Novak Djokovic yang menguasai segalanya pindah ke rumah yang dibangun Rafael Nadal | Prancis Terbuka 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -12 views

No lagi riak tepuk tangan yang sopan dan menggerutu. Tidak ada lagi seretan lembut sepatu desainer menuju pintu keluar. Kali ini suara kemenangan akan menggema dan tidak memenuhi syarat: dari kursi mewah tempat Zlatan Ibrahimović dan Tom Brady berdiri, hingga tingkat atas yang berangin di mana pancaran bendera Serbia menangkap cahaya malam Paris. Roland Garros, dan dengan perluasan garis tenis pria, sekarang menjadi rumah dari Novak Djokovic.

Dia mengenakan atasan latihan berwarna merah kerajaan yang dihiasi dengan nomor 23. Dia memberikan pidato kemenangannya dalam bahasa Prancis yang sempurna. Dan pada saat-saat sebelum dia dipanggil untuk menerima trofi, Djokovic ditemukan sedang berbaring di kursinya, mata tertutup, senyum lebar dan samar di wajahnya. Dia tidak terburu-buru, berbicara selama yang dia pilih, karena di rumah Anda, Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan.

Selama bertahun-tahun ini adalah rumah Rafael Nadal, dan mungkin secara spiritual masih demikian. Nadal tidak ada di sini untuk menyaksikan rekor gelar grand slam putra sepanjang masa diambil darinya. Tapi dia akan menonton, sangat sadar bahwa jika itu tidak terjadi sekarang, itu akan terjadi di London, atau New York, dan tidak ada yang bisa dia atau Casper Ruud yang gagah berani lakukan.

Hal KAMBING. Haruskah kita? Bisakah kita tidak? Mungkin satu-satunya wawasan baru yang bisa ditambahkan siapa pun ke debat pub yang tak tertahankan ini adalah bahwa tenis pria memiliki kesempatan untuk melampaui latihan yang sangat membosankan ini dalam menghitung dan memperdebatkannya. Kami mengerti: Anda memiliki pemain favorit dan Anda sangat menyukainya. Tapi bisakah kita sekarang melakukan moratorium sampai Carlos Alcaraz mencapai setidaknya 15 tahun?

Novak Djokovic dan Casper Ruud berbagi momen menyenangkan setelah menerima trofi mereka di Roland Garros. Foto: Stéphane Cardinale/Corbis/Getty Images

Ruud, yang tumbang dengan sangat spektakuler melawan Nadal 12 bulan lalu, setidaknya tampil lebih bijak dan tangguh di sini. Dia tiba dengan mimpi besar dan forehand topspin yang lebih besar: berputar di udara yang lengket, menendang keras dari tanah liat, pukulan yang menghasilkan – putaran demi putaran – putaran yang lebih berat daripada yang lain di tenis. Rencananya adalah mengangkat Djokovic keluar dari zona pukulannya, memaksanya untuk memukul dari sekitar telinganya. Itu satu-satunya rencananya. Tapi itu cukup bagus.

Dan saat Djokovic melakukan servis pada kedudukan 5-6 pada set pertama, gambarannya tampak sedikit kabur. Djokovic tampak tidak nyaman. Dia telah memainkan tiga drop shot dan dua overhead, dan banyak yang gagal. Pada titik mana dia melakukan apa yang sering dia lakukan di saat-saat genting: dia membuat pertengkaran dengan wasit, Damien Dumusois, atas kecepatan permainannya, mengikutinya dengan permainan terbaik dari pertandingannya dan selama satu jam berikutnya perlahan-lahan membongkar bagian terakhir ini. demi sepotong.

Tidak ada atlet lain di bumi yang bisa begitu saja membuat dirinya menjadi sangat marah seperti ini. Apa pun yang diperlukan – panggilan telepon yang kontroversial, kerumunan, cedera yang sepenuhnya ada di kepalanya – Djokovic dapat mengaktifkan mode mengamuk yang terusik seolah-olah menekan tombol. Temponya naik. Dia mendengus sedikit lebih keras. Kaki yogi yang luar biasa itu melebar lebih lebar, mengecilkan lapangan di depan mata Anda. Dan betapa bermanfaatnya amukan ini tampaknya bertepatan dengan momen-momen penting. Djokovic memainkan 55 poin tie-break di turnamen tahun ini. Dia memenangkan 42 dari mereka, dan tidak membuat kesalahan sendiri.

Keluarga dan sahabat Novak Djokovic menunjukkan dukungan mereka di Final Tunggal Putra di Roland Garros pada 11 Juni.
Keluarga dan teman Novak Djokovic menunjukkan dukungan mereka di Roland Garros. Foto: Clive Brunskill/Getty Images

Dan selama sisa pertandingan, Ruud tampak seperti dirinya: pria normal, partner menari, kanvas manusia. Djokovic mengeluarkan kotak triknya: ace servis kedua, penyelamatan pemenang yang mustahil, seluruh permainan moonball forehand hanya untuk buang air kecil. Di kotak VIP, Kylian Mbappé menggulir ponselnya dengan iseng. Gelombang Meksiko berputar. Orang Serbia perlahan menaikkan volume.

lewati promosi buletin sebelumnya

Anda selalu dapat melihat penggemar Djokovic di turnamen grand slam. Ada tipe yang pasti di acara-acara ini. Pria pirang yang tampak bosan dengan nuansa desainer. Wanita kurus kering yang karena alasan tertentu menolak menggunakan lengan jaket mereka. Dengan latar belakang gelas sampanye yang berdenting dan kekayaan yang diperoleh dengan mudah, kru Team Nole yang riuh menonjol seperti tongkat roti di Martini. Bagaimana rasanya melihat pesta kebun bertembok ini dari luar, terutama ketika Anda memulai hidup dengan sesedikit Djokovic? Jika Anda membangun istana kaca sendiri, jangan heran jika orang ingin memecahkan jendelanya.

Roger Federer sudah pergi sekarang. Nadal sedang dalam perjalanan keluar. Alcaraz membuat keributan, tetapi pada dasarnya masih memanjat tembok dengan bom molotov, masih mencoba menyerbu istana daripada mendudukinya. Djokovic harus melalui proses yang sama, dan mungkin membutuhkan waktu lebih lama dari siapa pun. Tapi inilah dia: puncak tumpukan, juara tiga kali lipat di setiap turnamen grand slam, rekornya aman untuk satu generasi dan publik Nadal menyanyikan namanya.

Inilah dunia Djokovic sekarang. Anda dapat meneriakkan apa pun yang Anda suka sebelum suatu poin dan yang akan Anda dapatkan hanyalah diam dari orang-orang di sekitar Anda. Anda pada dasarnya dapat menganjurkan menghapus Kosovo dari peta dan tidak menghadapi konsekuensi apa pun. Di internet dan di koridor kekuasaan, doktrin aktualisasi diri – gagasan bahwa dunia ada hanya untuk memenuhi takdir yang Anda pilih – bukan lagi sosiopati tetapi ortodoksi. Pantas saja Djokovic tersenyum di kursinya. Dia bukan lagi pelanggar yang sulit diatur, tetapi orang yang memiliki akta dan kunci.