London memanggil penggemar MLB yang taat dan pecundang yang menyenangkan | MLB | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Satu impor baru ke lapangan permainan Inggris telah mengalami kemunduran intelektual minggu ini: konsep Tes kriket sebagai latihan kesenangan, kegembiraan, dan inovasi. Sekarang inilah alien lain.

Akhir pekan ini hobi nasional Amerika melakukan serangan singkat ke pantai ini untuk dilihat jika mungkin tanah subur untuk ekspansi. Lupakan Bazball sejenak, ini dia enggak.

Ini merupakan kunjungan eksplorasi kedua, empat tahun setelah New York Yankees dan Boston Red Sox memainkan beberapa pertandingan di Stadion Olimpiade di London. Permainannya aneh dan dalam beberapa hal tidak memuaskan – tetapi masing-masing menarik hampir 60.000 orang, kerumunan terbesar Major League Baseball telah terlihat dalam 16 tahun, terutama karena tidak lagi memiliki stadion reguler sebesar itu.

Dua tim midwestern, Chicago Cubs dan St Louis Kardinal, seharusnya datang untuk tindak lanjut pada tahun 2020 tetapi hal-hal terjadi. Sekarang mereka benar-benar ada di sini, bermain pada Sabtu malam dan Minggu malam (terlihat oleh beberapa orang di BT Sport). Dan lebih banyak serangan direncanakan: di London lagi pada tahun 2024 – New York Mets v Philadelphia – dan kemungkinan perjalanan ke Paris pada tahun 2025. Jenderal de Gaulle tidak akan senang.

Kontes ini bukanlah pameran: ini adalah bagian dari jadwal Liga Utama yang melelahkan di mana tim memainkan 162 pertandingan, rata-rata enam pertandingan dalam seminggu, selama enam bulan. Dan jika mereka mencapai playoff 10 tim, mereka menghadapi potensi 20 tim lagi.

Gaji dan kondisinya sangat bagus tetapi ada kecurigaan bahwa, di balik senyum wajib dan bonhomie, ini adalah akhir pekan yang panjang yang tidak bisa dilakukan oleh beberapa pemain. Oli Marmol, manajer St Louis, menegaskan para pemainnya telah menjelajah sedikit “tetapi beberapa lebih dari yang lain”. Peluang tim Liga Utama Inggris tetap nol sampai bubuk floo hadir di pasaran.

Tetapi setiap badan olahraga yang menghargai diri sendiri dengan pretensi global sekarang merasa perlu untuk menyemai dunia dengan permainan mereka, bahkan jika, seperti yang terjadi di banyak pos terdepan kriket, rata-rata tim terdiri dari sembilan migran Asia Selatan, seorang pengembara Inggris yang eksentrik dan satu token lokal yang sangat berharga. Dan kriket adalah permainan yang jauh lebih global daripada bisbol, yang hanya memiliki sedikit akar kuat di luar Karibia dan Amerika Tengah ditambah Jepang dan Korea.

Pasti ada penonton di sini untuk seri satu kali. Ini adalah koalisi turis midwestern, yang pasti akan meluangkan waktu untuk melihat-lihat, populasi ekspatriat Amerika London yang besar, beberapa pencari rasa ingin tahu, dan apa yang Anda sebut anak dan cucu Freddie Laker, kami yang memanfaatkan penerbangan murah ke AS dan mendapati diri mereka jatuh cinta dengan versi rounder yang brilian, balet, dan rumit ini.

60.000 penggemar bisbol akan membuat banyak keributan. Tapi itu masih hanya 0,001% dari populasi Inggris. Dan sebagian besar dari 99,999% lainnya tidak akan tahu itu terjadi.

