Bagaimana kami bertemu: ‘Dia adalah salah satu orang yang paling baik hati – dengan selera humor yang tak tertandingi’ | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

WKetika Aditya pindah dari India pada tahun 2014 ke Lincoln, Nebraska, untuk mengejar gelar PhD di bidang pemasaran, butuh waktu untuk membangun persahabatan baru. “Sebagai seorang gay, saya belum pernah ‘keluar’ di India, tetapi selama bertahun-tahun saya bergabung dengan berbagai jaringan,” katanya. Pada Juni 2017, tiga tahun setelah pindah, dia memutuskan untuk mengadakan pesta piknik untuk merayakan ulang tahunnya. Ketika seorang teman bertanya kepadanya apakah salah satu penasihat PhD yang lebih tua dapat bergabung dengan mereka, dia tidak tahu bahwa mereka ditakdirkan untuk menjadi sahabat. “Saya tidak kenal Isabel, tapi saya bilang tidak apa-apa. Daftar tamu sebagian besar pria gay muda jadi saya sedikit khawatir dia akan merasa tersisih.”

Pesta itu diadakan di sebuah danau dekat Lincoln. Sebelum Isabel tiba, dia bertanya kepada teman mereka apa yang harus dibawa. “Mereka bilang dia suka teh, jadi saya akhirnya membeli tip PG,” dia tertawa. Aditya sangat senang dengan hadiah itu. “Kesan pertama saya adalah dia tampak sangat pemalu. Sepanjang hari, saya mengawasi untuk memastikan dia disertakan. Terlepas dari kekhawatirannya, Isabel “senang” dan merasa sangat disambut oleh teman-teman Aditya. “Saya pikir dia sangat serius pada awalnya, tetapi dia sangat menarik dan pembawa acara yang sangat baik.”

Selama beberapa bulan berikutnya mereka mencoba untuk bertemu lagi, tetapi hidup menghalangi. Baru pada musim gugur mereka akhirnya bertemu untuk minum kopi. “Saya telah tinggal di Nebraska dan bekerja sebagai profesor linguistik sejak 2008,” kata Isabel. “Tapi saya orang Meksiko-Amerika dan berasal dari Baja California.” Berbicara dengan Aditya, dia tergerak oleh seberapa baik dia berempati dengan pengalamannya membangun kehidupan baru jauh dari rumah. “Dia memahami tekanan menjadi berbeda di negara baru. Saya juga sangat mengagumi keberaniannya untuk meninggalkan rumahnya dan melakukan sesuatu yang memuaskannya.”

Aditya dengan cepat merasakan bahwa persahabatan mereka akan tumbuh menjadi sesuatu yang istimewa. “Saya benar-benar merindukan spontanitas dan informalitas dalam percakapan dan saya langsung menemukannya dalam diri Isabel,” katanya.

Aditya dan Isabel di Normal, Illinois. Foto: Selebaran

Mereka terus bertemu secara teratur, baik sebagai pasangan maupun dengan teman bersama. “Kami suka melakukan hal-hal licik bersama. Tidak banyak orang dalam hidup saya yang bisa saya katakan: ‘Hei, saya punya lem tembak dan glitter, ayo pergi!’” kata Isabel. “Dia salah satu orang paling baik yang pernah saya temui, dan dia memiliki selera humor yang tak tertandingi.”

Pasangan ini juga senang membandingkan budaya mereka, dan menemukan banyak kesamaan yang tak terduga. “Saya pernah memberi seseorang bungkus kado yang indah ini, dan rasanya seperti seseorang merobek hatiku saat mereka melepas bungkusnya. Di India, kertas kado pada dasarnya sakral dan Anda selalu melipatnya dengan hati-hati untuk ulang tahun sepupu Anda berikutnya,” dia tertawa. “Isabel setuju itu persis sama di Meksiko.”

Pada 2019, Aditya pindah ke Illinois untuk bekerja di universitas, tetapi persahabatan mereka semakin kuat. “Saya tinggal beberapa mil dari tempat kerja dan meneleponnya setiap hari saat saya berjalan ke sana,” kata Isabel. Mereka juga saling mendukung melewati masa-masa sulit. “Saya merasa lesu setiap musim gugur [autumn],” kata Aditya. “Saya tidak pernah bisa terbiasa dengan perubahan cuaca midwestern. Dia selalu ada untuk menghiburku dengan hadiah kejutan dan surat melalui pos. Surat-surat itu adalah sesuatu yang paling saya nantikan: seperti mendapatkan hadiah berupa kata-kata.” Dia juga memberinya nasihat kencan dan akan memberitahunya jika dia “terlalu pilih-pilih atau fobia terhadap komitmen”.

Di awal tahun 2022, ibu Isabel meninggal dunia, dan Aditya hadir untuk memberikan dukungan emosional. “Natal ini sangat sulit karena ini adalah yang pertama tanpa dia. Saya meneleponnya dan dia ada di sana untuk menemani saya di saat yang sangat menyedihkan ini, ”katanya.

Meskipun pasangan itu berbeda usia dan berasal dari latar belakang yang berbeda, mereka mengatakan itu hanya meningkatkan persahabatan mereka. “Saya seorang ibu yang sudah menikah, tetapi hidup saya jauh melampaui itu,” kata Isabel. “Saya prihatin dengan cara kita hidup di lingkungan yang dipisahkan oleh kelas, usia, dan ras karena kita kehilangan sebagian dari pengalaman manusia hanya dengan menjalin hubungan dengan orang-orang seperti kita.”

Aditya setuju. “Kami menemukan sesuatu dalam diri satu sama lain yang beresonansi begitu dalam sehingga melampaui perbedaan yang dangkal. Saya telah belajar banyak dari Isabel, karena dia mampu menembus omong kosong. Dia memiliki pandangan yang jernih tentang apa yang membuat hidup bermakna dan selalu ada sesuatu yang baru untuk ditemukan bersamanya.”