Jude Bellingham adalah talenta yang luar biasa: langkah selanjutnya adalah bergabung dengan pemain sepak bola hebat | Borussia Dortmund | KoranPrioritas.com

oleh -24 views
Jude Bellingham adalah talenta yang luar biasa: langkah selanjutnya adalah bergabung dengan pemain sepak bola hebat |  Borussia Dortmund
 | KoranPrioritas.com

Borussia Dortmund memiliki peluang untuk memanfaatkan masalah Bayern Munich dan menjadi juara Jerman untuk pertama kalinya sejak 2012. Alasan utama mereka adalah Jude Bellingham: pemain paling mempesona di liga.

Bellingham adalah gelandang yang lengkap. Dia bisa menggiring bola, mengoper, menembak, dan memiliki keinginan untuk mencetak gol. Kontak pertamanya dengan bola luar biasa, terakhir terlihat dalam golnya untuk menjadikannya 1-0 melawan Eintracht Frankfurt. Dia fisik dan tak kenal takut, bertahan dalam tantangan dan memenangkan bola. Dia menunjukkan karakter di lapangan, mencari pertarungan dengan lawan yang kuat dan bertanggung jawab dalam pertandingan penting, untuk klub dan negara.

Keahliannya ditampilkan di setiap pertandingan, termasuk Kekalahan 4-2 di Munchen pada awal April. Saya tidak mengerti kritik yang datang setelahnya. Jika dia tidak bermain, seperti kekalahan di perempat final Piala Jerman di Leipzig, energi tim jauh lebih sedikit. Dortmund tidak bisa tanpa dia.

Bellingham memicu imajinasi karena dia bisa menjadi pemain kelas dunia suatu hari nanti. Dia baru berusia 19 tahun, tetapi sangat berkembang. Pada usia 16 tahun, dia membuktikan dirinya di Kejuaraan di Inggris dan dia adalah pemain yang konsisten di papan atas Jerman di musim ketiganya. Gareth Southgate mengandalkannya dan di Piala Dunia di Qatar dia ikut Starting XI Inggris untuk setiap permainan.

Ini adalah ciri dari pemain luar biasa bahwa mereka dapat menunjukkan bakat mereka di usia muda dan melakukannya dengan mudah. Saya tidak bisa memikirkan pemain kelas dunia dalam 30 tahun terakhir yang tidak menonjol di usia 20 tahun. Jika Anda menegaskan diri Anda pada level itu di usia yang begitu muda, Anda mempersiapkan diri untuk masa depan yang cerah. Bellingham memiliki apa yang diperlukan untuk mengambil peran di tim top mana pun di Eropa selama 10 atau 15 tahun ke depan. Tidak heran Real Madrid dan klub top lainnya tertarik.

Bellingham telah memantapkan dirinya tetapi agar dia dapat memenuhi potensinya, dia perlu maju lebih jauh. Saya melihat satu bahaya karena dia belum menentukan perannya. Dia belum mengukir gaya yang diidentifikasi orang dengannya. Belum jelas bagaimana dia memahami posisinya.

Jude Bellingham merayakan setelah mencetak gol pembuka untuk Dortmund melawan Eintracht Frankfurt bulan lalu. Foto: Lars Baron/Getty Images

Di Dortmund dia terkadang mengambil terlalu banyak tugas dan harus menutupi terlalu banyak ruang, menyebabkan dia kehabisan energi untuk melakukan hal-hal yang penting. Dia bisa berjuang untuk memiliki kejelasan saat menguasai bola dan menjadi strategis saat lawan menguasai bola. Pada akhir hasil imbang 3-3 melawan Stuttgart, misalnya, dia berada jauh di depan meski timnya memimpin sementara beberapa rekan satu timnya mencoba mempertahankan area penalti mereka sendiri. Gol penyeimbang Stuttgart datang pada detik terakhir.

