Masalah akrab kembali untuk Matildas dalam kekalahan frustasi dari Skotlandia | milik Matilda | KoranPrioritas.com

oleh -37 views

TRekor tujuh kemenangan beruntun Matildas berakhir setelah gol menit ke-46 dari Nicola Docherty membuat tim Tony Gustavsson mengalami kekalahan pertama mereka sejak September lalu. Sekali lagi, para wanita Australia menampilkan penampilan yang mengisyaratkan janji, hanya untuk memasangkannya dengan kekurangan yang menjengkelkan yang mengancam untuk menggagalkan upaya apa pun untuk mewujudkan potensi itu.

Kegelisahan normal sekarang dapat dilanjutkan dengan Piala Dunia Wanita kandang sekali seumur hidup hanya 103 hari dan dua pertandingan persahabatan lagi. Tapi mungkin ini seharusnya tidak mengejutkan, bahkan dengan rentetan kemenangan yang panjang yang mendahului pertandingan hari Jumat di London. Itu telah menjadi tema dalam kemenangan dan kekalahan selama bertahun-tahun, sejak Gustavsson mengambil alih dan setiap pertandingan menjadi bagian dari teka-teki yang jauh lebih besar, selalu dianalisis pertama dan terutama melalui prisma Piala Dunia yang menjulang.

Lini tengah Australia dikuasai pada tahap akhir babak pertama di AFC Wimbledon’s Plough Lane, tetapi kembalinya Ellie Carpenter dari cedera ACL memberikan keceriaan. Meningkatnya keputusasaan untuk menemukan penyeimbang seiring berjalannya permainan dan serangkaian tembakan jarak jauh menghasilkan 17 tembakan tepat sasaran, tetapi hanya dua yang tepat sasaran, sementara Alex Chidiac dan pemain cadangan lainnya tampil kuat dari bangku cadangan. usaha memantul dari bingkai gawang cukup menggembirakan. Sinisme melawan optimisme.

Namun pada akhirnya, sama seperti tidak jelas apa kemenangan ketujuh berturut-turutatas Jamaika untuk mengamankan Piala Bangsa pada bulan Februari, dimaksudkan untuk peluang Piala Dunia Matildas, kekalahan hari Jumat memberikan sedikit kejelasan menjelang awal Juli untuk turnamen.

Pertanda lebih pasti tentang apa yang ada di depan, mungkin, akan diperoleh dari pertandingan dengan juara bertahan Eropa Inggris pada hari Rabu. The Lionesses mengalahkan Brasil melalui adu penalti pada hari Kamis menurunkan XI yang, kecuali beberapa cedera kembali, kemungkinan akan mendekati apa yang akan diterapkan Sarina Wiegman ketika mereka membuka kampanye Piala Dunia melawan Haiti.

Kapten Matilda Sam Kerr akan berpotensi kembali minggu depan setelah absen dari pertandingan Skotlandia, dan dengan Inggris telah mengisyaratkan bahwa jendela ini memberikan lebih sedikit ruang untuk eksperimen, Australia harus menerima salah satu tes paling reflektif dari posisi mereka di Stadion Komunitas Brentford.

Tapi kekalahan hari Jumat datang melawan tim yang gagal lolos ke turnamen, dan sekarang ada rasa ketidakpastian yang lebih besar menjelang pertandingan melawan calon pemenang Piala Dunia. Dimulai tanpa Kerr, Caitlin Foord dan Steph Catley, pengembalian Matildas kembali ke bentuk 4-2-3-1 membawa semua nostalgia yang tidak diinginkan dari perjalanan yang sangat tidak menyenangkan ke dokter gigi; masalah yang sama yang menghantui tim ini di sebagian besar performa buruk mereka di bawah Gustavsson sekali lagi mengangkat kepala mereka.

Kembalinya Ellie Carpenter menjadi titik terang bagi Australia. Foto: Kin Cheung/AP

Lini tengah berjuang untuk mendikte istilah setelah kehilangan energi awal dan menekan, dan butuh gol untuk menyengat Matildas menjadi hidup. Tapi keputusasaan meningkat seiring berjalannya waktu, dan tidak adanya lonjakan Carpenter setelah penarikannya bertepatan dengan lebih sedikit penetrasi yang berhasil ke area penalti Skotlandia. Masalah lama muncul kembali. Akrab tapi tidak diterima. Emily Gielnik juga absen, dan Larissa Crummer diberi anggukan di depan saat Kerr absen, tetapi di luar beberapa tekanan awal, dia menawarkan sedikit lebih dari beberapa sentuhan bandel, dan tidak berbuat banyak untuk memperkuat tempatnya di skuad.

lewati promosi buletin sebelumnya

Tampaknya sebagian dari ini harus diperbaiki sendiri – dimulai dengan kembalinya Kerr, Foord dan Catley menjelang Piala Dunia. Ketiganya adalah pemain kelas dunia yang membuat tim mana pun menjadi lebih baik dan harus memungkinkan tim untuk menerapkan formasi 4-4-2 dan 4-2-4 dengan lebih baik yang telah membawa mereka sukses selama kemenangan beruntun baru-baru ini. Cari cara untuk memasukkan kekuatan Carpenter ke dalam kerangka itu, serta menyeimbangkan peran Chidiac di lini tengah dengan Katrina Gorry dan Kyra Cooney-Cross, dan segalanya menjadi lebih baik.

Tetapi paradigma ini juga berbicara tentang lapisan kegelisahan lainnya; selama setahun terakhir, air mata ACL yang ditakuti telah membayangi mereka karena semakin banyak pemain di seluruh dunia yang turun. Sekarang begitu dekat dengan Piala Dunia, setiap ketukan atau penyakit membawa lapisan kebenciannya sendiri; bagaimana jika ini yang mengesampingkan pemain? Gustavsson adalah orang pertama yang mengakui bahwa pemain seperti Kerr dan Foord tidak tergantikan, tetapi Friday adalah manifestasi dari definisi tinggi ini, baik dalam eksekusi di lapangan maupun tanggapannya sendiri atas ketidakhadiran mereka.

Di atas kertas, Matildas pasti akan meningkat ketika mereka didorong oleh kembalinya pemain terbaik mereka di posisi terbaik mereka, tetapi tiga bulan ketidakpastian ada di depan sebelum Australia mengetahui apakah itu akan terjadi.