Bagaimana kami bertemu: ‘Semua orang mengira kami berkencan. Jarang ada dua pria yang begitu dekat’ | Persahabatan | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Gmendayung masuk Yunani, Alexios menghadiri perkemahan musim panas yang sama di Thessaloniki setiap tahun. Pada 2011, ketika dia berusia 17 tahun, dia menjadi konselor kamp. “Saya bertanggung jawab atas kegiatan seperti olahraga dan berenang,” katanya. Tidak lama kemudian dia berteman baik dengan Leandro, sesama konselor kamp, ​​​​seusia dengannya. Leandro berkata: “Saya tinggal di Bulgaria saat itu, karena pekerjaan ayah saya, tetapi saya juga dibesarkan di Yunani dan pergi ke kamp setiap tahun. Itu memiliki pantai pribadi dan bukit indah yang tertutup pohon pinus. Itu adalah pengalaman yang luar biasa untuk kembali.”

Di perkemahan, Alexios dengan cepat menyadari betapa populernya Leandro. “Semua orang ingin menjadi temannya,” katanya. “Suatu hari, saya pergi ke tendanya untuk menyapa. Kami akhirnya mendengarkan musik bersama dan semuanya dimulai dari sana.” Persahabatan itu langsung cocok dan pasangan itu segera menjadi tak terpisahkan. “Konselor kamp lainnya tampak lebih pendiam, tetapi Alexios sangat jujur ​​dan terbuka,” kata Leandro. “Itu sangat instan. Itu membuatnya sangat mudah untuk membangun persahabatan.

Tak terpisahkan… Leandro dan Alexios di perkemahan musim panas YMCA di Halkidiki, 2011.

Alexios mengatakan mereka berbagi “selera humor bodoh” yang sama dan membuat satu sama lain tertawa. “Dia juga sangat liberal dengan kasih sayang dan akan memberi tahu saya hal-hal positif tentang persahabatan kami. Bagi saya, itu sangat tidak biasa, karena kebanyakan orang tidak mengekspresikan diri mereka seperti itu.”

Sepanjang sisa musim perkemahan, mereka melakukan banyak kegiatan bersama, termasuk mengatur hiburan, menulis nyanyian perkemahan untuk anak-anak, dan mengadakan pertunjukan bakat. “Saya yang menyanyi; itu mengerikan, ”tawa Leandro. Meskipun dia tidak berbakat musik, Alexios mengatakan kecakapan memainkan pertunjukan dan penampilan panggung temannya membuat mereka berhasil. “Semua orang mengira kami berkencan karena kami terikat di pinggul. Saya pikir jarang ada dua pria yang memiliki persahabatan yang begitu dekat.”

Setelah meninggalkan kamp, ​​\u200b\u200bLeandro pergi untuk tinggal bersama Alexios dan keluarganya. “Kami akan bermain video game, jalan-jalan bersama, dan makan es krim. Kedengarannya murahan, tetapi itu adalah salah satu musim panas yang sehat ketika kami melakukan semuanya bersama. Rasanya seperti saya mengenalnya lebih lama dari yang sebenarnya saya kenal,” kata Alexios.

Di musim gugur, mereka berpisah untuk kuliah tetapi tetap berhubungan melalui Facebook, mengobrol secara teratur. Pada 2015, Leandro pindah ke London untuk belajar dan sekarang bekerja sebagai konsultan lingkungan; sementara Alexios pindah ke Sussex pada 2016, sebelum bergabung dengan Leandro di London tiga tahun kemudian, di mana dia memulai karir sebagai pegawai negeri. Pasangan ini sekarang bertemu sekali atau dua kali seminggu.

“Saya pergi ke tempatnya pada hari Minggu dan makan pizza yang dia buat,” kata Alexios. “Dia juru masak yang sempurna.” Mereka masih menikmati melakukan aktivitas bersama, seperti panjat tebing, zip lining, escape room dan indoor skydiving. “Dia mendorong saya keluar dari zona nyaman dengan cara yang sangat menyenangkan,” kata Alexios. “Sebelumnya, saya mendengar banyak keluhan,” Leandro tertawa. “Tapi dia selalu ingin mencoba sesuatu yang baru dan dia selalu menikmatinya. Dia juga memberi saya rekomendasi untuk film dan acara TV yang menurutnya akan saya sukai – 99% dari waktu, dia benar.”

Alexios dan Leandro telah saling mendukung melalui masa-masa sulit, termasuk putusnya hubungan, dan merasa beruntung memiliki satu sama lain dalam hidup mereka. “Kami sangat berbeda dalam banyak hal: saya gay dan dia bukan, plus dia lebih aktif dari saya,” kata Alexios. “Tapi persahabatan kita melampaui semua itu. Saya memiliki cinta yang sangat dalam dan platonis untuknya dan itu bisa menjadi tantangan bagi pria seusia kita untuk menemukannya. Saya tidak berpikir saya akan menjadi orang seperti saya hari ini tanpa dia.

'Sebelumnya, saya mendengar banyak keluhan,' kata Leandro, kiri, zip lining di London bersama Alexios pada 2019.
‘Sebelumnya, saya mendengar banyak keluhan,’ kata Leandro, kiri, zip lining di London bersama Alexios pada 2019.

Leandro merasakan hal yang sama. “Senang bertemu seseorang yang bersedia menaruh hati mereka di atas meja tentang hubungan itu. Dia adalah pemandu sorak terbesar saya dan dia hebat dengan kata-katanya dan mengekspresikan dirinya. Ini adalah seember besar cinta yang menghampiri saya setiap kali saya melihatnya.

Alexios mengatakan bahwa Leandro adalah “cermin positif” ketika dia hanya bisa melihat yang negatif. “Saya menyebutnya cinta platonis dalam hidup saya. Bahkan jika saya tidak pernah menemukan pasangan yang romantis, saya merasa sangat beruntung telah menemukan cinta ini.”