Roberto Firmino memaksa Arsenal terpeleset saat Liverpool kembali imbang | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

Adegan pasca-pertandingan kehancuran Arsenal mengatakan itu semua. Gabriel Magalhães berlutut, Oleksandr Zinchenko memegang kepalanya di tangannya dan Mikel Arteta mengambil peran sebagai kepala penasihat saat dia berusaha untuk membesarkan para pemainnya secara fisik dan emosional. Rentetan kekalahan menyakitkan Arsenal di Liverpool berakhir, tapi Manchester City telah memperbarui harapan dalam perburuan gelar.

Arsenal unggul 2-0 dan memimpin proses setelah 28 menit. Mereka membiarkan keunggulan mereka, di Anfield dan atas City, tergelincir saat Mohamed Salah membalaskan satu gol sebelum jeda dan kemudian gagal mengeksekusi penalti di babak kedua sebelum Roberto Firmino bangkit dari bangku cadangan untuk menyamakan kedudukan pada menit ke-87. Dari keunggulan delapan poin dengan delapan pertandingan tersisa hingga keunggulan enam poin dengan perjalanan ke Stadion Etihad yang akan datang, rasa frustrasi Arsenal pascapertandingan dapat dibenarkan seperti yang diceritakan. Aaron Ramsdale tampil luar biasa dalam menghadapi serangan Liverpool di babak kedua tetapi satu poin tidak banyak membantu aspirasi gelar tim tamu maupun harapan kualifikasi Liga Champions tuan rumah.

Arteta tidak bisa lepas dari beban berat sejarah Arsenal yang menyedihkan baru-baru ini di Anfield. Dia adalah bagian dari tim Arsenal terakhir yang menang di sini pada tahun 2012. Penampilan percaya diri dan tajam mereka yang meningkatkan klaim gelar, bagaimanapun, lebih dari kemampuan apa pun untuk melupakan masa lalu dan mengabaikan kebisingan seputar pertandingan yang sering menggagalkan momentum Arsenal.

Masa hening untuk memperingati 34 tahun bencana Hillsborough pada 15 April diamati dengan sempurna oleh semua orang di dalam stadion sebelum pertandingan dimulai. Tim tamu kemudian segera melangkah, dengan Gabriel Martinelli menjauh dari Trent Alexander-Arnold di menit pertama dan mendatangkan malapetaka di dalam area Liverpool. Diogo Jota lolos hanya sejauh Granit Xhaka dan drive rendahnya dibelokkan keluar untuk tendangan sudut awal.

Gabriel Martinelli membuat Arsenal memulai balapan melawan Liverpool dengan gol di menit kedelapan. Foto: Paul Greenwood/Shutterstock

Awal yang cerah menjadi sempurna saat Bukayo Saka membuat kesan pertamanya di kontes. Terobosan dimulai dengan umpan Ben White ke pemain internasional Inggris. Andy Robertson melakukan kesalahan sekecil apa pun saat dia mencoba untuk menutup Saka dan itu cukup untuk membuka celah bagi pemain sayap untuk dieksploitasi. Sebuah percobaan satu-dua dengan Martin Ødegaard dicegat oleh Virgil van Dijk, yang sentuhan lepasnya jatuh dengan sempurna untuk Martinelli saat ia maju ke dalam kotak. Mengabaikan kehadiran beberapa bek Liverpool saat mereka mendekat, penyerang itu dipersonifikasikan dengan tenang saat dia melakukan satu sentuhan sebelum menggulirkan bola melewati Alisson. Itu adalah gol ketujuh Martinelli dalam delapan pertandingan terakhirnya dan platform untuk meredakan kecemasan apa pun.

Arsenal menghabiskan sebagian besar dari 20 menit berikutnya untuk menyajikan kasus yang meyakinkan untuk dianggap sebagai juara terpilih. Para pengunjung mengiris lini tengah Liverpool yang statis dan membingungkan pertahanan dengan mudah. Yang membuat Anfield kecewa, mereka menghadapi perlawanan minimal saat melakukannya. Ada kecerdasan dalam distribusi Arsenal, menarik pers Liverpool sebelum memasukkan bola ke lini tengah atau umpan silang ke Saka yang sering tidak dijaga. Alisson menggagalkan upaya Oleksandr Zinchenko pada akhir satu gerakan mengalir, sementara Gabriel Jesus tidak mampu menemukan target ketika melakukan peregangan untuk menyambut umpan silang Saka yang mengundang ke tiang jauh.

