Akhir yang bahagia: restoran pengungsi Suriah yang Anda bantu berkembang | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Ghofran Hamza, seorang pengungsi Suriah yang tiba di Aberystwyth, Wales, pada tahun 2018, termasuk di antara 15 koki imigran yang akan tampil di bulan Januari 2022 kami perayaan restoran global membawa rasa ke kota-kota Inggris. “Saya memiliki orang-orang yang menelepon dan mengirim pesan dari seluruh Inggris dan Wales yang menginginkan meja,” kata Hamza, 24, tentang reaksi tampil di sampul hari Sabtu dengan hidangan favoritnya, daun anggur, dari menu di Arabic Flavour. Saat kami berbicara, dia, seperti semua koki yang ditampilkan, menghadapi ancaman ganda terhadap keramahtamahan yang tersisa dari Brexit dan pandemi. Dalam 18 bulan sejak itu, dia telah membawa mitra Yunaninya, George, ke dalam bisnis dan memulai perbaikan panjang ke tempat jalan raya, memperluas menu mereka untuk memasukkan makanan warisannya bersama miliknya, dengan memasak untuk para tamu.

Di sampul majalah Sabtu tahun lalu

Hamza – yang bergantung pada parsel makanan ketika dia melarikan diri dari Suriah saat remaja ke Lebanon sebelum ditawari rumah di Inggris – telah menggandakan taplak mejanya dari 18 menjadi 36 dan meningkatkan dapurnya, yang mengarah ke pembukaan kembali yang dikemas pada bulan Mei. Dia terus belajar untuk mendapatkan gelar dalam politik internasional dan bahasa Spanyol sambil menjalankan restoran, memindahkan studinya secara online untuk membiayai ekspansi bisnisnya.

“Ada saat-saat ketika saya bisa menyerah,” katanya. “Saya telah memasukkan begitu banyak ke dalam ini. Itu tidak mudah, tetapi saya sangat, sangat bangga pada diri saya sendiri dan semua orang yang berdiri di sisi saya.”

Tahun lalu Hamzah bercerita bagaimana dia mulai memasak bersama ibu dan saudara laki-lakinya untuk mengumpulkan uang bagi keluarga pengungsi lain di kota itu. Sebuah restoran tidak pernah menjadi bagian dari rencana, tetapi setelah melihat tempat lokal dengan janji sewa rendah, dia melihat peluang untuk menciptakan masa depan, meskipun orang-orang memperingatkan itu akan terlalu berlebihan bagi seorang wanita muda segera setelah dia tiba. negara.

Menu dan dekorasi barunya – biru tengah malam dan batu pasir, terinspirasi oleh Timur Tengah dan Mediterania – telah menciptakan desas-desus di sekitar kota: “Saat kami melepas penutup jendela setelah renovasi, saya senang melihat orang-orang melihat ke dalam. Ada begitu banyak minat setelah saya muncul di majalah dan ada desas-desus yang nyata, sekali lagi, saat kami bersiap untuk meluncurkan kembali. Melihat restoran penuh, dengan orang-orang yang menikmati suasana dan makanan kami, merupakan perasaan yang luar biasa. Saya telah memasukkan semuanya ke dalam bisnis saya. Ini sukses besar.