Lampu rusak dan sepeda polisi: Bentley berlari di Le Mans pertama tahun 1923 | Le Mans 24 Jam | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

TLe Mans 24 Jam pertama dimulai pada pukul 16:00 pada tanggal 26 Mei 1923. Karena jam akan dimajukan pada pukul 23:00, kesempatan terakhir di mana Prancis akan mengamati pergeseran ke waktu musim panas, itu akan selesai pada sore hari berikutnya pada pukul lima.

Tanggal tersebut dipilih dengan harapan musim semi akan menjamin cuaca yang baik, tetapi saat mobil-mobil berbaris di grid dua-dua, sirkuit itu dilanda badai es yang tiba-tiba dan ganas. Pengemudi akan menahan hujan lebat, kesuraman, dan angin kencang selama empat jam pertama; tidak ada entri yang dilengkapi dengan wiper kaca depan, sebuah penemuan yang sudah digunakan di Amerika Serikat tetapi belum diadopsi di Eropa.

Dua Excelsiors 5,4 liter – dicat dengan warna kuning Belgia – dimulai dari depan, tetapi mereka segera disusul oleh trio Chenard et Walckers tiga liter biru yang masuk pabrik dan oleh Bentley hijau tua. Dalam beberapa putaran, lumpur menutupi mobil-mobil itu, membuat nomor balap masing-masing tidak dapat dipahami oleh penonton yang telah menantang cuaca yang tidak bersahabat.

Pergantian pembalap pertama terjadi setelah tiga jam, dan saat hujan mereda, Chenard et Walcker dan Bignan bertarung sengit di depan. Bentley, meskipun cacat oleh fakta bahwa rem hanya dipasang pada roda belakangnya, membuat putaran tercepat dalam 12 jam pertama dalam 10 menit 28 detik, dengan John Duff, pemilik mobil, mengambil tugas empat jam pertama sampai Frank Clement, seorang karyawan Bentley, menggantikannya. Pengemudi tidak mengenakan pelindung kepala atau kacamata.

Saat senja tiba, sistem pencahayaan yang dipasang oleh Société des Appareils Magondeaux of Paris mulai bekerja. Lampu sorot tentara yang dipasang di truk menerangi sudut-sudut dan lampu telah digantung di atas lintasan antara pit dan tribun. Fasilitas di paddock masih primitif, tetapi perwakilan Prancis dari perusahaan peredam kejut Hartford telah mendirikan tenda untuk memberi makan pengemudi dan tamu 150 galon sup bawang, 50 poulets rôtis, dan 450 botol sampanye.

Sementara itu, Grande Fête de Nuit menghibur penonton dengan bar Amerika, band jazz tempat penonton dapat berlatih foxtrot atau satu langkah, bioskop terbuka, pertunjukan kembang api larut malam, dan atraksi lainnya, di bawah arahan Rigollet’s. Bar di Champs-Elysées. Segera setelah tengah malam, Chenard et Walcker kedua menyusul Bignan untuk bergabung dengan rekan setimnya di depan, pasangan itu berlari dengan jarak hampir 50 meter, dengan Bentley juga lolos untuk menempati posisi ketiga.

Terlepas dari kondisi awal, dan kondisi jalan yang memburuk saat mobil menabrak permukaan yang tidak stabil, akan ada 30 finisher dari 33 lapangan, beberapa di antaranya dengan kisah menarik untuk diceritakan. Ketika salah satu Excelsior masuk ke parit, pengemudinya membutuhkan waktu satu jam untuk menggalinya sebelum memulai kembali untuk finis kesembilan; dia tidak mungkin tahu bahwa dia sedang meresmikan sebuah tradisi.

Bentley juga mengalami kemalangan. Satu lampu depan dihancurkan oleh batu yang terlempar dari permukaan lepas dan tangki bahan bakar bocor sesaat sebelum tengah hari pada hari Minggu, membuat Duff terhenti di dekat Arnage. Terdampar, dia berlari tiga mil ke pit, di mana Clement, rekan pengemudinya, meminjam sepeda polisi dan berangkat ke mobil dengan dua kaleng bensin disampirkan di bahunya, mengendarai mobil yang melaju sampai dia berpikir lebih baik. dan turun untuk mendorong sepedanya sepanjang jalan.

Pemenang keseluruhan, André Lagache dan René Léonard, di Chenard et Walcker mereka di giliran Pontlieu. Foto: Koleksi Klemantaski/Getty Images

Dia menutup lubang di tangki dengan sumbat kayu sebelum mengisi, memulai kembali dan kembali ke pit dengan sepeda melintasi kursi belakang. Setelah menyegel tangki dengan lebih efektif, dan kehilangan waktu dua setengah jam, pada tahap penutupan dia menunjukkan apa yang mungkin terjadi dengan menetapkan putaran tercepat balapan pada 9 menit 41 detik, rata-rata 66 mph, sementara finis keempat.

Rumah mobil pertama adalah Chenard et Walcker dari André Lagache dan René Léonard, diikuti oleh mobil saudara dari Christian d’Auvergne dan Raoul Bachmann, dengan Bignan dari Paul Gros dan Baron Raymond de Tornaco di tempat ketiga. Gros telah keluar dari Bignan tepat melewati garis finis dan sedang melintasi lintasan untuk menyapa seorang teman ketika dia ditabrak oleh mobil Bachmann dan terlempar ke udara, lengannya patah saat mendarat.

