Andy Murray tidak mungkin meninggalkan tenis sementara apinya masih menyala sangat terang | Andy Murray | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

SAYAapakah dia sudah selesai? Judulnya mengatakan, mungkin; sejarah dan sentimen mengatakan, jangan bertaruh. Dari keyboard ini, bagaimanapun, tidak terbayangkan itu Andy Murray akan meninggalkan tenis sementara masih ada kekuatan di kakinya yang berusia 36 tahun, kekuatan di raketnya yang berputar dan air mata yang aneh di matanya yang memerah.

Jika ada satu argumen yang meyakinkan untuk pemain terbaik yang dihasilkan pulau-pulau ini sejak Fred Perry untuk melanjutkan karirnya yang termasyhur, itu pasti terletak pada dorongan Murray yang hampir menyimpang untuk menentang semua rintangan, prediksi, dan bisikan di lubang berair turnamen. Dia telah melakukannya setidaknya sejak 2019, ketika tubuhnya mulai berantakan. Dan, sama pentingnya, dia mungkin takut pada hari ketika semuanya berakhir.

Namun, untuk beberapa saat di Wimbledon pada Jumat malam, Murray cenderung untuk setidaknya bertanya-tanya jika dia mendekati saat yang mengerikan. Dia baru saja kalah di babak kedua kejuaraan, sangat menyadari bahwa dia telah memberikan penampilan yang tidak jauh dari yang terbaiknya dalam waktu yang lama, dan itu tidak cukup baik untuk mengalahkan Stefanos Tsitsipas dalam lima set (jarak pertarungan yang disukai petenis Skotlandia itu) dalam empat set. jam dan 40 menit.

Jadi di sana dia duduk – 10 tahun sejak itu dia memenangkan yang pertama dari dua gelar Wimbledonnya pada usia 26 tahun – sedih dan lelah, di atap datar wawancara gedung penyiaran di Wimbledon, memandang ke matahari terbenam seolah-olah ini semua ditulis di Hollywood.

Dia seharusnya bangga dengan upayanya yang kalah beberapa saat sebelumnya, setelah bermain dengan luar biasa di tempat yang menjadi wilayah pribadinya di Center Court, dalam pertandingan menarik yang terbagi pada Kamis malam yang dibatasi dan Jumat sore yang panas. Tapi Murray bukan orang yang bangga palsu. Dia sangat jujur, kritikus paling keras atas karyanya sendiri dan, yang terpenting, seorang pria yang terombang-ambing oleh emosinya seperti halnya oleh skor.

“Saya tidak tahu,” katanya. Apa yang dia tidak tahu, atau tidak akan katakan atau, bahkan, renungkan, adalah berapa lama dia bisa terus kalah di bagian awal turnamen besar. Bagaimanapun, ini adalah dasar pembuktian yang menentukan untuk silsilahnya.

Murray selalu menilai dirinya melawan yang terbaik. Sejak dia pertama kali melawan Novak Djokovic pada usia 12 tahun – mereka lahir dengan jarak seminggu – dia harus menyaksikan teman dan saingannya mengumpulkan 23 gelar slam untuk tiga miliknya sendiri. Namun dia selalu menganggap dirinya layak dibandingkan dengan petenis Serbia itu, setelah mengalahkannya dua kali di final besar, di sini dan di Flushing Meadows pada tahun 2012.

Tapi ini bukan masalah angka. Ini adalah pertandingan gulat dengan semangatnya. Murray akan melanjutkan jika api masih menyala, dan itu sangat menyala melawan Tsitsipas. Itu sudah ada sebelum bola dipukul dan, kecuali jika dia memiliki perubahan perspektif yang dramatis, itu akan ada di sana pagi ini, minggu depan, dan untuk beberapa bulan mendatang.

Andy Murray telah menentang peluang untuk terus bermain dalam beberapa tahun terakhir. Foto: Sébastien Bozon/AFP/Getty Images

Dua hari sebelum turnamen, Murray curhat bahwa dia masih jauh dari selesai. Dan, dalam apa yang mungkin menjadi cerminan dari suasana kontemporer, dia mengatakan itu akan menjadi tingkat kinerjanya sebanyak hasilnya yang menentukan jalannya ke depan.

“Saya punya ide di kepala saya kapan saya ingin berhenti,” katanya. “[But] itu tidak definitif. Itu baik untuk dilakukan sehingga Anda dapat mulai merencanakan sedikit, tetapi saya tidak berpikir saya akan mengumumkan apa pun, seperti, jauh sebelumnya, karena saya ingin bermain selama saya bisa sementara saya masih merasa baik. fisik dan kompetitif.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Saya sadar, berdasarkan bagaimana lima, enam tahun terakhir saya telah berlalu, bahwa banyak hal juga dapat berubah dengan sangat cepat. Saya menjaga pikiran terbuka. Tapi saya punya ide kapan saya ingin berhenti.

Sejarah Murray, cintanya Wimbledon dan ketakutannya yang tak terucapkan untuk mengucapkan selamat tinggal menunjukkan bahwa dia akan menunda hal yang tak terhindarkan sampai tidak ada alternatif lain. Dia tidak akan bermain sampai dia jatuh (yang telah dia lakukan untuk sebagian besar karirnya), tetapi, seperti kebanyakan juara, dia ingin keluar dengan caranya sendiri.

“Saat Anda memasuki tahap terakhir dalam karir Anda, Anda ingin memanfaatkan peluang ini sebaik mungkin karena Anda tidak tahu berapa kali lagi mereka akan berada di sini,” katanya.

Murray pantas mendapatkannya, setidaknya. Lagi pula, siapa yang telah mewakili kita dengan lebih menonjol dalam 23 tahun pertama milenium ini: Steve Redgrave, Jonny Wilkinson, Kelly Holmes, Paula Radcliffe, Joe Calzaghe, Ben Stokes, Lewis Hamilton, Joe Root, Beth Mead?

Itu tidak penting. Mereka semua luar biasa. Murray, bagaimanapun, memiliki hubungan yang berbeda dengan publik dan dengan olahraganya. Dia menonjol dari semua rekan tenisnya, satu-satunya pemenang Inggris yang terbukti dan bertahan lama yang kita kenal di zaman modern. Kita harus menikmatinya selagi kita bisa.