Leicester bisa mengeluh tapi butuh lebih dari uang untuk berkembang di Eropa | Piala Champions | KoranPrioritas.com

oleh -17 views

Timing mungkin merupakan keterampilan yang paling diremehkan dalam olahraga. Bahkan pemain atau pelatih paling berbakat di dunia pun bisa salah membaca momen dan langsung terlihat konyol. Tetapi lakukan hal yang benar pada waktu yang tepat, seperti yang dilakukan secara konsisten oleh Antoine Dupont yang brilian pada akhir pekan, dan kehidupan dengan cepat memasuki dimensi yang sama sekali baru.

Benar saja, statistik pascapertandingan memastikan Dupont membuat lima percobaan “assist” dalam kemenangan Toulouse 54-20. Piala Champions kemenangan perempat final atas Hiu, selain tiga percobaan dia membantu merekayasa di babak 16 besar. Tidak ada orang lain akhir pekan lalu yang berhasil lebih dari satu. Namun yang benar-benar membedakan Dupont adalah perasaannya terhadap kontes tersebut, yang dipadukan dengan kecepatan berpikirnya. Perubahan kecepatan yang cerdas di sini, pembongkaran yang luhur di sana; itu seperti menonton seorang pesulap menjalankan seluruh repertoar trik kartu yang cekatan.

Dengan caranya sendiri yang bersahaja, Garry Ringrose dari Leinster sama-sama mengesankan melawan Leicester. Orang-orang cenderung menganggap mereka tahu apa yang bisa ditawarkan Ringrose: kepastian yang tenang, kesempurnaan tanpa pamrih, pertahanan yang luar biasa. Di Stadion Aviva pada hari Jumat Agung, dia naik ke level yang sama sekali berbeda, menghasilkan penampilan tiga perempat tengah terbaik di musim Eropa yang telah menyaksikan beberapa penampilan bagus.

Bukan hanya sepasang percobaan yang tajam dan umpan yang dipilih secara ahli yang membuat percobaan mematikan Jamison Gibson-Park di babak kedua. Terlebih lini tengah Leicester bahkan tidak bisa cukup dekat untuk menyentuh ujung pakaiannya. Dia secara bersamaan di mana-mana dan kemudian – wusss – tidak terlihat. Jika Anda memilih tim Tes Lions Inggris & Irlandia musim panas ini, dia akan menjadi salah satu nama depan di lembar tim.

Mungkin itu sebabnya pengaturan waktu Richard Wigglesworth sedikit terguncang pada Jumat malam ketika dia duduk di auditorium berjenjang di bagian dalam Aviva dan memberi tahu kami bahwa keunggulan Leinster pada dasarnya bermuara pada uang. “Mereka adalah tim yang luar biasa dengan kualitas internasional dan pelatih berkualitas yang telah bersama sejak lama,” katanya. “Tidak ada yang perlu dipertanyakan, tetapi jurangnya ada pada apa yang Anda miliki untuk dibelanjakan. Saya tidak mengatakan itu benar atau salah. Saya tidak meminta untuk menghabiskan lebih banyak uang. Saya hanya memperjelas.”

Leinster mendominasi lawan mereka untuk mengamankan kemenangan 55-24 yang mengesankan. Foto: Billy Stickland/Inpho/Shutterstock

Bagi banyak telinga, terutama orang Irlandia, kedengarannya seperti anggur asam yang tidak perlu. Leo Cullen dari Leinster kurang terkesan, menekankan panjang lebar berapa banyak perencanaan dan kerja keras yang diperlukan untuk mengangkat Leinster ke status tinggi mereka saat ini. Ya, provinsi Irlandia memiliki sistem pengumpan sekolah yang patut ditiru, bintang yang dikontrak secara terpusat, area tangkapan yang luas, dan banyak talenta berkualitas Ujian. Cullen, bagaimanapun, dapat mengingat ketika dia dan rekan satu timnya tersedak asap tetangga Ulster dan Munster. “Ini bukan kebetulan,” gumamnya, mengenang hari-hari ketika Leinster dianggap sebagai sentuhan metropolitan yang relatif lembut.

