentar lagi.

Pedro Garcia, pendiri PG Academy berusia 44 tahun (“Saya sangat beruntung dipanggil Garcia,” katanya, “karena saya hanya menggunakan inisial saya tetapi sekarang saya dapat berpura-pura bahwa itu singkatan dari Pure Grappling”), menjelaskan popularitasnya. “Orang-orang melakukan yoga, kan? Kami menyebutnya yoga tidak sadar.” Tunggu apa? “Karena aku bisa membuatmu membungkuk.”

Olahraga tersebut keluar dari diaspora Jepang di Brasil. Satu keluarga khususnya, Gracies, mendirikan sebuah akademi untuk mengajarkan versi Kosen judo, yang sebagian besar merupakan latihan dasar. Judo dan jiu-jitsu, meskipun memiliki banyak kesamaan, memiliki celah kritis: “Dalam judo, jika Anda menjatuhkan seseorang dan menahannya selama beberapa detik, maka Anda menang; itu aturannya. Tetapi ketika Anda melakukan jiu-jitsu, begitu Anda mencapai tanah, saat itulah itu berlanjut.”

Mayoritas jiu-jitsu terjadi di atas matras, dan ini tidak dianggap sangat elegan atau layak ditonton oleh para puritan seni bela diri yang menghuni, misalnya, komite Olimpiade. Itu tidak berarti tidak ada sirkuit kompetisi untuk jiu-jitsu. Ada, dan terbaca seperti tur akbar playboy internasional: Miami, Rio de Janeiro, Paris. Zuckerberg memenangkan gelarnya di Silicon Valley. Pelatihnya mengatakan setelah itu: “Dia unggul. Dia adalah salah satu murid terbaik yang pernah saya miliki.” Ini mengganggu saya, entah kenapa: ada apa dengan saya jika Mark Zuckerberg jago berkelahi?

Saya dapat memberi tahu Anda aturannya, tetapi ini sama sekali bukan olahraga yang dapat Anda pelajari dari buku. Prinsip keseluruhannya adalah Anda mengambil kekuatan lawan dan menggunakannya untuk melawan mereka, untuk membuat mereka jatuh, lalu terus menggunakan kekuatan mereka untuk melawan mereka sampai mereka menyerah. Ini seperti fisika, terbuat dari lengan dan kaki. Kekuatan inti mungkin masuk ke dalamnya, saya tidak tahu.

Anda selalu mencoba mengarahkan diri Anda ke posisi di mana bagian terkuat Anda melawan lawan yang paling lemah, apakah itu pergelangan tangan raksa yang terlepas dari ibu jarinya atau paha belakang Anda menempel pada bisepnya. Keuntungannya bisa berubah dalam sekejap, dan ada elemen permainan pikiran di dalamnya – terkadang Anda cocok untuk membuat lawan berpikir mereka menang.

Mayoritas jiu-jitsu terjadi di atas matras. Foto: David Levene/The Guardian

“Ini adalah kesalahpahaman,” kata Garcia, “bahwa ini adalah olahraga untuk manusia super. Kesalahpahaman bahwa Anda harus besar dan kuat.” Dia berhenti sejenak untuk menyesuaikannya, sedikit: “Jelas, itu membantu. Tapi saya punya murid yang beratnya mungkin 60 kg. Saya memiliki seorang perawat berusia 50-an, sangat ringan, tampak sangat manis dan ramah, tetapi begitu dia menguasainya …” Dia menggelengkan kepalanya, terpesona. Bahkan jika Anda melakukannya karena Anda memiliki delusi kehebatan, olahraga itu akan segera membuat Anda keluar dari situ. Ini sangat membangun karakter, kata Garcia. Jika Anda kurang percaya diri, Anda akan mendapatkannya. Jika Anda sombong, ada baiknya Anda harus menyerah pada seseorang yang jauh lebih kecil atau 20 tahun lebih tua.

Hal yang membuat saya sangat skeptis, sampai saya mencobanya, adalah potensi latihannya: orang selalu mengatakan ini adalah pembakar 1.000 kalori per jam, dan statistik tersebut sangat tidak biasa (sebagai perbandingan, lari akan membakar 700, bersepeda berat 600). Tetapi begitu Anda mencobanya, Anda tetap tidak akan memahaminya, tetapi Anda akan mempercayainya. Beberapa kombinasi dari berat badan Anda, lawan Anda, ketangkasan mental yang Anda gunakan secara ideal, semangat berebut, apa pun yang dibutuhkan, membutuhkan tenaga fisik yang ekstrem. Ada seni bela diri lain yang akan membuat Anda lelah lebih cepat – kick-boxing Thailand sangat terkenal – tetapi jika Anda ingin ditendang tanpa mengetahui caranya, lakukan jiu-jitsu.

“Kami tidak memukul,” kata Garcia, “itu hanya meraih, bergulat. Segera Anda menyadari bahwa Anda tidak perlu memukul orang, Anda dapat menahan, Anda dapat menahan orang dan Anda masih mendapatkan desas-desus yang sama darinya. Cukup sulit untuk terluka dalam jiu-jitsu: kecil kemungkinannya terjadi secara tidak sengaja. Pedro Garcia tidak pernah mengalami cedera, dalam 16 tahun. Anda mungkin hanya akan melakukan kenakalan melalui kebodohan Anda sendiri, dengan tidak cepat menyerah.

Itu mungkin atau mungkin tidak mengapa berbagai macam bros menyukainya. Omong-omong, itu feminis, karena elemen pertahanan diri, ditambah fakta bahwa ukuran tidak selalu menjadi faktor penentu. Tapi saya harus menjelaskan bahwa semua orang seni bela diri mengatakan hal-hal seperti itu.