Newcastle kembali ke Liga Champions saat Leicester berharap dengan hasil imbang | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Sesaat sebelum kick-off, penggemar Newcastle membentangkan spanduk besar bertuliskan pesan: “Masa buruk tidak bertahan lama, tetapi legenda bertahan.”

Kata-kata itu ditumpangkan pada gambar raksasa Eddie Howe dan para pemainnya sebagai pengakuan atas penyelesaian salah satu transformasi sepakbola yang lebih luar biasa. Saat Howe memimpin di sini 19 bulan lalu, Newcastle berada di urutan ke-19 di Liga Premier; berkat poin yang dikumpulkan pada Senin malam, mereka sekarang dijamin finis empat besar.

Tidak masalah bahwa tim tuan rumah yang tampak sangat lelah agak tersandung. Tidak peduli bahwa mereka harus berterima kasih kepada Nick Pope yang menganggur karena menyelamatkan tendangan voli waktu tambahan berkecepatan tinggi Timothy Castagne, hadiah gemerlap dari partisipasi di Liga Champions musim depan adalah milik mereka.

Jika banyak Tynesiders, setidaknya secara mental, sudah muncul di ruang tunggu keberangkatan bandara, paspor siap, setelah absen 20 tahun, mereka bersiap untuk serangkaian petualangan Eropa, Leicester sedang mempertimbangkan kemungkinan nyata untuk bekerja keras mengitari Inggris. pos terdepan tingkat dua.

Juara Liga Premier 2016 mungkin belum terdegradasi, belum, tetapi harapan bertahan hidup mereka yang tipis bergantung pada kegagalan Everton untuk mengalahkan Bournemouth di Goodison Park pada hari Minggu, sementara mereka juga menang, di kandang West Ham.

Setidaknya itu akan membuat perubahan bagi Leicester untuk tidak bermain pada Senin malam. Ini adalah pertandingan keempat berturut-turut mereka dan Dean Smith, manajer sementara, berusaha menghidupkannya dengan memulai dengan dua percikan kreatifnya yang paling cemerlang di bangku cadangan.

Itu berarti James Maddison – seorang gelandang tepat di bagian atas daftar belanja musim panas Howe – dan Harvey Barnes duduk dan menyaksikan Smith berusaha untuk mencegah degradasi berkat tampilan baru, secara tak terduga berarti, lima bek yang menampilkan Jonny Evans di hatinya. Dengan Evans dan Harry Souttar mengesankan bahwa kwintet tersebut pantas mendapat pujian karena mempertahankan clean sheet yang langka.

Mungkin membantu perjuangan mereka bahwa lini tengah Leicester tidak harus bersaing dengan Joelinton setelah gelandang Brasil Howe mengalami cedera saat pemanasan, membuka jalan bagi Elliot Anderson untuk menggantikannya.

Sementara itu, rekan senegaranya dan mitra lini tengah Joelinton, Bruno Guimarães mungkin sedikit beruntung untuk tetap berada di lapangan setelah menanam kancingnya di paha Boubakary Soumaré pada menit ke-10.

Insiden itu memicu tinjauan VAR tetapi, pada akhirnya dan kontroversial, diputuskan bahwa kartu kuning yang dikeluarkan oleh Andre Marriner sudah cukup.

Satu-satunya masalah adalah bahwa para pemainnya tampaknya tidak cukup santai untuk mengganggu barisan belakang Smith yang tiba-tiba tampak meyakinkan. Dengan Newcastle kehilangan kepala penekan biasa mereka, Joe Willock dan Joelinton yang cedera, mereka tidak bisa memaksakan tempo tinggi mereka yang biasanya intens dan Evans, Souttar dan rekan kedua menebak manuver menyerang berulang kali.

Bruno Guimarães membentur tiang gawang. Foto: Lee Smith/Gambar Aksi/Reuters

Setiap kali para pemain Howe memasuki ngerumpi pra-pertandingan khas mereka, Kieran Trippier dari Inggris mengingatkan rekan-rekan setimnya bahwa “tekanan adalah hak istimewa” tetapi tampaknya stres karena menginjakkan satu kaki di daratan Eropa tiba-tiba membebani tim yang mulai tampak lelah.

lewati promosi buletin sebelumnya

Meskipun demikian, pemain Leicester Wilfried Ndidi harus menghalau sundulan Callum Wilson di luar garis dengan Daniel Iversen dikalahkan setelah tembakan asli penyerang Inggris itu memantul ke dalam tiang saat Newcastle memaksa tendangan sudut berulang kali.

Sisi Smith hidup berbahaya sekali lagi ketika Miguel Almirón bertemu dengan tendangan sundulan Fabian Schär pada setengah voli sebelum membentur tiang tetapi Alexander Isak tidak bisa mengarahkan rebound tepat sasaran.

Manajer Leicester merespons dengan menekan tombol taktis bertanda “Maddison” di babak pertama, mengirim playmaker menyerang untuk periode kedua menggantikan Kelechi Iheanacho. Bersama dengan beberapa rekan setimnya, rekan setim Jamie Vardy yang seharusnya melakukan kejahatan hampir tidak menyentuh bola selama waktunya di lapangan, tetapi sekarang Maddison bermain tepat di belakang pemain nomor 9 Leicester dan Schär serta Sven Botman harus waspada.

Masalah Leicester adalah mereka jarang mempertahankan penguasaan bola cukup lama untuk meregangkan bek tengah Howe. Sebaliknya mereka sebagian besar melanjutkan dalam mode back-to-the-wall, selamat dari pemeriksaan VAR untuk handball ketika Youri Tielemans memblokir tembakan dari Almirón yang semakin berpengaruh.

Iversen, yang sebelumnya tampak sedikit goyah, datang untuk menyelamatkan kunjungan berkat penyelamatan luar biasa untuk entah bagaimana menepis tembakan Isak yang melambung tinggi di atas mistar dengan satu tangan. Secara signifikan peluang itu disulap oleh Almirón, penyerang yang terlahir kembali di bawah asuhan Howe.

Saat ini Smith tidak memiliki bar opsi nyata untuk sedikit mengambil risiko dan, tentu saja, dia menggantikan Evans dan Vardy dengan Harvey Barnes dan Patson Daka saat timnya beralih ke empat bek.

Dengan Guimarães menyundul tiang dari jarak satu yard, rejig taktis itu membuat sedikit perbedaan yang terlihat sampai penyelamatan terakhir Paus yang luar biasa dari Castagne membuat Smith mengeluarkan kata-kata kasar yang menyedihkan dan Newcastle di negeri ajaib.