Australia dibuat gila oleh Bazball Inggris dan dibatalkan oleh Mark Wood | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

eInggris terus memberi Jimmy Anderson panggung di seri ini. Itu terjadi lagi tepat sebelum minum teh pada hari ketiga pertandingan yang sudah terasa seperti titik pementasan, giliran lain dalam alur naratif yang membawa kita ke Oval dan perhitungan yang sempurna.

Dalam acara itu Mark Wood yang mengambil momen itu, menghasilkan mantra bowling cepat kelas atas, sering liar dari ujung Anderson yang membuat Inggris di ambang menyamakan kedudukan selama dua hari berikutnya yang tampak basah.

Dalam prosesnya, Wood mengukuhkan statusnya sendiri sebagai titik perbedaan yang nyata, pemain berusia 33 tahun yang melakukan tearaway di tahun-tahun seniornya sendiri menghasilkan kecepatan bowling berkelanjutan yang paling menggembirakan yang pernah dilihat oleh tim Tes Inggris di era modern.

Para pemain Inggris telah keluar pada pukul 3 sore menuju matahari putih tipis Manchester, matahari pra-hujan (kecuali dinyatakan sebaliknya, semua matahari Manchester adalah matahari pra-hujan). Australia tertinggal 275 run pada awal babak kedua mereka dan terlihat sedikit compang-camping. Berikut adalah tim yang telah naik dari 2-0 dan melaju menuju kemenangan untuk ortodoksi pertandingan Tes yang benar, menjadi 2-2 yang panik, dan kengerian yang membayangi karena menemukan diri mereka berperan sebagai pria lurus dalam comeback yang paling menjengkelkan dan mendewakan diri dalam sejarah Ashes.

Ada perasaan bahwa barang Bazball telah menjadi senjata asli jika hanya melalui pengulangan belaka. Inggris muak mendengar kata itu. Bayangkan bagaimana perasaan Australia saat musim panas di utara terancam menjadi sangat dingin.

Merupakan prestasi luar biasa untuk memasukkan entitas ketiga ke tengah Inggris v Australia, dua tangan tertua dalam sejarah Tes. Tapi ini dia, Bazball tua tersayang, menyingkir ke tengah-tengah hal-hal, memonopoli selimut, memonopoli obrolan bantal. Betapa menjengkelkan bagi Australia, tempat truisme beruban, poin kehormatan bola merah yang diturunkan seperti baggy green bernoda air mata, mendapati diri mereka dikejar-kejar oleh orang-orang bertopi ember yang merasa telah menang ketika mereka kalah, yang pada dasarnya melakukan ini untuk suasana, yang bahkan memiliki nyali di tengah-tengah itu semua untuk berkhotbah tentang melakukan hal yang benar.

Pat Cummins dari Australia ‘tampak seperti sedang tidur di mobilnya’. Foto: Oli Scarff/AFP/Getty Images

Bahkan kemungkinan hujan diubah sebagai nilai tambah sebelum pertandingan ini, fitur baru yang mendesak dari ayat Baz. Dan tekanan itu sangat melelahkan. Australia compang-camping di lapangan pada sesi sore. Pat Cummins, biasanya sangat tampan dan bermata cerah, menghabiskan hari Jumat dengan berkeliaran seolah-olah dia sedang tidur di mobilnya.

Saat Australia berjuang lagi untuk menyelamatkan permainan dan mempertahankan Ashes, rasanya seperti momen yang tepat untuk Anderson yang sedikit dingin dan keras. Bisakah dia menemukan sedikit energi, sentakan tongkat setelah kekosongan dari lima babak bowlingnya hingga saat ini? Anderson mengukur larinya pada akhir eponimnya dan melempar seperti yang dia lakukan sekarang, dengan gerakan yang sama, lari kaki yang mudah dan melebar, tetapi masih dengan perasaan aneh yang mematikan, bola bisu, menolak untuk berbicara menari, jag.

Sebaliknya diserahkan kepada Wood untuk membawa energi ke atas panggung. Dan ada kontras yang mengejutkan saat dia menggantikan Anderson dengan skor 32 untuk 0 tepat sebelum minum teh, langsung terasa kontras warna yang muncul. Butuh waktu lebih untuk membuka permainan. Bola kedua Wood sedikit melebar, tetapi bola itu melompat dan mengambil sentakan paling lemah dari tepian Usman Khawaja, dorongan pertama menuju kemenangan.

Pada saat itu rata-rata bowling Wood turun dari 30 menjadi 29,7, sebuah transisi yang terasa, bodoh tapi tetap tidak dapat disangkal, seperti langkah ke dunia lain, titik digital yang mengatakan, ya, Anda sekarang telah berhasil di bidang ini. Dua bola pertamanya untuk Marnus Labuschagne adalah pencukur tenggorokan 92 mph. Kemudian pada hari itu dia kembali dan mendesis bumper lintasan rendah lainnya melewati bahu Steve Smith, menarik tarikan berputar liar dan bulu lain di belakang. Setelah itu giliran Travis Head, mengepak untuk membela diri ke selokan. Dan melalui semua itu ada lebih banyak panas, lebih banyak kehidupan dari tearaway berusia 33 tahun yang penuh semangat ini, untuk mengakhiri hari dengan tiga gawang untuk 17 dan 11 pada seri ke-16.

lewati promosi buletin sebelumnya

Di atas segalanya, Wood sangat menyenangkan untuk ditonton, tanpa pengisi, tanpa benda lepas, hanya ujung tombak yang dingin dan keras. Dia juga kehadiran yang sulit bagi Australia karena alasan lain, dan bukan hanya karena jelas bahkan batsman terbaik mereka merasa tidak nyaman menghadapi hal ini.

Ini juga merupakan hal nada. Inggris tegang dan di luar sana. Inggris memiliki kelambatan lama dan pemintal semi-pensiun. Tetapi mereka juga memiliki pemain bowling yang paling bermusuhan di kedua tim, yang pada dasarnya adalah pemain bowling paling Australia, kehadiran yang mengungguli perasaan akrab Australia tentang dirinya sendiri dalam kontes ini sebagai lebih keras, lebih otentik, lebih tak kenal ampun.

Ricky Ponting membandingkan Wood dengan perdana menteri Mitchell Johnson di sini, yang akan dianggap sebagai semacam bid’ah, tetapi Ponting akan tahu.

Sudah terasa seolah-olah hujan adalah harapan terbaik Australia untuk menghindari perhitungan terakhir di Oval. Bagi Anderson, pertempuran di dalam pertempuran sudah cukup untuk berada di sana. Wood terlihat harapan terbaik Inggris untuk mengakhiri hal ini dengan cepat.