Pemain Arsenal Aaron Ramsdale melakukan penyelamatan luar biasa di injury time untuk menggagalkan kemenangan Liverpool
Pemain Arsenal Aaron Ramsdale melakukan penyelamatan luar biasa di injury time untuk menggagalkan kemenangan Liverpool. Foto: Phil Noble/Reuters

Tim tamu menggandakan keunggulan mereka dengan gol yang melambangkan kesombongan di barisan mereka dan ketidakpastian di dalam Liverpool. Arsenal melakukan tendangan bebas melalui tengah ke Xhaka, yang melepaskan Martinelli ke dalam kekosongan di mana Alexander-Arnold seharusnya berada. Pencetak gol menjadi pencipta, memberikan umpan silang sempurna dari kiri antara Van Dijk dan Robertson. Yesus bangkit pada Minggu Paskah untuk mengarahkan tajuk buku teks ke dalam tiang kiri Alisson.

Liverpool menggelepar tetapi jauh dari itu. Tim asuhan Klopp bergembira setiap kali mereka menekan Arsenal dengan agresi dan organisasi. Mereka hanya tidak melakukannya cukup sering di babak pertama. Pertama kali Liverpool menutup rute lolos Arsenal mengakibatkan Robertson berlari di belakang White ke umpan mengambang Fabinho. Robertson harus mencetak gol. Dia menyeret inci sot rendah lebar dari tiang jauh. Salah juga sempat melihat gol Ramsdale saat dimainkan melalui Jordan Henderson. Sekali lagi, peluang yang jelas ditarik melebar dari sasaran.

Ketenangan Arsenal sama mencoloknya dengan kualitas mereka dalam penguasaan bola selama 40 menit pertama, yang membuat pelanggaran konyol Xhaka terhadap Alexander-Arnold semakin menggelegar. Gelandang Swiss yang konon berpengalaman mengangkat tangan ke belakang bek Liverpool untuk mengumpulkan satu dari lima kartu kuning yang dikeluarkan oleh wasit Paul Tierney sebelum jeda. Beberapa detik kemudian, dengan kepala Xhaka hilang, Liverpool menemukan penyelamat ketika Henderson membelokkan umpan silang Jota dari garis depan ke gawang dan Salah, melalui percobaan pembersihan dari Gabriel, mengonversi golnya yang biasa melawan Arsenal di tiang belakang.

Robertson menerima kartu kuning kelima di babak pertama setelah peluit dibunyikan. Melanjutkan perseteruan lama dengan asisten wasit, kapten Skotlandia itu terjepit dagu oleh siku wasit. Asisten wasit beruntung VAR tidak digunakan.

lewati promosi buletin sebelumnya

PGMOL telah merilis pernyataan mengenai insiden tersebut: “PGMOL mengetahui insiden yang melibatkan asisten wasit Constantine Hatzidakis dan bek Liverpool Andrew Robertson di babak pertama selama pertandingan Liverpool vs Arsenal di Anfield. Kami akan meninjau masalah ini secara penuh setelah pertandingan selesai.”

Kilatan intensitas dan niat menyerang dari Liverpool dipertahankan di babak kedua. Kenyamanan yang dinikmati Arsenal ketika unggul dua gol menjadi kenangan yang jauh saat mereka mempertahankan keunggulan tipis dan Ramsdale menyelamatkan timnya berkali-kali.

Liverpool mendapat kesempatan bagus untuk menyamakan kedudukan dari titik penalti ketika Rob Holding, yang sebaliknya menikmati permainan yang bagus, menangkap tumit Jota yang tidak perlu saat mencoba membersihkan dari sudut. Salah memilih presisi namun menempatkan tendangannya melebar dari tiang kanan Ramsdale. Itu adalah kegagalan penalti kedua berturut-turut dari pemain internasional Mesir itu dan dengan penyelamatan kiper Arsenal dari Darwin Núñez ketika pemain pengganti dimainkan dengan bersih oleh Salah, itu terasa sebagai momen penting dalam perburuan gelar.

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Gabriel memiliki salah satu dari lima menit dari waktu tetapi, sama sekali tidak terkawal di sudut Saka, bek melakukan sundulan lurus ke arah Alisson. Dua menit kemudian Liverpool menyamakan kedudukan yang mereka dan Manchester City dambakan. Alexander-Arnold mengumpulkan bola Henderson di sisi kanan dan Zinchenko yang melakukan nut-meg terlalu mudah sebelum melayangkan umpan silang sempurna ke tiang jauh di mana Firmino mematahkan perlawanan Ramsdale dengan sundulan tegas.

Liverpool seharusnya menyelesaikan comeback selama enam menit waktu tambahan tetapi Salah melakukan tendangan voli dari jarak dekat ketika rekan satu timnya lebih baik ditempatkan di sebelah kirinya. Dia kemudian melakukan tembakan yang dibelokkan dengan luar biasa ditepis dari sudut jauh oleh Ramsdale yang, di detik-detik terakhir, entah bagaimana mencegah Ibrahima Konaté mengubah knock-down Núñez hampir di garis gawang.