Zakball pulang saat Crawley menghargai kegemaran gaya Inggris | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -7 views
Zakball pulang saat Crawley menghargai kegemaran gaya Inggris |  Abu 2023
 | KoranPrioritas.com

Tdia bola keluar sempurna. Pergelangan tangan miring dan lurus, jari-jari di belakang jahitan. Panjangnya sempurna: cukup penuh untuk menabrak tunggul, tidak cukup penuh untuk dikendarai. Garisnya sempurna: mati, mungkin mati-dan-tengah. Sedikit gerakan menjauh dan keunggulan dimainkan, keunggulan yang sama yang ditemukan Mitchell Marsh dua kali di Headingley. Atau itu menggebrak bantalan dan membuatnya unggul untuk ke-44 kalinya dalam karir bola merah yang sebagian besar mengecewakan.

Singkatnya, itu persis bola yang Anda lempar jika Anda ingin mengeluarkan Zak Crawley. Bola yang akan diminta analis untuk Anda lempar. Bola yang ingin dikuasai oleh setiap fast bowler. Apa yang tidak Anda harapkan adalah si pemukul berdiri di lipatannya dan mengarahkan bola ke arah penonton dengan segala ketidaksopanan mencemooh seorang pria yang melakukan pukulan tujuh besi ke green ke-16 di Augusta.

Dengan pukulan itu Crawley bergerak dari 178 menjadi 184. Inggris melewati total Australia 317 dengan hilangnya dua gawang. Crawley sekarang memiliki lebih banyak lari daripada siapa pun dalam seri ini. Crawley memainkan salah satu babak Ashes terbesar yang pernah ada oleh orang Inggris. Semua kalimat yang benar secara tata bahasa dan faktual, tetapi entah bagaimana menjadi kurang masuk akal semakin Anda melihatnya.

Ke mana pun Anda melihat Old Trafford, ada mulut terbuka, alis miring, wajah bengkok menghasilkan vokal yang tidak dapat dipahami. Apa yang terjadi? Apa yang terjadi? Apa? Apa?

Jika kegilaan melakukan hal yang sama berulang kali dan mengharapkan hasil yang berbeda, maka mungkin jenius yang mendapatkannya. Mungkin bagi Anda agak hiperbolik menggunakan istilah itu untuk menggambarkan seorang pemukul yang datang ke Tes ini dengan rata-rata karir yang sedikit lebih rendah daripada Tim Ambrose. Kemudian lagi, berapa banyak pemain kriket lain di planet ini yang bisa melakukan inning seperti ini, dalam permainan sebesar ini, melawan serangan dari silsilah ini? Seberapa sering itu terjadi?

Mungkin Anda menyebutnya keberuntungan. Atau mungkin, seperti yang hampir dikatakan oleh penggemar golf lainnya, semakin banyak kesempatan yang Anda berikan kepada seorang pria, semakin beruntung dia. Apa yang luar biasa tentang inning ini adalah bahwa itu pada dasarnya tidak dapat dibedakan dari lusinan inning gagal yang telah kita lihat darinya di masa lalu: desir besar di luar, film berbahaya melintasi garis, rasa pemukul beroperasi setiap saat. jurang bencana.

Ini adalah bidikan yang persis sama yang dengan andal membuat Crawley keluar selama empat tahun.

Joe Root memberi selamat kepada Zak Crawley karena telah mencapai usia 150 di Old Trafford. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Ada tepi luar yang terbang untuk empat orang. Ada sisi dalam yang terbang untuk empat orang. Kait dan drive Uppish yang mendarat dengan aman. Keputusan lbw diberikan di lapangan yang dibatalkan saat ditinjau. Jentikkan ke bawah sisi kaki yang menemukan udara segar daripada sarung tangan atau jari kaki kelelawar. Ini adalah Zakball dalam mikrokosmos, dan tidak sebodoh kelihatannya. Semakin cepat Anda mengambil inisiatif, keluarkan slip itu, singkirkan bola, semakin mudah pukulannya.

Tetapi bahkan untuk mencapai titik itu, banyak hal harus berjalan dengan benar. Anda membutuhkan budaya tim yang terus memberi Anda kesempatan itu. Anda membutuhkan bakat dan keras kepala untuk memanfaatkan hari-hari ketika semuanya berjalan dengan baik. Tetapi yang terpenting, Anda membutuhkan sikap gembira terhadap risiko yang bertentangan dengan hampir semua intuisi memukul dalam buku ini: sebuah pendekatan yang pada dasarnya tidak dapat dipisahkan dari kekayaan dan hak istimewa yang luar biasa di mana Crawley dibesarkan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Ayah Crawley, Terry, adalah salah satu orang terkaya di Inggris. Tapi dia tidak dilahirkan dalam kekayaannya. Dia adalah seorang pedagang berjangka di Kota London, dunia para penjudi dan spekulan, dengan fluktuasi keberuntungan yang liar. Suatu hari Anda membuat panggilan yang salah dan tembok di sekitar Anda runtuh. Tetapi Anda menahan diri, karena Anda tahu bahwa di dunia ini keberuntungan berpihak pada orang yang kurang ajar. Anda membersihkan diri sendiri. Anda menjadi lebih keras dan lebih besar lain kali.

Dan pada umumnya inilah cara kelelawar Zak. Dia menghadapi 182 bola kemarin, dan 51 di antaranya menghasilkan tembakan yang salah. Siapa pun dari mereka bisa memecatnya.

Tapi Anda menahan diri, karena hal terburuk apa yang bisa terjadi? Anda keluar, hidup masih baik. Anda terjatuh, hidup masih baik. Anda sepenuhnya keluar dari kriket, dan dengan standar apa pun yang dapat dikenali, hidup masih baik. Berapa banyak pemain kriket di Bumi yang kebal terhadap kegagalan ini? Mungkin hanya sangat sedikit.

Daripada menghambat insting Crawley, Inggris memilih untuk bekerja sama dengan mereka. Dan tentu saja ada kepahitan tertentu di sana: bayangkan, melalui eksperimen pikiran, jika pemain seperti Ravi Bopara telah menerima jenis cinta dan kesenangan yang sama seperti yang dinikmati Crawley.

Ketika gagal, tentu saja berbau dekadensi. Tetapi ketika berhasil, pengembaliannya bisa luar biasa. Dan saat Crawley akhirnya pergi, 189 lari ke namanya, the Ashes kembali seimbang, terdengar suara 26.000 penonton yang bingung dan terpesona, semuanya – seperti Crawley sendiri – telah mendapatkan jackpot.