Petualangan West Ham di Eropa membuat mereka dilema oleh David Moyes | David Moyes | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Pesan yang keluar dari West Ham di awal pekan adalah tidak akan ada keputusan soal masa depan David Moyes hingga akhir musim. Namun pada saat itu Pablo Fornals berhasil mengalahkan dua bek AZ Alkmaar dan terus berlari mencetak gol pada menit ke-94 di Stadion AFAS pada Kamis malam, tampaknya tidak masuk akal bahwa ada orang yang ingin menggantikan Moyes.

Mereka semua keluar dari bangku cadangan ketika Fornals melepaskan tembakan rendahnya ke gawang, hadiah mereka karena tidak memperlakukan Liga Konferensi Eropa sebagai ketidaknyamanan mendapatkan tempat di final melawan Fiorentina. Pada saat-saat itu patut diingat bahwa West Ham telah menanggung banyak sampah selama sebagian besar keberadaan mereka. Ini adalah hal yang bagus dan, bahkan jika standar Liga Konferensi belum tinggi, tidak ada orang yang peduli dengan West Ham yang akan mengendus untuk mencapai final Eropa untuk pertama kalinya sejak 1976.

Adegan pasca-pertandingan di ruang ganti tandang menyimpulkannya. Ada emosi murni dari Moyes saat dia memberi hormat kepada timnya dan bergabung dalam nyanyian “West Ham sangat besar”. Orang Skotlandia itu telah menangani lebih dari 1.000 pertandingan dan tidak pernah memenangkan trofi besar, jadi siapa yang bisa menyesalinya karena kalah? Moyes harus berjuang. Dia membutuhkan tekad untuk pulih dari perjuangannya di Manchester United dan Sunderland, dan dia telah melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk West Ham.

Jauh dari petualangan Eropa, ini adalah kampanye yang mencoba. West Ham, yang berharap jauh lebih banyak setelah menghabiskan hampir £160 juta musim panas lalu, hanya enam poin di atas tiga terbawah dengan dua pertandingan tersisa. Segalanya bisa menjadi gelisah jika Leeds, yang berada di urutan ke-18, menang di Stadion London pada hari Minggu. Moyes harus bersyukur West Ham unggul selisih gol dari Leeds.

Namun, begadang tidak akan memberikan alasan untuk perayaan. Ada keluhan tentang sepak bola tim yang berhati-hati, baik dari dalam maupun luar ruang ganti, dan Moyes nyaris dipecat lebih dari sekali. Banyak penggemar berpaling beberapa waktu lalu dan ketidakpuasan terlihat jelas ketika beberapa mengangkat spanduk “Moyes Out” bahkan setelah West Ham menang di Fulham bulan lalu.

Menambah keluhan itu adalah fakta bahwa dewan telah mencari pengganti potensial untuk Moyes untuk sementara waktu. Perantara sedang dalam pemberitahuan. Ada ketertarikan pada Graham Potter, Marco Silva, Brendan Rodgers dan Ange Postecoglou. Ada kandidat lain di latar belakang dan ada banyak keributan tentang Paulo Fonseca beberapa minggu lalu, meski sekarang sepertinya dia akan bertahan di Lille untuk satu tahun lagi.

David Moyes bergabung dengan para pemainnya di lapangan untuk merayakan pencapaian final Europa Conference League. Foto: Nigel Keene/ProSports/Shutterstock

Either way, masalahnya tetap hidup, meski diperumit oleh Moyes yang mencapai final. Ada kerinduan akan seorang manajer yang mampu memainkan gaya bermain yang lebih seru. Perasaannya adalah bahwa West Ham, yang paling nyaman duduk dalam dan bermain saat istirahat, bisa lebih fokus pada pengembangan pola serangan dalam latihan.

Ada potensi lebih, bahkan jika Moyes benar menunjuk pentingnya clean sheet setelah kemenangan atas AZ Alkmaar. West Ham punya uang, bermain di stadion besar dan akan berada di Liga Europa jika mengalahkan Fiorentina. Namun mereka akan berada di sana berkat Moyes. Dia telah memantapkan mereka sejak kembali pada 2019. Setelah sangat tidak berfungsi, mereka finis di urutan keenam dan ketujuh di bawah Moyes. Sekarang mereka adalah permainan dari memenangkan trofi pertama mereka sejak 1980.

West Ham mengalami dilema. Hanya dua manajer, Ron Greenwood dan John Lyall, yang mengangkat trofi dalam sejarah klub. Hanya satu pemain, Bobby Moore, yang menjadi kapten mereka untuk meraih trofi Eropa. Declan Rice, yang mengenakan ban kapten akhir-akhir ini, mengikuti beberapa jejak termasyhur.

lewati promosi buletin sebelumnya

Ini adalah sejarah yang sedang dibuat. Ada argumen bahwa Moyes harus pergi jika dia menang, memperkuat statusnya sebagai legenda klub. Tetapi apakah dia ingin pergi dan apakah pemegang saham terbesar West Ham, David Sullivan, cukup berani untuk mendorong perubahan?

Kedua skenario datang dengan risiko. Berpisah dengan Moyes, yang menawarkan banyak pengalaman dan stabilitas, dan West Ham akan dituduh tidak berterima kasih. Musim panas ini akan sulit. Rice akan pergi, mungkin ke Arsenal, dan akan meninggalkan lubang di lini tengah. Mungkin West Ham membutuhkan pengetahuan yang dimiliki Moyes.

Namun, jika mereka membiarkannya melihat tahun terakhir kontraknya, mereka berisiko mengalami masalah yang sama di musim depan. Melihat gambaran yang lebih luas, performa liga West Ham buruk selama 18 bulan. Beberapa pemain mahal tidak berhasil dan Moyes, yang bekerja sama dengan kepala rekrutmen, Rob Newman, tidak akan memiliki banyak kendali atas transfer jika dia bertahan.

Penunjukan direktur sepakbola yang akan datang adalah tanda yang jelas bahwa West Ham sedang mempersiapkan pendekatan yang berbeda. Pertanyaan yang tidak dapat dijawab oleh siapa pun adalah apakah Moyes akan bergabung dengan mereka dalam perjalanan tersebut.