Bagaimana kami bertemu: ‘Salah satu teman saya berkata: “Dave naksir kamu!” Saya berkata: “Ya Tuhan”’ | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -12 views

SAYAada tahun 1973, ketika Jill mengetahui bahwa Dave naksir dia, dia kurang terkesan. Mereka pernah bertemu di perguruan tinggi seni di Leicester setahun sebelumnya, tapi dia tidak pernah mempertimbangkan hubungan romantis dengannya. “Pertama kali kami berbicara adalah ketika dia menerobos masuk ke dalam percakapan, saya harus bertanya apakah saya tahu ada kamar yang akan dibuka,” katanya. Meskipun mereka memiliki teman yang sama, butuh waktu lama sebelum mereka saling mengenal.

Tahun berikutnya, dia bertemu dengannya di perpustakaan kampus. “Dia sangat bersikeras agar saya datang ke pesta ulang tahunnya yang ke-21,” katanya. “Saat saya di sana, salah satu teman saya datang dan berkata: ‘Dave naksir kamu.’ Tanggapan saya adalah: ‘Ya Tuhan.’ Aku hanya tidak menyukainya sama sekali.” Tidak ingin bersikap kasar, dia setuju untuk bertemu dengannya untuk minum kopi. “Saya benar-benar menyukainya,” kata Dave. “Saya menyukai penampilan dan pakaiannya dan menurut saya dia lucu. Kami juga menyukai seni dan musik yang serupa.”

Senin berikutnya, dia pergi ke kedai kopi untuk menemuinya tetapi merasa takut. “Saya hanya setuju untuk berkencan dengannya jadi saya tidak menyakiti perasaannya, tetapi saya agak panik karena saya tidak ingin melanjutkan hubungan ini,” katanya. “Saya akhirnya bersembunyi di belakang gedung.” Tapi, ketika Dave tiba, dia mengambil rute yang berbeda dan mengira dia berdiri di sana menunggunya. “Saya tidak tahu dia berusaha bersembunyi dari saya – dia tidak melakukan pekerjaan dengan baik,” dia tertawa.

‘Yang membuat kami terus maju adalah kami memiliki nilai moral yang sama’ … Dave dan Jill di hari pernikahan mereka.

Mereka minum bersama, dan Jill segera menyambut Dave. “Dia benar-benar membuat saya tertawa dan saya menyadari bahwa saya benar-benar menyukainya.” Sejak saat itu, mereka menikmati kencan rutin, pergi ke bioskop dan manggung kapan pun mereka mendapat kesempatan. Pada akhir tahun 1973, mereka pindah bersama di sebuah rumah bersama di Leicester. “Saya terus memintanya untuk menikah dengan saya tetapi dia terus mengatakan tidak,” kata Dave.

Akhirnya, dia mengiyakan, dan mereka menikah di London pada tahun 1975. “Dua minggu sebelum pernikahan, pendeta melarang kami melakukannya,” kata Jill. “Saya seorang ateis dan Dave adalah seorang Katolik yang taat dan dia memberi tahu kami bahwa itu tidak akan berhasil.” Terlepas dari peringatan itu, itu adalah sesuatu yang mereka atasi. “Awalnya kami biasa berdebat tentang hal itu tetapi kami sampai pada tahap menerima satu sama lain apa adanya. Agama tidak mempengaruhi hubungan kami,” katanya. Setahun kemudian, mereka pindah ke Leeds agar Dave dapat menyelesaikan pelatihan gurunya, sebelum menetap di Blackpool. Jill bekerja di desain grafis, kemudian sebagai guru dan fotografer. Mereka memiliki tiga anak bersama, lahir pada tahun 1978, 1980 dan 1982.

Selain pandangan mereka yang berbeda tentang agama, pasangan ini juga bertolak belakang dalam banyak hal. “Dia suka minum dan saya tidak bisa minum; Saya seorang introvert dan dia seorang ekstrovert; Saya seorang pencemas, dan dia sama sekali tidak,” kata Jill. “Apa yang membuat kami terus maju adalah bahwa kami memiliki nilai moral yang sama. Kami selalu sepakat tentang cara membesarkan anak-anak kami dan kami memiliki pandangan politik dan selera humor yang sama.” Pada tahun 1982, setelah anak ketiga mereka lahir, Jill mengalami depresi pascakelahiran yang parah. “Butuh waktu lama bagi saya untuk pulih dan Dave sangat mendukung.”

Selain menghabiskan waktu bersama sebagai pasangan, mereka menikmati hobi mereka sendiri secara mandiri. “Ini keseimbangan yang sangat bagus. Kami saling memberi ruang tetapi bersatu saat kami mau, yang sangat cocok untuk kami. Mereka juga senang melihat cucu mereka dan suka bepergian.

Jill menyukai kepercayaan pasangannya. “Kami sering bertengkar, tapi dia selalu membuat saya tertawa dan saya tidak bisa marah lagi,” katanya. Dave mengagumi etos kerja istrinya. “Dia selalu bekerja sangat keras untuk keluarga kami, dan dia ceria dan lucu. Dia mendorong saya melewati tikungan, tetapi saya tidak akan pernah tanpa dia.