Harapan Ashes Inggris tergantung pada seutas benang setelah Australia memutar sekrup | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Delapan hari dalam seri Ashes yang dijadwalkan untuk 25 dan Inggris sudah menatap ke bawah. Pertanyaannya sekarang, untuk tim yang telah membangun reputasi pelarian di bawah Ben Stokes, adalah apakah mereka dapat lolos dari cengkeraman Australia yang semakin meningkat.

Di tunggul pada hari ketiga di Lord’s, dipanggil pada pukul 17:45 setelah hujan dan cahaya redup berhenti bermain, suasana di antara para pendukung lokal sama suramnya dengan gambar di tengah. Australia, hampir tidak mempercayai keberuntungan mereka ketika tuan rumah sebagian besar membakar diri hingga mencapai 325 all out, telah mencapai 130 untuk dua dari 45,4 overs. Dengan itu, keunggulan 221 run yang tidak menyenangkan telah ditetapkan.

Sepanjang jalan para turis telah memukul mundur serangan jahitan empat cabang Inggris dengan kuat, Usman Khawaja sekali lagi membuktikan kegigihan abadi untuk mencapai 58 tidak keluar dan Steve Smith, seorang perwira di babak pertama, setelah selamat dari mantra akhir yang menyelidik dari Jimmy Anderson untuk tetap tinggal. tak terkalahkan pada enam. Duduk 1-0, dan mengetahui hanya sekali dalam persaingan 140 tahun memiliki 2-0 tidak menyelesaikan nasib guci, Australia bisa tidur lebih mudah.

Itu juga bukan prestasi yang berarti dari Khawaja. Meskipun ditolak istirahat lebih lanjut dengan runtuhnya enam untuk 46 yang datang di pagi hari, Anderson dan Stuart Broad menyelidiki. Ada kehidupan di menit ke-19 – tembakan menarik dari Josh Tongue menerobos tangan Anderson dan melarikan diri untuk empat – tetapi sebagai setengah dari stand pembuka 63 langkah dengan David Warner, dan tak terkalahkan mendekat, kualitas Khawaja bersinar dalam senja.

Sukses untuk Inggris? The Tongue yang gemerlap menyelesaikan double over Warner ketika upaya terakhir pembuka berakhir lbw pada review untuk 25. Marnus Labuschagne masih mencari ritme dan, setelah bertahan dari rentetan perayaan manik dari Broad di kedua sisi teh (satu, ternyata , terbukti akurat), dia akhirnya melakukan lompatan jauh dari Anderson pada menit ke-30 dan mengirimkannya ke poin.

Stuart Broad tidak berhasil mengajukan banding untuk lbw melawan Steve Smith pada hari yang tidak menyenangkan untuk penjahit Inggris. Foto: Ashley Western/Colorsport/Shutterstock

Tapi di sisi lain Khawaja memberikan bukti lebih lanjut bahwa seorang pemain yang rata-rata mencetak 19,6 di Inggris sebelum tur ini adalah proposisi yang sangat berbeda akhir-akhir ini. Ini bukanlah jalan Edgbaston. Jika Australia menang dalam pertandingan ini, pekerjaan pemain kidal dalam menumpulkan bola baru untuk kedua kalinya, memakai beberapa barang dengki dari Lidah, dan menghentikan semua lari yang tersedia akan menjadi tujuan utama mereka.

Dan sejauh ini tim tamu mengalami kondisi terburuk di pertandingan ini. Mereka terjebak di atas atap hijau, terpesona oleh sinar matahari, dan kembali ke sana sambil memukul-mukul di bawah awan dan sorotan lampu sorot. Mereka juga kehilangan Nathan Lyon untuk sisa pertandingan (dan kemungkinan besar seri) hanya 13 overs dalam pekerjaannya, off-spinner tertatih-tatih ke paviliun pada Jumat pagi dengan kruk seperti dia adalah Long Room Silver.

Perlu melihat kembali saat otot betis Lyon dengan kejam melakukan ping pada hari kedua, baik untuk situasi pertandingan dan apa yang terjadi selanjutnya dari Inggris. Mereka 182 untuk satu tepat setelah minum teh pada hari kedua, 234 menunggak tetapi menyelipkan tanpa risiko, hanya untuk kehilangan sembilan berikutnya hanya dalam waktu kurang dari dua sesi. Dan tidak hanya kehilangannya, seperti kunci rumah yang berakhir di atas toilet, tetapi secara positif memasukkannya ke dalam blender dan menekan “frappe”.

lewati promosi buletin sebelumnya

Pemain bowling Australia memiliki kecepatan yang lebih tinggi dan memiliki alur untuk memberikan rencana bola pendek sejak mereka memantul keluar dari kantong. Eksekusi mereka sempurna (tanyakan saja pada Harry Brook dan Broad, keduanya melakukan kesalahan pada orang Swedia pada pagi ketiga). Tetapi bahkan para atlet elit ini pun tidak dapat melakukannya untuk selama-lamanya. Hanya satu jam perlawanan relatif setelah melanjutkan 278 untuk empat – seperti yang mengikuti flappery dari Ollie Pope, Ben Duckett dan Joe Root – bisa membuat lonjakan begitu headliner merumput.

Stokes dibatalkan oleh pendengus hal pertama, harus dikatakan, Mitchell Starc memutarnya seperti pretzel dan melihat bola terbang ke selokan dari bahu untuk meninggalkan Inggris 279 untuk lima. Tapi Brook? Untungnya, Boikot Geoffrey tidak sering berbicara untuk semua orang, tetapi kepala di tangan di salah satu kotak perhotelan ketika rekannya dari Yorkshireman tewas pada usia 50 saat mencoba memukul mundur Starc adalah sentimen yang dibagikan secara luas.

Mitchell Starc merayakan setelah memecat Ben Stokes pada hari pertama
Mitchell Starc merayakan setelah memecat Ben Stokes pada hari pertama karena harapan Inggris terurai dengan cepat. Foto: Peter Cziborra/Action Images/Reuters

Bahkan dengan ekor panjang yang sedang berjalan, Jonny Bairstow tidak dapat menahan diri untuk menjadi yang terakhir dari d’ohicans ketika dia mengebor Pat Cummins hingga pertengahan selama 16. Setelah itu ekornya roboh seperti kastil goyang dimatikan di sumber listrik, Kepala Travis melangkah ke posisi Lyon untuk mengalahkan Ollie Robinson dan Broad, dan Cummins memastikan Lidah tidak bergoyang.

Tapi inilah masalahnya – ini bukanlah pendekatan kriket yang tak terelakkan yang membawa Inggris ke titik ini. Stokes membalikkan keadaan melawan Afrika Selatan musim panas lalu dengan satu abad keberanian bermata gimlet. Di Gunung Maunganui awal tahun ini mereka secara taktis mengerem pada hari ketiga untuk membuat Selandia Baru start di bawah lampu. Di hari pertama serial ini mereka dengan senang hati mengambil single yang ditawarkan. Ada contoh nuansa lain di tengah run-rate mereka yang menentang konvensi secara keseluruhan.

Tapi musim panas ini mereka tampaknya menjadi lebih keras dari sebelumnya dan membuang satu koruptor tingkat rendah mereka di Ben Foakes, arsitek barisan belakang di sepanjang jalan. Ini menjadi sedikit bijaksana setelah acara, mungkin, tetapi tim yang menjalankan teori pahlawan super sekarang membutuhkan jubah untuk dikenakan oleh semua orang selama sisa pertandingan Tes kedua ini.