Dia benar, tentu saja. Leinster mungkin memiliki awal yang baik dalam hal mempertahankan pemain internasional terbaik mereka, tetapi, sama halnya, mereka telah melakukan pekerjaan yang bagus untuk memoles berlian buatan mereka sendiri. Begitu juga dengan Toulouse. Ketika Ringrose dan Dupont saling berhadapan di semifinal yang berpotensi epik akhir bulan ini, mereka akan melakukannya tidak dikelilingi oleh peleton impor tetapi terutama produk yang dipelihara secara lokal. Untuk Hugo Keenan dan Jimmy O’Brien baca Romain Ntamack dan Thomas Ramos. Dan seterusnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Jadi, ketika Wigglesworth menyatakan bahwa uang adalah inti jurang pemisah antara Premiership dan klub-klub terbaik Irlandia dan Prancis, dia menirukan garis yang hanya sebagian benar. Mengingat keterlibatannya dengan Saracen selama saga cap gaji, ada juga yang menganggapnya sedikit, eh, kaya dia mengeluh tentang ketimpangan keuangan sekarang sepatu botnya ada di kaki yang lain. Tidak mengherankan, situs web Leicester Tigers diam-diam menghilangkan komentar tersebut dari ringkasan pasca-pertandingannya; kepala eksekutif Macan, Andrea Pinchen, termasuk di antara mereka yang bersikukuh bahwa usulan kenaikan batas gaji Liga Utama yang akan datang harus ditinggalkan.

Wigglesworth, selanjutnya, akan memulai pekerjaan baru dengan Inggris di mana merekrut bakat belahan bumi selatan seperti Julian Montoya, Jasper Wiese atau Handre Pollard tidak akan menjadi pilihan. Itu adalah alasan lain mengapa dia mungkin lebih bijaksana untuk menghitung sampai 10 pada Jumat malam, memuji Ringrose, O’Brien dan Keenan ke langit Dublin dan malah melihat lebih dekat ke rumah untuk alasan mengapa Leicester akhirnya finis di urutan kedua yang jauh.

Richard Wigglesworth, pelatih sementara Leicester Tigers
Richard Wigglesworth, pelatih kepala sementara Leicester Tigers, mengatakan ‘jurang ada dalam apa yang Anda miliki untuk dibelanjakan’ setelah kekalahan timnya. Foto: Ramsey Cardy/Sportsfile/Getty Images

Mengapa, misalnya, dengan Leinster turun menjadi 14 pemain dan Caelan Doris di tempat sampah, adalah Jack van Poortvliet, scrum-half awal Inggris, masih melakukan tendangan kotak tanpa hasil? Mengapa Leicester secara kolektif tidak mencoba cara yang lebih proaktif untuk mengubah narasi permainan? Seperti yang digarisbawahi akhir pekan lalu, penekanan taktis rugby union sedang bergeser. Sisi yang duduk dan menunggu kesalahan lawan semakin diekspos oleh tim bertempo tinggi dan berpikir cepat dengan kemampuan mengubah titik serangan.

Untuk contoh terbaru, tidak terlihat lagi dari Exeter. Untuk sementara Chiefs memainkan begitu banyak kekuatan maul rolling jarak pendek mereka sehingga mereka berjuang untuk mengekspresikan diri mereka dengan cara lain. Sekarang, dengan Simmonds bersaudara yang terikat Prancis kembali dalam bisnis, variasi taktis yang lebih besar dan semangat yang diperbarui secara luas, mereka telah mencetak total 11 percobaan melawan juara bertahan Top 14 dan URC dalam tujuh hari yang menarik.

Mungkin semifinal melawan La Rochelle di Bordeaux akan terbukti terlalu banyak, dengan final yang menakutkan melawan Leinster atau Toulouse juga menunggu pemenangnya. Hari-hari tim Premiership mengangkat gelar Eropa mungkin, untuk saat ini, ditangguhkan. Tapi jujur ​​​​saja: jika memercikkan uang tunai adalah jalan utama menuju kejayaan rugby, di mana Bath dan Bristol berada dalam dekade terakhir ini? Rugby Inggris harus nyata: apa yang Anda bayarkan tidak selalu menentukan seberapa baik Anda bermain.