Red Rum v Crisp: 50 tahun dari Grand National yang paling mencekam | Nasional Raya | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

Asetelah beberapa menit kesunyian yang hampir sempurna saat dia melewati sirkuit kedua pada tahun 1973 Nasional Raya, itu adalah suara lubang hidung Red Rum yang tidak salah lagi yang memberi tahu Richard Pitman bahwa dia dalam masalah. “Hari itu sangat cepat,” kata Pitman, sekarang 80 tahun, minggu ini. “Anda bisa mendengar kuku kudanya, ‘drmmm drmmm, drmmm drmmm’ tapi Rum Merah memiliki lubang hidung yang mengepak, jadi ketika dia menghembuskan napas akan ada ‘pwrrrr, pwwrrr’ dan saya masih bisa mendengar suara-suara itu mengejar saya sekarang. ‘Drmmm drmmm, pwwwrrr pwwwrr’.”

Siapa pun yang cukup tua untuk menyaksikan kepahlawanan yang epik dan menakjubkan Kegagalan Crisps memenangkan Grand National 1973 seperti yang terjadi, termasuk penulis ini, kemungkinan besar memiliki ingatan yang sama tak terhapuskan tentang teater balap yang mungkin paling mencekam yang pernah dibuka di Aintree.

Dari saat Pitman dan Crisp melompat ke depan setelah melompati Becher untuk pertama kalinya, drama itu tak henti-hentinya dan langsung dapat diakses. Tidak perlu memahami seluk-beluk bobot cacat atau perjalanan ideal. Sebagai salah satu dari jutaan orang yang menonton di rumah, saya tidak tahu atau peduli bahwa Crisp adalah juara dua miler yang naik menjadi empat setengah, atau bahwa dia kebobolan £ 23 dari Red Rum, favorit bersama lainnya di 9-1. Yang penting saat dia berangkat ke sirkuit kedua, hampir seperti pagar di depan para pengejarnya, adalah bahwa taruhan 50p sekali jalan saya – apa yang bisa ditolak oleh anak berusia tujuh tahun yang diberi nama kudapan? – akan menjadi pemenang.

Relai komentator yang sangat sempurna di liputan BBC – Peter O’Sullevan ke John Hanmer, ke Julian Wilson dan kembali ke O’Sullevan – menyediakan soundtrack saat Crisp menggedor Becher’s untuk kedua kalinya, ditinggalkan sendirian oleh jatuhnya Grey Sombrero di pagar Kursi.

“Sejak saat itu saya tidak bisa mendengar yang lain,” kata Pitman. “Itu adalah sirkuit lain sebelum saya mendengar apa pun. Pengalaman itu, benar-benar terisolasi, aneh karena kurangnya suara. Setiap National yang saya kendarai, dengan 40 pelari, suara ada di sekitar Anda – kuda menghembuskan napas, memukul pagar, joki berteriak, suara kuku. Tidak ada apa-apa.

“Melihat ke bawah garis enam pagar ke Becher’s adalah pemandangan yang luar biasa dan melakukannya di atas kuda yang mencintai setiap menitnya, sungguh menyenangkan dan menyenangkan. Itu unik di sirkuit kedua itu, dalam diam, tetapi kemudian saya mendengar Michael O’Hehir, komentator di sistem PA, mengatakan ‘dan Crisp sudah jelas 25 panjangnya, Red Rum keluar dari paket tetapi [Brian] Fletcher menendangnya’ dan saya hanya berpikir ‘itu akan berhasil’, jadi saya hanya duduk dan memeluknya.

Saat pemirsa BBC masih menyaksikan orang-orang yang tersesat melompati Becher kedua, Wilson melaporkan bahwa Crisp telah melewati Becher berikutnya. Di atas galeri, seorang produser dengan panik bertukar tembakan antara Crisp, melompat sendirian, dan kelompok pengejar 20 jarak di belakang.

Richard Pitman diwawancarai oleh David Coleman dari BBC setelah balapan di mana dia berada sangat dekat dengan pemenang Red Rum di atas kudanya Crisp. Foto: Bob Thomas/Bob Thomas Sports Photography/Getty Images

Mereka masih setidaknya 15 jarak untuk putaran yang bagus untuk pulang, dan Crisp mengambil tujuh langkah setelah yang terakhir sebelum Red Rum selesai. Tapi langkah itu tiba-tiba semakin pendek, dan Pitman akan membuat satu kesalahan, dan menentukan, kesalahan.

“Kami berlari dalam treacle, ” katanya. “Kami akan maju, tapi itu kerja keras dan kemudian saya membuat kesalahan yang telah saya bayar selama 50 tahun. Saya pikir saya perlu membangunkannya, jadi saya mengambil cambuk saya dengan tangan kanan saya dan dia segera jatuh ke kiri, ketika saya membutuhkannya untuk pergi ke kanan di Siku.

“Itu adalah kesalahan yang bodoh dan kekanak-kanakan. Saya seharusnya memegang kendali dengan dua tangan, membawanya ke Siku dan kemudian menggunakan cambuk jika perlu. Saya rasa harganya dua panjang dan kami kalah tiga perempat.

lewati promosi buletin sebelumnya

Red Rum mencengkeramnya dua langkah dari barisan. “Brian Fletcher sangat pintar karena dia tidak membuat tantangannya dekat dengan saya, kalau-kalau Crisp memiliki sesuatu yang tersisa untuk dilawan.” Tapi Crisp telah memberikan segalanya, dan itu belum cukup. Red Rum berjalan kembali ke kandang pemenang ditemani oleh polisi berkuda, sementara pasukan pendukung Pitman dan Crisp dibiarkan merenungkan apa yang mungkin terjadi.

Butuh waktu lebih lama untuk mengatasinya daripada yang lain. Saya malu untuk mengatakan bahwa saya menyimpan dendam terhadap Red Rum selama beberapa tahun setelahnya, sampai rekor kemenangan ketiganya pada tahun 1977 mengamankan statusnya sebagai legenda Aintree dan juga, setidaknya sebagian, membantu menyelamatkan jalur dari buldoser.

Pitman, bagaimanapun, menerima kekalahan paling berani dari semua Aintree jauh lebih cepat. “Kehancuran berubah menjadi euforia dalam satu menit, saya berjanji kepada Anda,” katanya. “Saya sangat gembira dengan perjalanan yang saya alami. Itu adalah hal paling menarik yang pernah saya lakukan.”

Ada pelajaran di sana untuk kita semua.