Premier League: 10 hal yang harus diwaspadai di hari terakhir musim | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -2 views

1) Mendefinisikan sore menunggu Toffees

Untuk ketiga kalinya dalam 29 tahun, status Liga Premier Everton dipertaruhkan pada hari terakhir di Goodison Park. Wimbledon pada tahun 1994 atau Coventry pada tahun 1998, kelangsungan hidup ada di tangan mereka sendiri. Tugasnya terdengar cukup mudah: mengalahkan tim Bournemouth tanpa ada yang dimainkan dan musim ke-70 berturut-turut di papan atas dijamin. Everton, bagaimanapun, memiliki keengganan untuk langsung. Sean Dyche tidak memiliki striker yang layak tersedia dengan Dominic Calvert-Lewin, yang merupakan bagian integral dari peningkatan tim baru-baru ini, lumpuh lagi. Kecuali Vitaliy Mykolenko pulih dari cedera paha, dia juga tidak akan memiliki bek sayap (kiri atau kanan) yang tersedia. Everton belum pernah menang di kandang sejak 11 Maret dan dikalahkan dua kali dalam lima hari oleh tim Gary O’Neil sebelum jeda Piala Dunia, 4-1 di Piala Carabao Dan 3-0 di Liga Inggris. Sore yang menentukan, sarat dengan konsekuensi di dalam dan di luar lapangan, menanti. Andy Pemburu

2) Lemparan dadu terakhir untuk Smith dan Foxes

Leicester hampir tidak bisa meminta lawan yang lebih baik daripada West Ham dalam pertandingan yang harus mereka menangkan untuk memiliki peluang bahkan untuk menghindari degradasi pada hari terakhir. Sisi David Moyes memiliki gangguan dari final Liga Konferensi Eropa yang membayangi dan kemungkinan akan menurunkan tim yang lemah. Di pertandingan terakhir sebelum kontraknya berakhir, Dean Smith harus memutuskan apakah akan tetap menggunakan lima bek ikat pinggang dan kawat gigi yang mempertahankan clean sheet yang langka di Newcastle atau ingat salah satu atau keduanya James Maddison atau Harvey Barnes, percikan paling kreatifnya yang memulai permainan itu dari bangku cadangan. Tampaknya tidak terbayangkan bahwa pemain berbakat seperti Maddison tidak akan berbaris untuk pertandingan terakhirnya untuk klub, dan pemilihannya berarti Harry Souttar atau Wout Faes keluar. Smith memiliki beberapa keputusan besar dan berpotensi tidak populer untuk dibuat, meskipun keputusan itu akan diperdebatkan jika hasil di Goodison Park tidak sesuai keinginannya. Barry Glendenning

James Maddison kemungkinan akan dipanggil kembali dengan Leicester membutuhkan kemenangan untuk memiliki peluang bertahan hidup. Foto: Sebastian Frej/MB Media/Getty Images

3) Rutter muncul dari ketidakjelasan?

Sementara Harry Kane terlihat berada di posisi yang tepat untuk mengakhiri karirnya di Tottenham dengan setidaknya satu gol di Elland Road – jika memang striker Inggris itu benar-benar meninggalkan Spurs musim panas ini – Leeds kekurangan pencetak gol alami yang fit. Dengan Patrick Bamford hamstrung dan Rodrigo merawat cedera kaki yang mengganggu – meskipun ada kemungkinan yang terakhir bisa tampil di beberapa titik – apa yang dilakukan Sam Allardyce? Seperti pendahulunya, Javi Gracia, jelas manajer sementara Leeds terbaru tidak percaya Georginio Rutter, penyerang Prancis U-21 ditandatangani dari Hoffenheim pada bulan Januari, dari jarak jauh siap untuk pertempuran Liga Premier. Namun dalam pertandingan di mana bahkan kemenangan untuk Leeds mungkin tidak mencegah degradasi sementara Spurs bertujuan untuk mengamankan tempat Liga Konferensi Eropa dengan melompati Aston Villa, Allardyce mungkin tidak memiliki pilihan selain melemparkan Rutter ke dalam. Di sini, saat ini, keberuntungan pasti lebih penting daripada kecerdikan taktis. Menyebarkan Robin Koch sebagai penegak lini tengah di luar posisi semuanya sangat baik, tetapi pada apa yang tampaknya akan menjadi hari perpisahan, Big Sam secara realistis dapat melakukan lebih dari harapan untuk yang terbaik. Louise Taylor