Chicago Cubs adalah pecundang yang menyenangkan dan memiliki persaingan sengit dengan lawan mereka St Louis Cardinals. Foto: Charles LeClaire/USA Today Sports

Kebingungan nasional mungkin sedikit meningkat karena para Kardinal tidak memiliki resonansi internasional Yankees atau Sox, sebagian karena St Louis berada di bawah daftar keinginan turis. Tapi timnya berada di urutan kedua setelah Yankees dalam kemenangan Seri Dunia dan tidak ada duanya dalam luas dan intensitas dukungan mereka. “Bangsa Kardinal” membentang melintasi padang rumput yang luas; calon pemain dilantik ke dalam “Jalan Kardinal” yang menekankan atletis dan poin-poin yang lebih baik.

Penggemar mereka memadati Stadion Busch seperti pengamat kriket Yorkshire tahun 1930-an, sangat fokus, banyak yang menyimpan buku skor mereka sendiri. Persaingan mereka dengan Cubs, menurut Derrick Goold, kepala penulis bisbol St Louis Post-Dispatch, adalah persaingan antar kota tertua dalam permainan, sejak zaman Victoria ketika kedua kota bersaing untuk menjadi kota nomor 2 di negara itu. , sebuah kontes yang dimenangkan Chicago.

Tapi biasanya St Louis menang di bisbol. Dan ada perbedaan budaya yang sangat besar. The Cubs adalah pecundang yang menyenangkan dan penonton berduyun-duyun ke Stadion Wrigley karena ini waktunya berpesta: ini adalah acara untuk membawa pacar atau teman Anda; lebih seperti Hollies Stand pada Sabtu larut malam di Tes Edgbaston. Tapi Cubs dan Cards sama-sama membenci satu sama lain, dengan cara bercanda yang menjadi ciri fandom bisbol.

Tahun ini subdivisi tim, National League Central, telah dijungkirbalikkan. Pada awal April, Kartu menjadi favorit odds untuk memenangkan bagian lima tim yang lemah sekali lagi untuk memastikan rute ke babak playoff, atau paling buruk menjalani musim ke-16 berturut-turut dengan lebih banyak kemenangan daripada kekalahan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Mendekati setengah jalan, mereka sekarang terbawah dari lima, dengan salah satu rekor terburuk di Major League, dan Cardinal Nation tengik. Klub gagal memperkuat lemparan, yang jelas merupakan kebutuhan yang berdarah. Dan manajemen tampaknya berpuas diri, meremehkan bagaimana saingan mereka membangun kembali secara diam-diam. Cincinnati Reds yang hampir mati sekarang berada di puncak divisi dan baru saja memenangkan 11 pertandingan berturut-turut.

The Cubs, yang mematahkan rekor buruk mereka selama 108 tahun tanpa Seri Dunia pada tahun 2016 dan segera kembali tidur, diam-diam membaik. Jadi untuk Cardinal Nation akhir pekan ini lebih baik menjadi awal dari sesuatu yang besar. Bisbol tidak memiliki degradasi tetapi pasti ada pemecatan.

Dua pertandingan London 2019 jelas termasuk yang paling aneh yang pernah dimainkan. Pertandingan pembukaan adalah 6-6 setelah inning pertama, seperti menjadi 6-6 setelah beberapa menit pertandingan sepak bola.

Jika pengalaman 2019 adalah segalanya itu akan menjadi besar dengan cara lain juga. Pertandingan berakhir 17-13 dan 12-8. Sisi positifnya, itu menghibur bagi penonton yang kurang terbiasa dengan poin-poin penting. Minusnya adalah sangat sulit untuk mengeluarkan batter sehingga kedua game berlangsung lebih dari empat jam.

Stadion ini telah dimodifikasi lebih lanjut untuk bisbol tahun ini: rumput buatan tidak terlalu kenyal; wilayah pelanggaran telah dipersempit dan “jalur peringatan”, yang memberikan bantalan kepada pemain luar, ditingkatkan. Dan drama itu sendiri telah dipersingkat.

Bisbol tahun ini telah memperkenalkan jam pitch dengan penalti dalam game untuk keterlambatan. Bersamaan dengan beberapa penyesuaian lainnya, yang telah memangkas sekitar 25 menit dari durasi rata-rata permainan, menjadi lebih dari dua setengah jam. Panjangnya sama dengan Hundred kriket; jauh lebih berkelas.