Alcaraz menghancurkan Medvedev untuk menyiapkan final Wimbledon impian bersama Djokovic | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Sejak saat ini Carlos Alcaraz memulai Wimbledon pertamanya sebagai pemain No 1 di dunia, dia secara konsisten menyatakan niatnya dengan jelas. Dia tidak hanya datang ke sini untuk memenangkan turnamen ini; dia ingin memenangkannya melawan yang terbaik. Lebih dari segalanya, dia menginginkan pertarungan terakhir dengan Novak Djokovic dan dia akan melakukan segala daya untuk mewujudkannya.

Keinginan membara itu jelas dan tak terbantahkan saat Alcaraz melawan pemain terbaik ketiga di dunia, Daniil Medvedev, dan dalam salah satu pertandingan terbesar dalam karir mudanya, petenis Spanyol itu menghasilkan level tenis menyerang yang mencengangkan untuk membedakan permainan petenis Rusia itu. Dalam turnamen lapangan rumput keempat dalam karirnya, Alcaraz akan bertanding di final Wimbledon pertamanya setelah mengalahkan Medvedev 6-3, 6-3, 6-3.

Sebulan kemudian runtuh di bawah beban saat ini melawan Djokovic di semifinal Prancis Terbuka, menderita kram seluruh tubuh akibat gugup dalam pertemuan grand slam pertama mereka, Alcaraz akan mendapatkan pertandingan ulangnya melawan Djokovic di panggung yang lebih besar. “Saya tidak percaya. Saya akan menikmati momen luar biasa ini bagi saya dan inilah waktunya untuk terus bermimpi,” kata Alcaraz.

Sebagai Djokovic menyingkirkan Jannik Sinner dengan mudah di semifinal pertama, itu meninggalkan final Wimbledon putra dalam skenario yang mungkin ideal. Tiga pemain terakhir yang tersisa di turnamen adalah tiga pemain terbaik di dunia, dengan para pemain peringkat kedua dan ketiga dalam perlombaan ATP melakukan pertarungan untuk mendapatkan yang terbaik.

Tugas pertama bagi kedua pemain adalah membiasakan diri dengan suara hujan yang mengguyur atap Center Court. Sementara Medvedev bersikeras pada Alcaraz pembongkaran dia di final Indian Wells tidak ada relevansinya, itu tidak diragukan lagi memperkuat level permainan yang dibutuhkan darinya untuk menang. Atlet Rusia itu keluar dengan niat yang jelas untuk mendikte, menyambung dengan beberapa pukulan forehand manis lebih awal.

Tapi Alcaraz ada di sana bersamanya. Sejak awal, ia berusaha untuk mengeksploitasi ruang luas yang ditinggalkan oleh umpan balik Medvedev yang dalam dan penempatan posisi yang bagus: Alcaraz mencetak gol dengan efektif. Dia melakukan drop shot halus dengan sempurna sehingga lawannya bahkan tidak bisa mulai mengejarnya, sejauh ini dari garis dasar dia.

Alcaraz juga menggunakan pukulan backhandnya dengan baik untuk membuat Medvedev, dan pukulan datarnya, tidak nyaman di rumput yang memantul rendah. Unggulan No. 3 itu melakukan servis dengan baik sejak awal, tetapi Alcaraz adalah salah satu yang kembali terbaik dalam permainan. Pada kedudukan 4-3, ia memainkan permainan pengembalian yang brilian, diakhiri dengan pukulan backhand yang menakjubkan ke bawah untuk memastikan break yang menentukan pada set tersebut.

Indikasi paling jelas tentang betapa berat sebelahnya pertandingan ini sebenarnya terjadi setelah penampilan set pertama Alcaraz yang tanpa cela.

Daniil Medvedev dikalahkan oleh kekuatan dan variasi Carlos Alcaraz di semifinal Wimbledon pertamanya. Foto: Alberto Pezzali/AP

Dalam game servis pembuka set kedua, kesalahan ganda unggulan pertama itu membuat Medvedev break point. Ini bisa menjadi titik balik. Bahkan di saat-saat terindahnya, ada saat-saat selama setahun terakhir ketika Alcaraz tiba-tiba mendidih dan kesalahan menumpuk.

