‘Saya akan memakainya dengan bangga’: Geraint Thomas dengan jersey pink saat Covid melanda Giro d’Italia | Giro d’Italia | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Geraint Thomas akan mengenakan jersey pemimpin balapan pada hari Selasa di etape ke-10 Giro d’Italia setelah pengunduran diri, Minggu malam, atau Remco Evenepoel setelah dinyatakan positif Covid-19.

Petenis Belgia berusia 23 tahun itu menjadi favorit luar biasa untuk mengklaim kemenangan keseluruhan di Roma pada 28 Mei, tetapi setelah penampilan yang melelahkan pada hari Minggu dalam time trial 35 kilometer, di mana dia mengalahkan Thomas dengan satu detik, dia mundur. malam. Juara balap jalanan dunia itu menyerahkan jersey merah muda sang pemimpin, atau maglia rosa, kepada Thomas.

“Memimpin balapan adalah kehormatan besar,” kata Thomas. “Ini bukan cara Anda ingin memimpin tetapi itulah yang terjadi dan begitulah adanya. Jadi ya, saya akan memakainya dengan bangga.”

Thomas mengatakan dia “terkejut” ketika mendengar, langsung dari Evenepoel pada Minggu malam, bahwa dia akan meninggalkan balapan. “Saya berbicara dengannya sedikit dan dia mengirimi saya pesan, tepat sebelum pengumumannya. Pada awalnya, saya berpikir: ‘Apakah dia membohongi saya?’ Tapi itu kekecewaan besar, bahkan bagi saya. Saya menantikan pertempuran yang sangat bagus. Ini kekecewaan besar bagi semua orang.”

Covid-19 telah memberikan pengaruh yang signifikan pada Giro tahun ini, memaksa perombakan yang tergesa-gesa di pihak tim Jumbo-Visma Primoz Roglic sesaat sebelum balapan dimulai. Thomas mengatakan tim Ineos Grenadiers miliknya sekarang akan semakin memperketat protokol kesehatan mereka sendiri.

“Saya kira kita harus lebih menyadarinya dan kembali ke apa yang dulu kita lakukan [do] saat kita berada di gelembung kecil kita sendiri dan memakai topeng, di ruang publik,” kata Thomas. “Sebagai sebuah tim, kami akan kembali ke strategi semacam itu.”

Terlepas dari adanya virus di peloton, belum ada indikasi baik dari penyelenggara balapan, atau UCI, badan pengatur balap sepeda dunia, bahwa tim akan mundur ke gelembung terisolasi ketat yang menjadi ciri musim 2020.

“Jika semua orang di balapan melakukan hal yang sama maka itu akan menghentikan pembalap lain untuk pulang,” kata Thomas. “Jelas itu kehilangan besar kehilangan pembalap karena Covid, terutama juara dunia seperti Remco.”

Thomas dan tim Ineos Grenadiers-nya kini berada di posisi dominan secara taktik. Dengan posisi kedua Roglic terjepit di antara juara Tour de France 2018 dan, di tempat ketiga, juara Giro 2020 Tao Geoghegan Hart, tim asal Inggris itu bisa menunggu Roglic melakukan kepindahannya.

Evenepoel mengundurkan diri setelah dinyatakan positif Covid-19. Foto: Shutterstock

“Saya dan Tao sama-sama co-leader [in the team],” kata Tomas. “Saya punya jerseynya tapi dia di belakang. Roglic sangat dekat dan 10 teratas semuanya masih dekat. Kami belum menyelesaikan puncak gunung, dan balapan masih seimbang.”

Salah satu kekuatan besar Thomas dalam balapan Grand Tour adalah daya tahannya. “Saya tidak merasakan terlalu banyak tekanan atau ekspektasi,” katanya, sambil mengakui bahwa dia “tidak berharap menjadi pemimpin pada hari istirahat pertama”.

Thomas menambahkan: “Saya biasanya berada di level terbaik saya di minggu ketiga dan saya berharap itu akan terjadi lagi. Time trial saya di hari Minggu sudah jauh lebih baik dari hari pertama, jadi semoga saya akan terus meningkat.”

Sebagai pengganti Bradley Wiggins dan Chris Froome selama bertahun-tahun, sebelum kemenangan Turnya lima tahun lalu, Thomas sekarang menjadi salah satu pemain paling konsisten di peloton. Mungkin juga, sudah waktunya dia dianggap lebih serius.

“Semua orang selalu meragukan saya,” katanya setelah nyaris kehilangan kemenangan panggung dalam time trial pada hari Minggu. Mungkin humornya yang kering dan terkadang mencela diri sendiri berhasil melawannya, namun bahkan manajemen timnya sendiri terpaksa mengakui bahwa mereka telah salah menilai penampilannya setelah Tour tahun lalu, di mana ia finis ketiga secara keseluruhan dari runner-up Tadej Pogacar dan sang juara, Jonas Vingegaard.

Baik Pogacar maupun Vingegaard tidak berlomba di Italia, yang menjadikan Roglic dan rekan setimnya Geoghegan Hart sebagai penghalang utama untuk meraih kemenangan Grand Tour kedua.

“Baik saya dan Tao berada dalam posisi yang bagus,” kata Thomas. “Saya memimpin balapan tetapi segera setelah seseorang menonjol maka semakin besar kemungkinan untuk menang maka… Saya akan dengan senang hati membantu Tao, jika dia lebih mungkin untuk menang dan saya yakin dia akan melakukan hal yang sama. benda.”