‘Bek kiri Camavinga?’: bagaimana keberuntungan menuju dimensi baru Real Madrid | Real Madrid | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

SAYABukan pertama kalinya kebutuhan membuktikan ibu dari penemuan, dan itu tidak akan menjadi yang terakhir bahwa apa yang dimaksudkan sebagai jeda sementara berubah menjadi lebih dari sekadar keberuntungan – dan, dalam waktu yang tidak lama lagi, mungkin bahkan dilihat sebagai jenius.

Seandainya Lucas Hernandez tidak cedera pada pertandingan pertama Prancis di Piala Dunia 2022, Eduardo Camavinga tidak akan bermain sebagai bek kiri untuk Biru melawan Tunisia dan Argentina nanti di turnamen.

Demikian pula, seandainya Ferland Mendy dan David Alaba tidak tersedia untuk a Real Madrid Pertandingan La Liga melawan Real Sociedad pada akhir Januari tahun ini, tidak mungkin Carlo Ancelotti akan meniru Didier Deschamps dan menempatkan gelandang berusia 20 tahun di posisi yang sangat sedikit diketahui Camavinga hingga enam bulan lalu – posisi di mana dia memberikan penampilan yang brilian di leg pertama semifinal Real melawan Manchester City yang a madridista kertas memberinya 10 dari 10 dalam peringkatnya, terlepas dari umpan yang salah arah yang menyebabkan gol penyeimbang Kevin De Bruyne.

Tidak ada yang akan meramalkan ini kembali pada bulan November. Keputusan Deschamps mengejutkan semua orang di rumah. Dia telah menguji pemain mudanya sebagai bek kiri dalam pertandingan persahabatan melawan tim Qatar Al-Gharafa dan cukup senang untuk menurunkannya lagi ketika Prancis, yang sudah lolos ke 16 besar, bertemu Tunisia di pertandingan grup terakhir mereka. Itu bukan kesuksesan besar. Tunisia menang 1-0 dan Deschamps dikritik keras karena pilihannya. Mantan pelatih Marseille Rolland Courbis bergemuruh di radio nasional: “Bek kiri Camavinga? Kenapa bukan fisio?” Itu adalah satu hal untuk menempatkan Antoine Griezmann sebagai pembohong Direktur, adalah hal lain untuk meminta pemain muda dengan empat caps, semuanya sebagai gelandang tengah, untuk mencoba peran baru di turnamen terbesar. Namun Camavinga bermain di sisi kiri pertahanan, dan sangat baik, di 49 menit terakhir final yang epik.

Salah satu fitur paling mencolok dari penemuan kembali Camavinga adalah bahwa dua manajer yang merekayasanya bukanlah pemikir dalam cetakan Pep Guardiola. Keduanya belajar dan menyempurnakan keahlian mereka di Serie A, sebuah liga yang selama berada di sana, di era Arrigo Sacchi, dapat diasosiasikan dengan penyempurnaan taktis dan pendekatan kuasi-ilmiah, tetapi tidak dengan eksperimen demi itu. Keduanya pragmatis, pembaca aliran permainan yang luar biasa, pemimpin pria yang luar biasa. Mereka memiliki pengetahuan, pengalaman, dan prinsip, tetapi tidak ada yang dapat dianggap sebagai “pelatih sistem” dengan imajinasi apa pun.

Camavinga, 20, selalu bermain di lini tengah hingga Deschamps memintanya bermain sebagai bek kiri untuk Prancis enam bulan lalu. Foto: Mutsu Kawamori/Aflo/Alamy

Transformasi Camavinga tidak diinformasikan oleh dorongan untuk mencoba yang belum dicoba, tetapi dengan kesadaran bertahap bahwa pesepakbola muda ini memiliki kualitas yang dapat berkembang menjadi sesuatu yang sangat istimewa jika dimanfaatkan dengan baik dalam konteks yang berbeda. Berlawanan dengan intuisi karena prosesnya mungkin terlihat dari luar, prosesnya tidak kalah organiknya. Pasak persegi tidak dipaksa masuk ke dalam lubang bundar; sekarang terasa seperti kesesuaian alami, sebuah “penemuan” dalam arti aslinya, yaitu: sebuah penemuan.

Pertandingan hari Rabu hanya akan menjadi yang ke-20 di mana Camavinga beroperasi dari kiri pertahanan, namun apa yang telah kita lihat tentang dia di sana menunjukkan bahwa dia mungkin – mungkin saja – menetapkan pola untuk pemahaman baru tentang apa peran ini nantinya.

Kami memiliki banyak bek sayap perampok yang bisa berubah menjadi pemain sayap tambahan, dari Giacinto Fachetti hingga Manuel Amoros hingga Cafu di masa lalu hingga Andy Robertson dan Trent Alexander-Arnold hari ini. Terima kasih, khususnya, kepada Guardiola dan mantan asistennya Mikel Arteta, kami juga memiliki sejumlah bek sayap yang dapat “masuk” dan membawa keunggulan jumlah di lini tengah, seperti Philipp Lahm, David Alaba, João Cancelo, John Stones dan Oleksandr Zinchenko. Apa yang belum kami miliki hingga saat ini – hingga Camavinga – adalah full-back yang dapat menggabungkan kedua dimensi ini dalam satu paket yang mendebarkan, seseorang yang pengaruhnya dapat, seperti halnya kecemerlangan Vinícius Júnior atau De Bruyne, menentukan nasib ini. semi final.

lewati promosi buletin sebelumnya

Selalu ada godaan, ketika berbicara tentang pesepakbola yang masih sangat muda, untuk mengekang ekspektasi karena takut dihipnotis dan merusak perkembangan bakat yang luar biasa. Itu harus dilawan. Camavinga memiliki atletis dan stamina yang dibutuhkan untuk peran yang paling menuntut fisik dalam sepak bola modern. Dia memiliki sentuhan, kecepatan mentah, dan kemampuan menggiring bola seorang pemain sayap. Yang paling penting, dia memiliki kecerdasan, jangkauan umpan, dan visi yang memukau penonton saat berusia 16 tahun, dia mendalangi kemenangan mengejutkan 2-1 untuk Rennes atas Paris Saint-Germain pada 2019.

Pemain yang diberkati dengan begitu banyak hadiah biasanya tidak ditemukan di bek kiri. Namun, Eduardo Camavinga bukanlah bek kiri biasa.