Terungkap: Pemain top Inggris memulai kurang dari 40% pertandingan Premiership | Liga Utama | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Pemain Frontline England memulai kurang dari 40% musim reguler klub mereka Liga Utama pertandingan dalam kampanye 2022-23, Penjaga dapat mengungkapkan, mengungkap sepenuhnya salah satu masalah terbesar permainan domestik.

Sepuluh pemain yang tampil dalam delapan atau sembilan dari sembilan skuad hari pertandingan Inggris musim ini membuat total gabungan 79 starter di Liga Utama dari kemungkinan 203, yang setara dengan 39%. Kapten Inggris, Owen Farrell, membuat paling banyak (11) sedangkan Jack van Poortvliet membuat paling sedikit (empat). Rata-rata dari 10 pertandingan – yang lainnya adalah Freddie Steward, Henry Slade, Marcus Smith, Ellis Genge, Kyle Sinckler, Mako Vunipola, Jamie George dan Maro Itoje – adalah 7,9 pertandingan.

44 pemain yang tampil dalam skuad hari pertandingan Inggris rata-rata memulai kurang dari 50% pertandingan liga, menunjukkan mengapa klub Liga Utama menyimpulkan bahwa ada nilai yang dipertanyakan dalam memiliki banyak pemain internasional dalam skuad mereka ketika mereka tersedia untuk musim yang sangat sedikit dan ketika kompensasi finansial berkurang, semakin banyak pemain Tes yang mereka miliki.

Akibatnya, para pemain Inggris menjadi aset yang kurang berharga bagi klub-klub yang harus beroperasi di bawah batasan gaji yang dikurangi di tengah prospek keuangan yang suram, dengan London Irlandia dalam bahaya mengikuti Worcester dan Tawon ke dalam jurang.

Dalam beberapa bulan terakhir, kontrak pusat telah diperdebatkan sebagai solusi oleh tokoh-tokoh terkemuka termasuk kepala eksekutif Rugby Football Union, Bill Sweeney, dan direktur rugby Saracen, Mark McCall, sementara 10 tim Premiership sedang dalam proses, baik dari musim 2024-25 ketika Perjanjian Permainan Profesional berikutnya dimulai, atau semester berikutnya jika London Irlandia diskors.

Jika Exiles bertahan, degradasi adalah cara yang paling mungkin di mana 11 menjadi 10. Ada kesepakatan luas di seluruh liga bahwa 10 tim Premiership akan menghindari bentrokan dengan pemain internasional dan karenanya menjadi proposisi yang lebih menarik bagi penyiar, semakin signifikan. mengingat kesepakatan saat ini dengan BT Sport habis pada akhir musim depan.

Grafik Inggris
Dari delapan pemain Inggris yang paling sering tampil musim ini, hanya satu (Owen Farrell) yang memainkan lebih dari setengah pertandingan domestik klubnya.

Ini juga menjelaskan mengapa semakin banyak pemain Inggris yang pindah ke luar negeri. Di La Rochelle, Jack Nowell akan mendapatkan sekitar dua kali lipat jumlah yang ditawarkan Exeter agar dia tetap tinggal sementara David Ribbans, Joe Marchant dan Sam Simmonds siap untuk bergabung dengan rekan setim Inggris mereka Jack Willis di Prancis musim depan, dengan klub di luar negeri dapat menawarkan lebih banyak dan rekan Liga Utama mereka kurang bersedia. cocokkan. Situasinya sedemikian rupa sehingga Anthony Watson, pemain sayap kelas dunia, kesulitan menemukan klub musim depan ketika komitmen Piala Dunia Inggris akan kembali memengaruhi ketersediaan pemain.

Mayoritas dari 10 pemain inti Inggris berada pada level di mana pindah ke luar negeri kurang menarik. Itoje, misalnya, telah berbicara tentang keinginannya untuk suatu hari bermain di luar negeri tetapi dia adalah salah satu penghasil tertinggi liga dan meskipun dia dapat mengharapkan kenaikan gaji di Prancis atau Jepang, itu tidak akan cukup untuk mengimbangi kekurangan £ 200.000. Biaya penampilan Inggris sementara ambisi internasionalnya akan dibatasi.