Para pemenang telah menempuh 128 putaran, atau 1.380 mil – setara, catat koresponden yang terpesona dari Sarthe, mengemudi dari Paris ke Berlin dan sebaliknya – dengan kecepatan rata-rata 57,5 ​​mph. Tak satu pun dari mereka yang masih berlari pada akhir 24 jam gagal mencapai jarak target mereka, yang berarti mereka semua memenuhi syarat untuk kembali pada tahun berikutnya dan terus bersaing memperebutkan Piala Rudge-Whitworth tiga tahunan.

Maka Chenard et Walcker akan tercatat dalam sejarah sebagai pemenang pertama balapan. Perusahaan ini didirikan di Asnières, pinggiran kota industri Paris, pada tahun 1898 oleh Ernest Chenard, mantan insinyur kereta api dan pembuat sepeda, dan Henri Walcker, yang pernah dilatih sebagai insinyur pertambangan. Pada saat Walcker meninggal pada tahun 1912, dalam usia 35 tahun, selama operasi pengangkatan usus buntu, mereka telah menjadi salah satu dari 10 produsen mobil terbesar Prancis, dengan agen di London, Wina, Moskow, Barcelona, ​​Porto, dan Kalkuta.

Ketika Chenard juga meninggal, setelah serangan jantung, pada tahun 1922, arah perusahaan diambil alih oleh putranya, Ernest dan Lucien, dan desain mobil diserahkan ke tangan Henri Toutée. Ketika model 15CV Sport baru Toutée, dengan mesin overhead-camshaft empat silinder, memenangkan Le Mans 24 Jam perdana, mereka membuat 4.000 mobil setahun, sebagian besar model keluarga dua liter masing-masing dijual sekitar 7.000 franc, jauh lebih murah dari Renault yang setara.

Dari pembalap pemenang, Lagache adalah insinyur dan test driver perusahaan; dia dibesarkan di Pantin, pinggiran utara Paris dekat dengan pabrik, tempat Léonard, putra seorang kusir dari Pau, bekerja sebagai montir. Baron Raymond Ghislain dari Belgia Victor Adolphe Marie de Tornaco, mengemudi bersama Bignan yang berada di posisi ketiga, menjadi yang pertama dari banyak bangsawan yang akan menghadapi tantangan Le Mans.

Laporan acara bangga ditempatkan di halaman depan hari Senin Sarthediapit oleh berita tentang upaya Jerman yang telah lama tertunda untuk memenuhi persyaratan reparasi pascaperang dan pawai peringatan oleh orang-orang yang selamat dari Komune Paris tahun 1871.

Olahraga Bentley 3 liter tahun 1924 ditampilkan selama pameran peringatan 100 tahun Le Mans 24 Jam
Olahraga Bentley 3 liter tahun 1924 ditampilkan selama pameran peringatan 100 tahun Le Mans 24 Jam. Foto: Jean-Francois Monier/AFP/Getty Images

Pemasok peralatan sangat ingin menanggapi kesuksesan: Chenard et Walckers menggunakan ban Michelin, tetapi perusahaan Englebert dari Belgia dapat mengeluarkan iklan yang menyatakan perannya dalam pencapaian 15 dari 30 finishers.

Bentley adalah satu-satunya pengguna ban dari perusahaan Rapson di London selatan, yang produknya – diiklankan dengan surat perintah kerajaan yang diberikan oleh Raja George V dan Pangeran Wales – diproduksi dengan desain yang dijaga ketat dan dinyatakan “tidak dapat ditembus”; mereka menyelesaikan 24 jam tanpa perlu mengganti mobil yang telah menempuh jarak lebih dari 1.100 mil dengan kecepatan balap di permukaan yang kasar.

Sekembalinya ke rumah, tim Bentley menemukan bahwa acara tersebut hanya berdampak kecil pada publik Inggris. Selama hari-hari sebelum dan sesudah lomba, liputan olahraga Waktu difokuskan pada pertandingan kriket sekolah negeri dan kabupaten, polo di Hurlingham dan Roehampton, delapan musim panas Oxford dan berita bahwa Suzanne Lenglen, pemain tenis Prancis yang hebat, berniat untuk kembali ke Wimbledon dalam upaya memenangkan tunggal putri gelar untuk kelima kalinya berturut-turut.

Pers spesialis, bagaimanapun, telah memperhatikan. Dalam Mobil, ilustrasi satu halaman penuh yang dramatis menunjukkan mobil-mobil berpacu dalam kegelapan dan laporan ekstensif oleh WF Bradley memuji sistem pengereman servo roda empat Chenard et Walcker, bersama dengan “pengemudi yang cerdas dan berpengalaman yang didukung oleh organisasi pit yang sempurna”. Itu Motor menyebutnya “sukses tanpa syarat” tetapi mencatat kondisi permukaan jalan yang “mengerikan dan berbahaya”.

24 Jam: 100 Tahun Le Mans oleh Richard Williams diterbitkan pada 25 Mei oleh Simon & Schuster, £20