Annus horribilis Maguire berlanjut saat Manchester United tumbang di Sevilla | Manchester United | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Manchester City (tandang 6-2), Liverpool (tandang 7-0) dan sekarang 3-0 di Sevilla: tim Spanyol bergabung dengan daftar pemain musim ini untuk mempermalukan Erik ten Hag Manchester United serius dalam permainan berisiko tinggi.

Tim José Luis Mendilibar berada di urutan ke-13 di La Liga tetapi diberi inisiatif sejak dini oleh mereka yang malang Harry Maguireyang tahun yang mengerikan mungkin telah mencapai titik nadir di Andalucía. Delapan menit berlalu dan mimpi buruk sang kapten menjadi kenyataan, kehidupan nyata yang tidak diinginkan. Apa yang terungkap tampaknya dimulai dalam gerakan lambat yang menyakitkan sebelum semakin cepat menambah rasa sakit. Itu adalah jenis kesalahan yang membuat pemain berusia 30 tahun itu ditolak oleh Ten Hag: di dekat areanya, Maguire, mungkin dengan arogan, meminta bola dari David de Gea, kemudian menyesalinya segera setelah menerima set yang nyaris panik. di dalam.

Tiba-tiba Erik Lamela, Lucas Ocampos, dan Youssef En-Nesyri adalah gerakan menjepit tiga orang yang menekan Maguire, yang percobaan bola keluarnya ke Aaron Wan-Bissaka ditutup. In ran En-Nesyri, yang mengumpulkan rebound yang melepaskan Lamela dan Maguire menjadi saksi atas kekacauan yang telah dia rekayasa, ekspresi yang terlalu akrab dari seorang pesepakbola yang telah, dengan kejam atau tidak, menjadi buah bibir untuk bencana pertahanan.

Siswa bahasa tubuh mungkin sebelumnya telah melihat sikap termenung dalam sikap Maguire selama susunan pra-pertandingan saat dia memikirkan kesempatan untuk bersinar dalam absennya Raphaël Varane dan Lisandro Martínez yang disebabkan oleh cedera. Victor Lindelöf juga ditawari kesempatan yang sama, seperti pengganti lainnya. Orang Inggris dan Swedia dipasangkan di pertahanan tengah di sini untuk keenam kalinya di bawah Ten Hag, yang kiasan favoritnya adalah bahwa “di sepak bola top Anda harus siap”. Ini Liga Eropa leg kedua perempat final, hasil imbang 2-2 saat kick-off, menawarkan ujian keras tentang seberapa siap United.

Siap melupakan menit terakhir laga pertama pekan lalu saat Tyrell Malacia dan Maguire tak sengaja mengalahkan De Gea hingga menambah keunggulan dua gol. Bersiap mengatasi absennya playmaker dan totem tim yang terkena skorsing, Bruno Fernandes. Dan bersiap untuk menggagalkan Sevilla, rekor pemenang enam kali, dengan barisan belakang kehilangan Luke Shaw, Varane dan Martínez.

Pengganti Shaw di bek kiri, Diogo Dalot, adalah pemain reguler tim utama di kanan barisan belakang sehingga Ten Hag bisa masuk dengan percaya diri. Mengenai Maguire dan Lindelöf, ada sedikit kepastian tentang bagaimana mereka dapat menangani kuali Estadio Ramón Sánchez-Pizjuán. Siku Lamela melayang di atas nakhoda, tetapi dia langsung bangkit untuk maju lagi, melepaskan pukulan itu. Kemudian Marcão menjatuhkan Marcel Sabitzer ke penimbunan dan Maguire dalam mode kepemimpinan uber, berlari ke Artur Dias untuk memberi tahu wasit bahwa dia tidak akan menyetujui lagi perlakuan seperti itu diberikan kepada timnya.

Youssef En-Nesyri dari Sevilla memanfaatkan pertahanan Manchester United yang lebih buruk untuk mencetak gol keduanya. Foto: Marcelo del Pozo/Reuters

Tapi selanjutnya datang pelanggaran yang berbakat Sevilla memimpin awal mereka dan United menuju keluar dari Eropa kecuali percikan dapat ditemukan. Seperti halnya gol bunuh diri Maguire di Old Trafford, dia lagi-lagi kurang beruntung dan juga tidak dalam performa yang dibutuhkan untuk sepak bola elit.

Ketika Casemiro kemudian juga menyerahkan kepemilikan kepada tim tuan rumah dan Ocampos kemudian memasukkan bola ke gawang, pemain Brasil itu lolos karena Marcos Acuña dinyatakan offside – itu ketat, bahkan mungkin salah, tetapi ketika keberuntungan Anda masuk, itu masuk.

lewati promosi buletin sebelumnya

Pada interval Ten Hag menggaet Jadon Sancho dan Wan-Bissaka untuk Marcus Rashford dan Shaw. Sementara ini menimbulkan pertanyaan mengapa keduanya dianggap tidak dapat memulai tetapi cukup fit untuk seluruh babak kedua, bencana melanda beberapa saat kemudian. Kali ini Lindelöf hampir tidak bersalah: sepak pojok Ivan Rakitic melewati bek, yang seharusnya lebih dekat dengan Loïc Badé dan, dengan Casemiro juga bersalah atas tuduhan yang sama, pemain Sevilla mengalahkan De Gea melalui bahunya.

Anda bisa membuat tusukan yang adil pada apa yang diinternalisasi Ten Hag saat melihat ini dan itu akan menjadi bagaimana di “sepak bola top hal ini tidak dapat terjadi”, karena gol kedua telah kebobolan karena pertahanan yang ceroboh. Melihat Anthony Martial mengalami cedera terbaru dalam satu musim yang dihancurkan oleh mereka menegaskan ini sebagai malam yang panas terik di Spanyol selatan. Tapi bisakah United tenggelam lebih jauh? Ya, mereka bisa, karena De Gea melakukan salah satu kesalahan yang telah menjadi motif dalam karirnya, entah bagaimana memberikan umpan langsung ke En-Nesyri, yang memasukkan bola ke gawang yang kosong dan mengundang.

De Gea berwajah poker tetapi sekarang pertanyaannya adalah bagaimana Ten Hag mengambil biayanya untuk semifinal Piala FA hari Minggu melawan Brighton di Wembley. Satu untuk penutupan musim adalah siapa, dari Maguire dan Lindelöf, yang mungkin dijual. Kata itu bisa jadi yang pertama. Jika itu Maguire, mungkin ada kelegaan pribadi karena dia terlihat sebagai pesepakbola yang menembak, yang tidak dapat menemukan kembali kualitas yang membuat United membelinya seharga £ 80 juta pada Agustus 2019. Dia diskors untuk Brighton – mungkin ada kelegaan dalam hal ini juga .