4) Dilema Eropa untuk fans Villa

Aston Villa dapat finis tidak lebih tinggi dari ketujuh dan Brighton tidak lebih tinggi dari posisi keenam apa pun hasilnya di Villa Park pada hari Minggu. Tim tuan rumah memang memiliki sesuatu yang lebih dari sekadar kebanggaan untuk dimainkan, karena apa pun yang kurang dari kemenangan bagi tim Unai Emery dapat membuat mereka lolos ke Liga Konferensi Eropa. Pemenang Liga Europa empat kali bersama Villarreal (satu) dan Sevilla (tiga), Emery tahu apa yang diperlukan untuk menang di Eropa dan prospek melihat tim mereka bermain di kompetisi kontinental untuk pertama kalinya sejak 2010 akan membuat banyak penggemar bersemangat. Tetapi mengingat perubahan nasib Villa sejak penunjukan pelatih asal Spanyol itu, beberapa orang mungkin dengan senang hati mengabaikan prospek kesibukan Kamis-Minggu demi jadwal yang jauh lebih padat yang bisa dibayangkan berakhir dengan mereka mengetuk pintu empat besar musim depan. BG

5) Bisakah United meluncurkan tawaran judul musim depan?

Dengan mengamankan sepak bola Liga Champions, mungkin ada suasana pesta di dalam Old Trafford melawan Fulham tetapi Hari Groundhog yang sama dari pertanyaan yang mengganggu di Manchester United: akankah musim depan akhirnya menjadi musim ketika pemenang gelar rekor Inggris menjadi penantang sejati lagi? Uang pintar harus “tidak” karena United tetap menjadi klub yang terus berubah, sebuah operasi yang mungkin atau mungkin tidak diambil sebagian atau seluruhnya selama musim panas ini, tergantung pada kesepakatan yang disetujui oleh Glazers. Faktor di Manchester City, yang baru saja menyelesaikan kemenangan kejuaraan tiga gambut dan mengincar treble, dan skala tantangan Erik ten Hag tampaknya hampir tidak dapat diatasi. Tapi ini olahraga, jadi siapa tahu… Jamie Jackson

  • Manchester United vs Fulham

Casemiro kembali mencetak gol saat Manchester United melawan Chelsea.
Casemiro kembali mencetak gol saat Manchester United melawan Chelsea. Foto: Oli Scarff/AFP/Getty Images

6) Lebah masih memburu tempat Eropa

Parade kemenangan Manchester City berpindah dari satu kisah sukses beranggaran rendah ke kisah sukses lainnya. Brighton memberi mereka permainan yang luar biasa pada Rabu malam dan sekarang giliran Brentford, yang masih bisa lolos ke Conference League. Sisi Thomas Frank membutuhkan banyak hal untuk dilakukan, termasuk masalah kecil kekalahan pertama bagi sang juara sejak 5 Februari, tetapi mereka memiliki prediksi yang cukup membingungkan untuk memastikan tidak ada yang akan mengabaikan mereka begitu saja. Beberapa tim memadukan banyak hal dengan lebih efektif dan di antara kuncinya adalah David Raya, penjaga gawang mereka, yang distribusi panjang dan pendeknya adalah yang terbaik. Dia mungkin akan pergi musim panas ini, dengan Brentford meminta £40 juta, dan Spurs termasuk di antara mereka yang memiliki minat jangka panjang. Itu akan berbicara banyak untuk langkah yang dibuat oleh pemain dan klub jika orang Spanyol itu mengucapkan selamat tinggal dengan membantu Brentford melompati majikan barunya yang potensial ke tempat-tempat Eropa. Nick Ames

  • Brentford vs Manchester City

lewati promosi buletin sebelumnya

7) Ward-Prowse untuk melambaikan tangan?

Mungkin akan ada suasana tenang di St Mary’s pada hari Minggu saat Southampton yang terdegradasi menghadapi tim Liverpool yang lolos kualifikasi Liga Champions. Orang Suci setidaknya menunjukkan tanda-tanda perencanaan awal untuk musim depan, dengan Russell Martin yang dihormati ditetapkan untuk mengambil alih sebagai manajer. Berapa banyak dari skuad saat ini yang akan dia kerjakan lebih sulit untuk diukur, dan ini bisa menjadi penampilan terakhir James Ward-Prowse dengan seragam Southampton setelah 342 penampilan Liga Premier dan 48 gol – seringkali menakjubkan – untuk klub. Sang gelandang menawarkan sedikit kejelasan tentang masa depannya minggu ini, dengan Spurs dan West Ham di antara calon pelamarnya. Liverpool juga akan mengucapkan selamat tinggal kepada para pendukung tetapi berada di posisi yang baik untuk setidaknya mengakhiri musim yang kurang berprestasi, setelah kalah hanya dari Manchester City dalam 11 minggu terakhir. Tom Davis

