Momok Carlsen tampak saat Ding dan Nepomniachtchi meluncurkan pertandingan perebutan gelar | Kejuaraan Catur Dunia 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -111 views

ASemua ornamen pertandingan kejuaraan dunia sudah ada: dana hadiah yang menarik perhatian, kerumunan media yang bekerja dan VIP yang menyeruput koktail, studio kedap suara yang terletak di dalam aula bermain yang dibangun khusus untuk tujuan tertentu. Satu-satunya hal yang hilang adalah pemain olahraga terbaik dan undian yang paling menarik.

Magnus Carlsen, dianggap sebagai pecatur terhebat di planet ini bahkan sebelum naik ke peringkat No 1 lebih dari satu dekade lalu dan memenangkan gelar dari Viswanathan Anandakan menikmati liburan ski di Pegunungan Alpen Prancis ketika Ian Nepomniachtchi dari Rusia dan Ding Liren dari China memulai pertandingan perebutan gelar dunia senilai €2 juta ($2,2 juta) pada hari Minggu di Hotel St Regis Astana di ibu kota Kazakh.

Nama petenis Norwegia berusia 32 tahun itu hanya disebut sekali pada hari Sabtu ketika Nepomniachtchi dan Ding bertemu untuk konferensi pers terakhir menjelang pertandingan terbaik dari 14 pertandingan mereka. Tapi momok Carlsen terus membayangi perebutan gelar yang telah dikritik sebagai “diamputasi” karena ketidakhadirannya, mempertanyakan legitimasi gelar yang dipertaruhkan.

“Saya terkejut,” kata Ding pada hari Sabtu selama perselingkuhan yang berlangsung selama 45 menit. “Magnus tidak bermain sedikit mengejutkan saya.”

Carlsen memperkuat klaimnya sebagai pemain terhebat di era ini atau lainnya di tahun 2021, ketika dia menghancurkan Nepomniachtchi di Dubai dalam mempertahankan gelar keempatnya, kurang dari lima rekor sepanjang masa yang tiba-tiba terancam. Skor kemenangannya 7½-3½ dengan tiga pertandingan tersisa adalah hasil paling miring dalam perebutan gelar dunia sejak kemenangan José Raúl Capablanca atas Emanuel Lasker tepat 100 tahun sebelumnya di Havana.

Tapi dia melontarkan ide untuk melepaskan gelarnya segera setelah itu, dengan alasan kurangnya motivasi sebagai faktor utama dalam podcast Akhirnya mengkonfirmasi pengunduran dirinya musim panas terakhir. Ini menandai kedua kalinya dalam 137 tahun sejarah pertandingan kejuaraan dunia bahwa pemegang memilih untuk tidak mempertahankan mahkotanya – setelah grandmaster Amerika Bobby Fischer secara kontroversial kehilangan sabuk di tengah perselisihan dengan penyelenggara mengenai format pertandingan pada tahun 1975.

“Saya telah berbicara dengan orang-orang di tim saya, saya telah berbicara dengan Fide, saya juga berbicara dengan Ian,” kata Carlsen. “Kesimpulannya sangat sederhana: saya tidak termotivasi untuk memainkan pertandingan lain. Saya tidak punya banyak keuntungan. Saya tidak terlalu menyukainya, dan meskipun saya yakin sebuah pertandingan akan menarik karena alasan sejarah, saya tidak memiliki kecenderungan untuk bermain dan saya tidak akan memainkan pertandingan tersebut.”

Ding Liren adalah pemain Cina pertama yang berkompetisi untuk kejuaraan catur dunia putra. Foto: Stev Bonhage/Fide

Carlsen, yang telah dua kali mencapai peringkat Elo tertinggi 2882 (sekali pada 2014 dan sekali lagi pada 2019), belum pensiun. Namun alih-alih bertahan selama berbulan-bulan persiapan yang dituntut oleh pertandingan gelar dunia, dia mengungkapkan niatnya pada bulan Juli untuk mengalihkan fokus menjadi pemain pertama dalam sejarah yang mencapai peringkat Elo 2900 – dataran tinggi yang memecahkan rekor itu. para ahli telah menganggap “hampir tidak mungkin”. (Mereka mungkin benar: bahkan Carlsen punya berjalan kembali ke gawang dalam beberapa bulan terakhir.)