Sebaliknya, dia menyelamatkan break point dengan ace di T. Dia kemudian memenangkan pertandingan dengan drop shot winner lainnya. Selanjutnya dia menerkam, mematahkan servis dalam permainan yang termasuk dia berlari ke depan di belakang pengembalian, lalu dengan cemerlang mempertahankan gawang.

Saat permainannya mengalir, pukulan forehand eksplosifnya membuat penonton terengah-engah, daftar tipikal tembakan highlight-reel Alcaraz termasuk pukulan backhand slice winner.

Sangat mudah, pada set ketiga, petenis Spanyol itu mulai bermain dengan kurang hati-hati. Meski melakukan servis dengan sangat baik sepanjang pertandingan, dia dua kali melakukan break dengan service game yang berantakan dan tidak fokus. Tidak masalah, dia baru saja mematahkan servis untuk ketiga kalinya pada kedudukan 4-3 dengan pengembalian forehand yang menggelegar sebelum melakukan servis yang luar biasa.

lewati promosi buletin sebelumnya

Namun kemenangan lain lebih lanjut menggarisbawahi tingkat peningkatan Alcaraz yang menakjubkan karena dua minggu ini telah menambahkan dimensi baru pada prekositasnya. Beberapa minggu yang lalu dia memulai musim lapangan rumput yang tidak pasti dengan pijakannya di permukaan, tidak dapat bermain bebas dengan pikirannya pada gerakannya. Dia nyaris tidak selamat dari pertandingan pertamanya melawan Arthur Rinderknech, pecundang yang beruntung di peringkat Queen No 83.

“Apa yang bisa kukatakan? Semua orang tahu dia adalah legenda,” kata Alcaraz tentang lawannya yang akan datang, Djokovic. “Ini akan menjadi sangat, sangat sulit tetapi saya akan berjuang. Itu saya sendiri. Saya akan percaya pada diri saya sendiri. Saya akan percaya bahwa saya bisa mengalahkannya di sini. Saya melihat dia tidak terkalahkan sejak 2013 di lapangan ini. Ini akan menjadi tantangan yang sangat sulit bagi saya, tetapi saya siap untuk itu.”

Dia melanjutkan: “Tidak ada waktu untuk takut. Tidak ada waktu untuk lelah. Saya akan melakukannya dan kita akan melihat apa yang akan terjadi.”

Sekarang dia adalah seorang Wimbledon finalis setelah memenangkan Queen’s dan kemudian terus menggelindingkan bola, memenangkan 10 pertandingan terakhirnya dengan kemenangan atas finalis Wimbledon 2021 Matteo Berrettini dan sekarang peringkat 3 dunia, Medvedev.

Dengan setiap pertandingan, Alcaraz telah membuat peningkatan yang jelas dan mempelajari beberapa detail baru tentang bagaimana permainannya cocok dengan lapangan rumput, dan yang terbaru ini adalah yang terbaik yang pernah dia mainkan di lapangan ini.

“Dia pemain yang sangat kuat,” kata Medvedev. “Saya akan mengatakan secara umum untuk membandingkan seperti tiga besar, mereka luar biasa, mereka memenangkan begitu banyak grand slam, mereka memenangkan begitu banyak pertandingan. Dia agak seperti mereka. Dia masih 20 tahun. Sudah memiliki satu grand slam.”

Bagi Medvedev, minggu ini dan beberapa bulan terakhir di Eropa masih merupakan langkah maju yang positif dalam kariernya. Setelah menggambarkan dirinya sebagai spesialis lapangan keras pada awal tahun, petenis Rusia itu membuat langkah serius di lapangan tanah liat dan rumput, memenangkan Italia Terbuka dan sekarang mencapai semifinal Wimbledon pertamanya. Namun, ada batasnya, dan melawan kekuatan destruktif dan atletis Alcaraz yang beragam dan atletis, tidak ada yang bisa dia lakukan.