8) Xhaka pergi dengan reputasi dipulihkan

Jika ada yang memberi tahu Granit Xhaka pada 27 Oktober 2019 bahwa suatu hari nanti dia akan diberi hadiah sebagai pahlawan dari Emirates, dia akan membutuhkan selera humor yang bagus. Saat itu mantranya di klub tampaknya telah melewati titik tidak bisa kembali di tengah adegan buruk ketika dia diganti melawan Crystal Palace, tetapi gambaran pada hari Minggu akan sangat berbeda. Xhaka kemungkinan akan segera bergabung dengan Bayer Leverkusen dan hampir pasti akan memainkan pertandingan terakhirnya untuk Arsenal saat mereka menjamu Wolves. Sekarang setiap orang memiliki beberapa minggu untuk mendamaikan diri mereka dengan tempat kedua, suasananya harus dirayakan. Pasukan Mikel Arteta, terlepas dari penampilan terakhir mereka, menjalani musim yang luar biasa. Merupakan pujian besar bagi Xhaka bahwa dia telah memainkan peran kunci tetapi, pada usia 30 dan dengan Arteta perlu mengurangi usia lini tengahnya, rasanya ini saat yang tepat untuk pergi dengan harga tinggi. Xhaka tidak akan ada untuk tahap selanjutnya dari perjalanan Arsenal tetapi kontribusinya sangat signifikan dan tepuk tangan pada hari Minggu akan tulus. Nick Ames

Granit Xhaka
Granit Xhaka telah memainkan peran kunci dalam dorongan gelar Arsenal musim ini, dan telah mendapatkan sambutan yang meriah. Foto: Lindsey Parnaby/AFP/Getty Images

9) Akhir musim yang penuh belas kasihan untuk Chelsea

Setelah bermain dengan gaya pria yang berharap untuk melupakan musim ini secepat mungkin selama hampir dua bulan sekarang, Chelsea akhirnya akan mendapatkan keinginan mereka pada hari Minggu tetapi mungkin harus menanggung rasa malu lebih lanjut sebelum tirai diturunkan pada kampanye bencana. Seperti speedboat yang diberikan di akhir Bullseye, Newcastle akan mengaum ke Stamford Bridge melihat perwujudan ramping dari apa yang bisa dimenangkan Chelsea jika pemilik baru mereka telah menjalankan kebijakan perekrutan bahkan setengah cerdik seperti rekan mereka yang lebih kaya tetapi relatif boros di St. Taman James. Apa pun omong kosong berbakti dan tidak jujur ​​​​yang mungkin diungkapkan oleh Frank Lampard dan Eddie Howe dalam konferensi pers prapertandingan mereka, hasil pertandingan ini tidak masalah. Untuk semua itu, satu kerendahan hati terakhir di tambalan mereka sendiri untuk mengakhiri api musim ini, untuk netral jika bukan Lampard, tidak dapat disangkal lucu. BG

10) Penggemar istana mengucapkan selamat tinggal, tapi kepada siapa?

Selhurst Park akan menjadi tempat perpisahan yang menyenangkan setelah pertandingan Crystal Palace melawan Nottingham Forest, tetapi berapa tepatnya masih menjadi misteri. Setelah mengabdi selama 50 tahun di antara mereka untuk klub London selatan, Wilfried Zaha, Luka Milivojevic, Joel Ward, Nathaniel Clyne, James Tomkins dan James McArthur semuanya mendekati akhir kontrak mereka, tetapi hanya Milivojevic dan McArthur yang memiliki mengkonfirmasi keberangkatan mereka. Marc Guéhi juga kemungkinan akan dijual, dengan Tottenham dan klub elit lainnya tertarik. Masa depan Roy Hodgson juga masih belum jelas, meski sudah berusia 74 tahun mungkin diminta untuk memperpanjang tugas terakhirnya di klub untuk satu tahun lagi. Sedikit yang tahu apa yang akan terjadi dalam waktu dekat untuk Istana tetapi terlihat jauh lebih cerah daripada ketika Patrick Vieira menawar kata perpisahan. BG

  • Crystal Palace vs Hutan Nottingham