Apa yang tersisa adalah pertarungan yang lezat antara peringkat kedua Nepomniachtchi dan peringkat ketiga Ding, bahkan jika kritikus termasuk juara dunia lama Garry Kasparov bersikeras taruhannya telah dikebiri oleh ketidakhadiran Carlsen.

“Saya hampir tidak bisa menyebutnya sebagai pertandingan kejuaraan dunia,” kata Kasparov kepada Saint Louis Catur klub bulan lalu. “Bagi saya, pertandingan kejuaraan dunia harus menyertakan pemain terkuat di planet ini, dan pertandingan ini tidak.”

Dia menambahkan: “Saya di sini bukan untuk mengomentari keputusan Magnus, tapi ini semacam peristiwa yang diamputasi. Saya memiliki sejarah sendiri dengan Fide, jadi itulah mengapa saya tidak akan mengubah pandangan saya tentang kejuaraan Fide. Sayang sekali Magnus tidak ada di sana dan, tentu saja, pertandingan antara Nepo dan Ding adalah pertunjukan yang bagus, tapi ini bukan pertandingan kejuaraan dunia.”

Ian Nepomniachtchi dan Ding Liren
Ian Nepomniachtchi dan Ding Liren bertemu pada hari Sabtu untuk konferensi pers terakhir menjelang pertandingan kejuaraan dunia best-of-14-game mereka di St Regis Astana Hotel. Foto: Stev Bonhage/Fide

Nepomniachtchi, 32, bangkit kembali secara mengagumkan dari kekalahannya yang melemahkan semangat dari Carlsen dengan memenangkan turnamen kandidat delapan orang musim panas lalu di Madrid dengan rekor skor 9½/14. Dia akan mulai dengan bidak putih pada pertandingan pembukaan setelah pengundian hari Jumat dan bermain di bawah bendera Fide yang netral, setelah menandatangani kontrak surat Terbuka tahun lalu mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.

“Pemulihannya dan kemenangannya yang mendominasi dalam kandidat merupakan anugerah di bawah tekanan dan bukti bahwa dia terbuka untuk kritik konstruktif atas kelemahan caturnya, beberapa di antaranya tampaknya telah dia perbaiki,” kata Cyrus Lakdawala, penulis beberapa buku tentang kreativitas Nepomniachtchi, gaya pengambilan resiko.

Ding yang berusia 30 tahun, yang menyukai pendekatan yang lebih solid dan metodis, meraih tempat kedua di acara itu dengan kemenangan putaran final yang dramatis atas grandmaster Amerika Hikaru Nakamura, merebut tempatnya di pertandingan perebutan gelar dunia berkat pengunduran diri Carlsen. .

Pemain Tiongkok pertama yang bersaing memperebutkan gelar dunia putra, Ding dapat bergabung dengan juara dunia wanita kelahiran Shanghai Ju Wenjun sebagai menara kembar di puncak olahraga – hasil yang tidak terpikirkan pada awal Revolusi Kebudayaan ketika catur dilarang sebagai permainan dekaden Barat. Dan sementara catur masih tertinggal dalam popularitas untuk iterasi Cina (Xiangqi) dan Go di negara asal Ding, pejabat Fide berharap bahwa keterlibatannya dalam acara pameran olahraga dapat memicu ledakan di Cina serupa dengan apa yang dialami India selama gelar tujuh tahun Anand. memerintah dari tahun 2007 hingga 2013.

“Terkadang saya berpikir untuk menjadi juara dunia China pertama serta juara dunia ke-17 dan menuliskan nama saya dalam sejarah,” kata Ding, Sabtu. “Jika saya bisa melakukan itu, itu akan menjadi kemuliaan besar.”