Namun, mereka yang kurang yakin dengan biaya penampilan merekalah yang lebih cenderung untuk pindah. Van Poortvliet dan Steward, sementara itu, sama-sama berusia 22 tahun dan menandatangani kesepakatan baru dengan Leicester September lalu. Saat kelompok pemain itu mencapai puncaknya, Macan kemungkinan besar akan menghadapi masalah, seperti yang dilakukan Saracen sebelumnya dan Exeter baru-baru ini.

Situasi Willis berbeda dalam arti bahwa dia terpaksa pergi ke luar negeri ketika Tawon bangkrut, tetapi dia menjelaskan segera setelah menandatangani perpanjangan kontrak dengan Toulouse bahwa tidak mungkin baginya untuk menemukan klub Liga Utama. “Menjadi pemain Inggris tidak menarik bagi klub saat ini karena Anda pergi selama setengah musim dan [clubs] tidak benar-benar mendapatkan keuntungan finansial untuk itu, ”katanya. “Kamu agak terjebak di antara zona itu, kamu hampir kurang berharga bagi mereka.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Bagi Maro Itoje, pindah ke luar negeri kurang menarik. Kenaikan gaji di Prancis tidak akan cukup untuk mengimbangi kekurangan biaya penampilan Inggris yang hilang. Foto: David Rogers/Getty Images

Sebaliknya, pemain di pinggiran skuad Inggris seperti Fraser Dingwall dari Northampton dan Cadan Murley dari Harlequins akan tampak paling bernilai bagi klub mereka. Dingwall membuat 19 musim reguler Premiership mulai musim ini, Murley 18, tetapi klub mereka masih mendapat kompensasi atas keterlibatan mereka dalam skuad Inggris meskipun mereka masih menunggu debut mereka.

Bentrokan dengan jendela internasional telah lama menjadi sumber frustrasi bagi klub tetapi telah diperburuk musim ini karena final Premiership telah dimajukan untuk mengakomodasi persiapan Piala Dunia Inggris. Musim ini ada lima pertandingan langsung antara pertandingan Premiership dan Inggris – itu akan menjadi tujuh jika daftar pertandingan tidak digambar ulang setelah kematian Worcester dan Tawon.

Selain itu, pemain melewatkan pertandingan klub seminggu sebelum kedua kampanye internasional, diamanatkan waktu istirahat sepanjang musim dan, meskipun Smith adalah pengecualian penting, starter reguler Inggris hampir tidak tampil di Liga Utama selama enam minggu kosong. Fakta bahwa dua pertemuan musim reguler antara finalis hari Sabtu Saracens dan Sale terjadi ketika pemain internasional Inggris sedang pergi hanya untuk menyoroti masalah tersebut.

Musim ini, gambarannya mungkin lebih buruk bagi lebih banyak pemain tetap Inggris seandainya Eddie Jones tidak dipecat dan digantikan oleh Steve Borthwick. Semua pemain yang digunakan oleh Jones musim gugur lalu memulai 51% pertandingan klub mereka sementara yang dikerahkan oleh Borthwick selama Enam Negara mengelola 47%. Pergantian pelatih menyebabkan perubahan seleksi. Jonny Hill dari Sale memulai keempat pertandingan internasional musim gugur tetapi, disingkirkan oleh Borthwick, menyelesaikan kampanye musim reguler Hiu dengan 16 pertandingan Premiership dimulai. Demikian pula, Ollie Lawrence diabaikan oleh Jones tetapi dipilih oleh Borthwick dan diakhiri dengan 15 pertandingan Premiership dimulai untuk Bath dan Worcester.

Namun secara keseluruhan, jumlah pertandingan liga yang dilewatkan oleh pemain intinya bisa sesuai dengan Borthwick. Tahun lalu Steward melampaui jumlah menit maksimum dengan memainkan 32 pertandingan untuk Leicester dan Inggris dalam satu musim yang berpuncak pada kemenangan seri atas Australia. Di akhir tur itu, Courtney Lawes dan Itoje kehabisan tenaga dan meskipun Borthwick menyimpulkan bahwa para pemainnya tidak cukup fit setelah Six Nations, kelelahan seharusnya tidak menjadi masalah saat dia merencanakan jalan Inggris ke Piala Dunia.