Miami Heat secara brutal mengakhiri musim hidup berbahaya Celtics | Boston Celtics | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

ATernyata, ada alasan sederhana mengapa tidak ada tim NBA yang pernah memenangkan seri setelah tertinggal 0-3: unit yang lebih siap biasanya yang berada di depan. Begitu pula di final Wilayah Timur di mana, setelah kalah dalam tiga pertandingan terakhir mereka, Miami Heat berkumpul kembali untuk Game 7 dan mengalahkan Boston Celtics 103-84 di jalan pada Senin malam. Setelah berjuang begitu keras untuk tetap hidup, Celtics akhirnya dibakar oleh kembalinya kebiasaan buruk yang sama yang menempatkan mereka di ambang eliminasi.

“Lubang yang kami tempatkan sendiri, itu sulit,” penjaga Celtics Malcolm Brogdon katanya setelah pertandingan. “Tidak ada yang keluar dari lubang itu. Itu sama malam ini. Kami tidak bisa keluar dari lubang yang kami buat.”

Sebelum menguraikan apa yang salah untuk Boston, mari kita beri penghormatan kepada Heat’s Caleb Martin, yang secara tidak adil dirampok dari penghargaan MVP final Wilayah Timur yang sah dengan satu suara. Jangan salah, Jimmy Butler adalah pemenang yang layak jika dia diberi penghargaan atas seluruh pekerjaannya di postseason ini. Playoff Jimmy tetap menjadi alasan utama mengapa unggulan No. 8 mencapai final NBA untuk kedua kalinya (New York Knicks 1999 juga mencapai prestasi tersebut, kalah 4-1 dari San Antonio Spurs).

Namun, perjuangan Butler di pertengahan seri adalah alasan utama mengapa Celtics mampu bangkit dan memaksakan Game 7. Sebaliknya, setiap kali Miami membutuhkan keranjang besar melawan Boston, Martin ada di sana. Di Game 7, Martin mencetak 26 poin dari 16 tembakan tanpa memanfaatkan lemparan bebas, sambil mengumpulkan 10 rebound. Di akhir seri, Martin telah meningkatkan total poinnya menjadi 132, rekor untuk pemain yang tidak terdaftar di final Konferensi.

Membuat 3s dalam seri

Jayson Tatum + Jaylen Brown 18
Caleb Martin + Tyler Herro* 22

*tidak bermain

— Tom Haberstroh (@tomhaberstroh) 30 Mei 2023

Ya, seperti enam pemain lain dalam roster Heat ini, Martin tidak direkrut. Setelah bermain untuk Universitas Nevada, Martin ditandatangani sebagai agen bebas oleh Charlotte Hornets, yang akhirnya membebaskannya. Heat mengontraknya dengan kontrak dua arah pada tahun 2021, yang berarti dia membagi waktu antara NBA dan Liga G. Bahkan jika Martin tidak mendapatkan penghargaan MVP berkat permainannya sendiri, dia pantas mendapatkannya hanya karena menjadi perwujudan sempurna dari tim yang melampaui ekspektasi.

Setelah mengalahkan unggulan teratas Milwaukee Bucks di babak pertama playoff, Heat terus memainkan peran sebagai underdog. Ini akan menjadi kasus sekali lagi ketika final NBA dimulai pada hari Kamis, terutama mengingat betapa dominannya penampilan Denver Nuggets yang sekarang sudah cukup istirahat di babak playoff Wilayah Barat.

Tapi sejarah baru-baru ini menunjukkan bahwa jika Nuggets tidak menghormati Heat, Miami akan merugikan mereka. Celtics tidak menghormati Heat, atau setidaknya tidak cukup untuk menghindari kekalahan di tiga game pertama final Conference di tempat pertama. Seandainya mereka bermain sesuai ekspektasi sejak awal, kemungkinan besar mereka tidak perlu mencari inspirasi dari Boston Red Sox 2004 di MLB dan menjadi tim pertama di liga mereka yang melakukan comeback yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Caleb Martin adalah kehadiran besar untuk Miami Heat di final Wilayah Timur. Foto: David Butler II/USA Today Sports

Mungkin kenangan itulah yang membuat kemenangan Boston tampak hampir tak terelakkan menjelang Game 7. Mengikuti Buzzer-beater ajaib Derrick White di Game 6, momentum menguntungkan Celtics. Game 7 akan menjadi rumah di TD Garden, menjadikan mereka favorit berat. Beberapa lawan, setelah gagal menyingkirkan tim yang berbahaya, akan layu di bawah tekanan semacam itu. Heat, untuk kredit mereka, menolak untuk memainkan narasi yang ditulis di sekitar mereka.

Sekarang, benar, pertandingan hari Senin akan berjalan berbeda jika Jayson Tatum tidak memutar pergelangan kakinya hanya dalam 30 detik kontes. Tatum, pemain terbaik Boston, jelas tidak sama setelah cedera, akhirnya hanya mencetak 14 poin dari 5-dari-13 tembakan di pertandingan eliminasi. Dengan absennya Tatum, tim membutuhkan malam yang besar dari Jaylen Brown.

Alih-alih, Brown melakukan delapan turnover dan melakukan 1-dari-9 dari jarak tiga poin, alasan utama untuk tembakan jarak jauh 21,4% tim yang menyedihkan (Heat, sebaliknya, melakukan 14-dari-28, persentase yang hampir sama). mereka menembak dari jarak dua poin.) Mengingat Brown adalah agen bebas pada akhir musim depan, masa depan jangka panjangnya bersama klub sekarang secara resmi dipertanyakan.

Akhirnya, Celtics kalah dalam seri ini dalam dua pertandingan pertamanya. Boston memulai dengan keunggulan home court melawan tim unggulan kedelapan dan segera kehilangan keduanya. Kemudian lagi, apa keuntungan home court untuk tim yang sekarang sudah 11-12 di TD Garden dua postseason terakhir ini?

Jika Heat terlalu berprestasi dalam beberapa tahun terakhir – ini adalah final NBA kedua mereka dalam empat musim – Celtics justru sebaliknya. Musim ini khususnya, tim telah mendapatkan reputasi untuk penyimpangan dalam upaya dan konsentrasi yang telah memicu keruntuhan dalam game dan sesekali ketidakhadiran yang tidak dapat dijelaskan. Kadang-kadang, ketika Anda cukup berbakat, Anda mendapatkan ruang gerak yang cukup sehingga Anda dapat bertahan dalam peregangan di mana Anda bermain hingga tingkat persaingan yang dirasakan.

Seperti yang diharapkan Celtics pelajari sekarang, ketika Anda meninggalkan diri Anda sendiri tanpa margin untuk kesalahan atau nasib buruk, salah satu dari keduanya pada akhirnya akan menjatuhkan Anda. Mungkin itu adalah rahasia sukses bagi Martin yang tidak tertarik dan Heat yang terabaikan: Anda tidak memiliki kemewahan itu saat peluang menumpuk melawan Anda.