Bek tengah atau penyerang, seperti Erling Haaland atau Karim Benzema, sedikit lebih mudah dalam hal ini. Tugas mereka lebih jelas. Bellingham adalah seorang gelandang, yang membutuhkan interpretasi dan pemahaman mendalam tentang siapa yang memiliki kekuatan apa dan bagaimana mereka dapat berkontribusi dengannya. Inti dari permainan tim ini adalah di mana kerumitannya paling besar. Tiga pemain di No 6, No 8 dan No 10 harus menemukan pembagian kerja yang menyeimbangkan pertahanan dan serangan. Casemiro, Luka Modric dan Toni Kroos telah melakukannya dengan sempurna selama bertahun-tahun di Madrid.

Pemain kelas dunia dicirikan oleh fakta bahwa kontribusi mereka pada permainan pada dasarnya selalu sama. Kroos, titik fokus Real selama hampir satu dekade, memberikan contoh yang sangat baik tentang hal ini. Umpan-umpannya, kontrol bolanya, dan penampilannya tidak diragukan lagi. Lari dalam dan assist Kevin De Bruyne juga unik dan dia masih berkembang. Misalnya, Pep Guardiola sekarang membiarkan dia bermain lebih ke tengah daripada yang dia lakukan satu atau dua tahun lalu.

Untuk Bellingham, langkah selanjutnya adalah bergabung dengan para pemain hebat itu. Untuk mencapai level setinggi itu, setiap pemain membutuhkan bimbingan dari seorang pelatih yang berempati yang dapat mengatasi masalah krusial: apa yang saya lihat dari diri pemain? Apa yang bisa dia sumbangkan untuk keseluruhan? Kapan saya memprioritaskan yang muda daripada yang berpengalaman?

Orang yang sangat berpengalaman seperti Carlo Ancelotti akan menemukan jawaban yang tepat. Terkadang rekan satu tim juga yang membantu Anda dalam langkah terakhir pendidikan sepakbola ini.

lewati promosi buletin sebelumnya

Di Dortmund, Bellingham telah menemukan semua yang penting baginya. Dia bisa bermain minggu demi minggu di tim ambisius di liga utama. Mereka menghormatinya dan membutuhkannya. Dan dia bisa tinggal di sana. Mereka adalah penantang Bayern di Jerman, mereka sesekali memenangkan Piala dan bermain reguler di Liga Champions. Klub mewakili wilayah Ruhr. Tidak heran bahwa “dinding kuning”, tempat sepakbola yang indah itu, mengenali dirinya sendiri di Bellingham dan cara dia bermain. Dibesarkan di Birmingham, dia menggambarkannya sebagai “lingkungan kelas pekerja”.

Tetapi agar Dortmund menjadi kandang jangka panjang, klub harus berhenti menjadi batu loncatan bagi para pemain muda. Saat Haaland datang, sudah jelas dia akan segera hengkang. Manuel Akanji menempatkan dirinya di jendela toko untuk pindah ke Liga Premier tetapi di City dia belajar tentang pertahanan strategis. Bellingham sekarang mungkin sedang dalam perjalanan juga, telah dikaitkan dengan sejumlah klub.

Jude Bellingham memulai setiap pertandingan untuk Inggris di Piala Dunia 2022.
Jude Bellingham memulai setiap pertandingan untuk Inggris di Piala Dunia 2022. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Itu Bundesliga kuat secara ekonomi, menarik perhatian dunia dan merupakan panggung yang menarik bagi pemain berbakat yang menggunakannya untuk mengikuti audisi untuk klub yang lebih besar. Namun, tim-tim hebat hanya muncul dengan pemain inti yang menjadi pemain top selama bertahun-tahun dan membentuk identitas klub. Dortmund melakukannya dengan baik sejak 2008 di bawah Jürgen Klopp. Mereka kemudian dua kali menjadi juara, pada 2011 dan 2012.

Di Jerman, klub menyimpang dari cita-cita ini hampir di mana-mana, dan tidak selalu karena kebutuhan, tetapi secara sukarela. Itulah alasan Bundesliga kehilangan pijakannya. Dan topik itu akan bernilai kolom tersendiri.

Kolom Philipp Lahm diproduksi bekerja sama dengan Oliver Fritsch di waktu daringmajalah online Jerman