Leinster melangkah ke semifinal saat Garry Ringrose memicu pembongkaran Leicester | Piala Champions | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Anggap saja Dublin bukanlah tempat berburu Inggris yang paling menyenangkan saat ini. Leicester setidaknya menghindari kartu merah tetapi, seperti Inggris di Enam Negara bulan lalu, tidak pernah ada bahaya kemenangan tandang yang menarik. Leinster berada di empat besar Piala Champions dan sekarang menunggu Toulouse atau Hiu di semifinal.

Jika atmosfer stadion beberapa tingkat di bawah penentu grand slam pada akhir pekan St Patrick, ini tetap menjadi tempat yang sangat sulit bagi tim lawan yang akan datang dan dua percobaan di babak pertama dan penampilan serba bisa yang berkualitas dari Garry Ringrose yang luar biasa. Provinsi Irlandia berada di jalur untuk final rumah impian di hamparan rumput yang sama bulan depan.

Pada akhirnya itu hanyalah pertanyaan tentang berapa banyak poin Leinster akan meningkat, dengan percobaan dari Scott Penny, Jimmy O’Brien dan John McKee dan 20 poin dari sepatu bot Ross Byrne memastikan skor akhir yang miring hanya dipijat sedikit oleh skor hiburan dari Olly Cracknell dan Harry Potter. Oposisi yang lebih baik masih menunggu tetapi Leinster, dengan keunggulan sebagai tuan rumah, akan berhenti.

Dengan absennya Johnny Sexton, Josh van der Flier dan Ronan Kelleher yang cedera, rencana pregame Leicester melibatkan membuat gangguan pada diri mereka sendiri saat kerusakan dan mengganggu kelancaran mesin Leinster di sumbernya. Area kunci lainnya yang jelas adalah pertempuran udara, dengan Freddie Steward dikerahkan di sayap di tempat yang sama di mana dia mendapat kartu merah, kemudian dibatalkan, setelah tabrakan yang menentukan dengan Hugo Keenan dari Irlandia.

Itu bukan pertanda baik, kemudian, ketika Keenan naik tertinggi untuk mencuri kick-off pembukaan dari Mike Brown dan Leinster yang berpengalaman, bergerak dengan apik melalui fase, melakukan percobaan melalui Ringrose yang kembali setelah hanya 74 detik. Leicester memang memiliki kegembiraan sesaat di scrum awal dan Handré Pollard menendang penalti langsung tetapi tim tamu sudah berenang melawan gelombang biru yang tidak menyenangkan.

Ross Byrne menendang konversi melawan Leicester. Foto: Harry Murphy/Sportsfile/Getty Images

Tidaklah mengherankan ketika, langsung dari garis keluar, Leinster melakukan gerakan lucu yang telah direncanakan sebelumnya dengan O’Brien keluar dari sayapnya untuk memberi Ringrose percobaan pisau-melalui-mentega kedua. Saat tertinggal 14-3, dengan lebih dari tiga perempat pertandingan masih tersisa, itu tidak memiliki bakat untuk menjadi hari Jumat yang sangat baik dari perspektif lini tengah Leicester.

Satu-satunya kesempatan The Tigers adalah untuk menunjukkan komitmen dan ketangguhan yang serupa dengan yang ditunjukkan oleh 500 penggemar keliling mereka, banyak dari mereka datang dengan feri dari Holyhead dan akan naik perahu kembali pada dini hari. Sementara Tommy Reffell dan Julián Montoya adalah pengganggu bola yang andal, penanganan dan eksekusi cekatan Leinster berada pada level yang berbeda.

Bahkan kepergian awal penugasan kembali Ryan Baird dan Caelan Doris ke jersey No. 7 tidak banyak mengganggu ritme Leinster. Penalti kedua Byrne menjadikannya 17-3 dan itu sangat melegakan bagi tim tamu ketika mereka akhirnya mampu memberikan tekanan yang cukup dekat dengan garis lawan mereka untuk memungkinkan Anthony Watson yang menyelam mencetak percobaan atletik di sudut kanan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Defisit tujuh poin di paruh waktu jauh lebih baik daripada yang diperkirakan Leicester, tetapi mereka masih harus menegosiasikan rugby Irlandia yang setara dengan Amen Corner. Pada tahap yang sama di turnamen tahun lalu, Leinster sudah secara efektif berada di rumah dan disemprot dengan interval tetapi ada sedikit pekerjaan yang harus dilakukan pada kesempatan ini.

Tugas sesaat tampak dalam bahaya menjadi lebih sulit ketika Jasper Wiese yang bergerak maju ditangkap tinggi oleh Doris dan flanker dikirim ke sin-bin. Bermain dengan 14 orang, bagaimanapun, tampaknya membangkitkan kembali Leinster dan dalam ketidakhadiran Doris mereka memenangkan penalti scrum yang diakui dan menambahkan 10 poin penting tanpa balas, termasuk percobaan lain yang disusun dengan baik oleh Ringrose dan diselesaikan oleh Jamison Gibson-Park. Bahkan sebelum Leicester kebobolan percobaan penalti dan pelacur pengganti mereka Charlie Clare dikirim ke tempat sampah, permainan sudah melayang jauh di Sungai Liffey.