Real Madrid memaksa Todd Boehly menelan kata-katanya setelah Chelsea menang prediksi | Chelsea | KoranPrioritas.com

oleh -17 views

SAYAJika ada momen yang membuat Todd Boehly berpikir dua kali untuk membuat prediksi yang begitu berani lagi, itu terjadi ketika Karim Benzema menerima umpan dengan membelakangi gawang tepat sebelum turun minum dan menggunakan bagian luar kaki kanannya untuk menghasilkan sebuah sentakan. begitu menipu hingga benar-benar membuat bingung N’Golo Kanté, tanah menyerah saat bola menjauh dari gelandang Chelsea dan Real Madrid memulai serangan balik lagi.

Selamat datang di Bernabéu. Dan Todd, terima kasih atas pendapat Anda tentang kegagalan sepak bola Eropa selama ini. Namun, sebuah kata bijak: mungkin simpan pikiran Anda untuk diri sendiri pada saat Anda merasa harus mengatakannya kepada dunia Chelsea akan mengalahkan klub paling sukses di Eropa 3-0.

Ini adalah kepercayaan diri yang salah tempat. Ada banyak kebisingan dari pemilik Chelsea sejak musim panas lalu, tetapi, seperti yang terjadi, sedikit yang mendukungnya di lapangan. Mereka sudah menjadi manajer keempat mereka musim ini dan, kecuali mereka dapat membangkitkan semangat 2012 ketika mereka menjamu Madrid di leg kedua perempat final ini di Stamford Bridge Selasa depan, mereka akan keluar dari Liga Champions.

Mungkin ada sedikit harapan. Chelsea selesai dengan 10 orang, kehilangan Ben Chilwell karena kartu merah di awal babak kedua, tapi kekalahan 2-0 membuat mereka tetap hidup. Madrid terkadang sedikit longgar, bahkan sedikit berpuas diri. Namun mereka masih memiliki terlalu banyak kelas di saat-saat besar. Mereka memiliki kontrol, sedangkan Chelsea tidak memiliki identitas dan kebobolan terlalu banyak ruang meskipun dikirim oleh Frank Lampard dengan niat yang jelas untuk menjaganya tetap ketat.

Mungkin semua ini tidak mengejutkan mengingat Lampard mengambil alih kurang dari seminggu yang lalu. Kadang-kadang sulit untuk mengetahui apa yang diinginkan Chelsea. Tentunya, setelah memilih starting 11 yang hati-hati, Lampard tidak bermaksud babak pertama menjadi begitu liar. Semuanya terasa terlalu kacau dan, saat permainan meluncur dari satu ujung ke ujung lainnya, satu pertanyaan muncul di benak: apakah tim yang blak-blakan seperti Chelsea berharap bisa mengungguli Benzema dan Vinícius Júnior?

Pemilik Chelsea Todd Boehly mengadakan tur keliling Bernabéu sebelum kick-off. Foto: Paul Currie/Shutterstock

Ini adalah tim yang meminta arahan dari manajer puncak. Lampard tampak nyaman dengan lingkungannya selama obrolan pra-pertandingan, mendesak para pemain besar Chelsea untuk naik ke kesempatan itu, meskipun apakah dia bermaksud menyampaikan pesan untuk Boehly masih bisa diperdebatkan. Secara seimbang, mungkin tidak. Namun tidak bagi Boehly, no comment yang sopan setelah didekati reporter Sky Sports. Ini showbiz. Ini adalah pemilik klub elit yang mengoceh pada sore hari pertandingan besar.

Apakah ini bijaksana? Di satu sisi Chelsea datang ke pertandingan ini di tempat ke-11 di Liga Premier, dengan manajer sementara dan tanpa gol dalam tiga pertandingan. Di sisi lain: memiliki iman. Tiga-nol.

lewati promosi buletin sebelumnya

Setidaknya pengaturan Lampard – Thiago Silva di tengah tiga bek, ketenangan dan kekuatan di lini tengah, Raheem Sterling menjadi hama saat istirahat – masuk akal. Kadang-kadang itu melayani Chelsea dengan baik. Selama lima menit mereka membentak Madrid, mematahkan pers, Kanté merajalela dan João Félix memperpanjang Thibaut Courtois.

Tapi Madrid tidak pernah bingung. Sepuluh menit kemudian, Federico Valverde, Luka Modric dan Toni Kroos mulai mendominasi, Modric menyelinap di belakang Enzo Fernández dan Mateo Kovacic, Vinícius dan Rodrygo bermain-main di sayap.

Tidak ada yang berjuang lebih dari Wesley Fofana. Keterlibatan nyata pertama bek, untuk mendapatkan kartu kuning awal karena melanggar Vinícius, tidaklah ideal. Madrid menargetkan Fofana, baik dengan mengisolasi pemain Prancis itu melawan Vinícius dan dengan menekannya setiap kali dia menerima bola.

Madrid terlalu agresif. Chelsea tidak punya jalan keluar. Setelah 22 menit Reece James melakukan lemparan ke dalam permainan dan Vinícius mengejar penguasaan bola. Bola datang ke Dani Carvajal dan bek kanan membuat Chelsea kedinginan, bolanya mengekspos Fofana dan Silva. Vinícius melakukan tendangan voli, Kepa Arrizabalaga menyelamatkan, Benzema mencetak gol.

Selama bagian pertandingan inilah kelemahan taktis Lampard berkobar. Menghentikan serangan balik tidak pernah menjadi keahliannya dan Madrid menarik Chelsea terpisah, berulang kali mendorong Vinícius ke kiri, Silva mengomel setelah membersihkan celah pemain Brasil itu.

Untuk kredit mereka, Chelsea melakukan pertempuran dengan berani. Sterling nyaris menyamakan kedudukan tapi Madrid terlalu cerdik. Di awal babak kedua Valverde melepaskan Rodrygo dan Chilwell menariknya kembali. Kartu merah karena menggagalkan peluang mencetak gol tak terhindarkan dan segera menjadi 2-0, Marco Asensio keluar dari bangku cadangan untuk mencetak gol dari jarak 20 yard.

Pada saat itu sudah berakhir Charles Ancelotti berdiri di area teknisnya, menangkap umpan liar dari Arrizabalaga dan menyenangkan penonton dengan beberapa keepy-uppy. Semuanya terlalu mudah bagi Madrid.

Sedikit kerendahan hati dari Chelsea tidak akan salah di lain waktu.