Jürgen Klopp menuduh wasit Paul Tierney dendam setelah mengalahkan Spurs | Liverpool | KoranPrioritas.com

oleh -18 views
Jürgen Klopp menuduh wasit Paul Tierney dendam setelah mengalahkan Spurs |  Liverpool
 | KoranPrioritas.com

Jürgen Klopp menuduh wasit Paul Tierney menyimpan dendam terhadap Liverpool dan berbicara tidak pada gilirannya selama kemenangan waktu tambahan yang mendebarkan atas Tottenham.

Klopp mendapat kartu kuning dari Tierney karena berlari ke hadapan ofisial keempat John Brooks saat merayakan gol kemenangan Diogo Jota pada menit ke-94 di Anfield, yang terjadi 99 detik setelah Richarlison tampaknya menyelesaikan comeback Spurs dari ketertinggalan tiga gol.

Manajer sementara Spurs Ryan Mason merasa Jota seharusnya tidak berada di lapangan untuk mencetak gol setelah lolos dari kartu merah karena menangkap wajah Oliver Skipp dengan sepatu boot. Tapi Klopp mengklaim timnya menerima keputusan keras dari Tierney, yang memiliki sejarah dengan tim tersebut Liverpool Pengelola. Asosiasi Sepak Bola kemungkinan akan melihat komentar Klopp karena mereka mempertanyakan integritas ofisial pertandingan.

Klopp, yang mengalami cedera hamstring saat berlari ke Brooks, berkata: “Bagaimana mereka bisa melakukan pelanggaran terhadap Mohamed Salah [just before Spurs’ third goal]? Kami memiliki sejarah kami dengan Tierney. Aku benar-benar tidak tahu apa yang dia miliki terhadap kita. Dia mengatakan tidak ada masalah tapi itu tidak mungkin benar. Bagaimana dia menatapku, aku tidak mengerti. Selebrasi saya tidak perlu, itu wajar, tapi apa yang dia katakan kepada saya ketika dia memberi saya kartu kuning itu tidak baik.”

Menanggapi komentar Klopp, Professional Game Match Officials Limited mengatakan bahwa pertukaran Tierney dengan Klopp telah direkam oleh mikrofon ofisial dan menegaskan: “Dia bertindak secara profesional selama ini, termasuk saat memberikan peringatan kepada manajer Liverpool.”

Klopp kemudian menolak untuk menguraikan apa yang dikatakan Tierney. “Saya tidak akan mengatakan apa-apa tentang itu. Wasit tidak mengatakan apa yang dikatakan, jadi saya tidak mengatakan apa yang dikatakan.”

Manajer mengklaim Anfield bersalah karena berpuas diri setelah Liverpool memimpin tiga gol setelah 15 menit dan meminta pendukung untuk tidak menyanyikan pujiannya selama pertandingan.

“Hampir semua orang salah paham. Antara 3-0 dan 3-1 suasananya seperti ‘Maaf, apa yang terjadi?’ Tidak ada yang tahu. Saya harus mengatakan sekarang, saya mencintai mereka semua [fans] tapi laguku, jangan dinyanyikan. Jika Anda ingin menyanyikannya, nyanyikan setelah pertandingan di bar, dimanapun. Kami unggul 3-0 dan saya mendengar ‘Saya sangat senang Jürgen merah’. Ini belum berakhir. Akan sangat menyenangkan jika Anda bisa membiarkannya nanti dan sekarang menjadi 4-3, semua orang senang. Mari kita lanjutkan.”

Oliver Skipp dirawat setelah tabrakan dengan Diogo Jota yang menurut Ryan Mason memerlukan kartu merah untuk pemenang pertandingan Liverpool. Foto: Paul Ellis/AFP/Getty Images

Mason kesulitan menemukan kata-kata untuk menggambarkan kekecewaannya setelah kesalahan Lucas Moura membuat Liverpool menang. “Tidak mungkin untuk mengambil pada saat ini,” kata manajer interim. “Mereka klinis, bahkan momen di akhir dari seorang pemain [Jota] yang seharusnya tidak ada di lapangan.

“Perasaan saya adalah kartu merah instan karena ketika kaki Anda terlihat seperti kancing dan Anda berada lima setengah kaki dari tanah dan melakukan kontak dengan kepala pemain dan mengeluarkan darah, dan ada luka, saya pikir itu kutu. semua kotak. Pemain itu seharusnya tidak berada di lapangan pada akhirnya untuk menentukan permainan.”