Gol-gol Wilson dan keajaiban Isak untuk Newcastle mendorong Everton semakin dekat dengan keterpurukan | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -42 views

“Satu klub sepak bola yang sangat terkenal mengatakan kepada saya dua atau tiga hari yang lalu: ‘Setiap kali kami memiliki masalah, kami mengatakan’ Apa yang akan terjadi? Everton dewan, karena mereka selalu melakukannya dengan benar?’” Bill Kenwright, 2021.

Siapa pun yang berpikiran sehat akan melakukan kebalikan dari apa yang telah diawasi oleh ketua delusi dan dewan hina Everton selama tujuh tahun kepemilikan Farhad Moshiri yang hampir hancur.

Mereka yang ditunjuk untuk menjalankan operasi sepak bola Newcastle, misalnya. Newcastle sekali lagi menunjukkan kebijaksanaan investasi £ 255 juta mereka dalam bakat baru sejak pengambilalihan Saudi pada Oktober 2021, bersama dengan manajemen cerdik Eddie Howe, saat mereka semakin dekat ke kualifikasi Liga Champions dan mendorong Everton menuju Kejuaraan dengan tegas kedua. Liga Primer kemenangan dalam lima hari.

Berbeda dengan kehancuran cepat Tottenham di St James ‘Park, Newcastle harus menunggu waktu mereka sebelum memberikan pameran tajam lainnya di Goodison Park. Kemenangan ketujuh dalam delapan pertandingan bisa menyamai skor hari Minggu tetapi untuk intervensi Jordan Pickford dan VAR. Awal kuat Everton tinggal kenangan saat Callum Wilson, Joelinton dan Alexander Isak menepis pertahanan tuan rumah dengan mudah dan memperlihatkan jurang kualitas di antara lini depan masing-masing.

Wilson mencetak dua gol, Joelinton sekali dan Jacob Murphy juga mencetak gol menyusul lari memukau dari sesama pemain pengganti Isak yang membawanya melampaui empat kaus biru.

Howe mengocok paketnya dari hari Minggu tetapi penetrasi Newcastle dan kemenangan secara mental tetap tidak berubah, kemenangan membuat mereka unggul delapan poin dari posisi kelima Spurs dengan satu pertandingan tersisa.

“Kami menangani kesempatan itu dengan sangat baik,” kata manajer Newcastle itu. “Itu adalah lingkungan yang tidak bersahabat dan gol pertama akan selalu menjadi krusial. Keyakinan kami terbukti di babak kedua. Mungkin keunggulan permainan telah hilang tetapi kami harus mendapatkan hak untuk mencapai titik itu.”

Tiga gol Newcastle datang dari sayap kanan Everton di mana Ben Godfrey mengalami malam yang panas. Dimasukkannya bek atas Nathan Patterson sebagai bek sayap, di mana ia juga bekerja keras dalam kekalahan kandang yang merusak dari Fulham, adalah pilihan yang membingungkan oleh Sean Dyche, yang mungkin telah meningkatkan agresi dan fisik Everton tetapi bukan prospek mereka untuk menghindari degradasi pertama sejak 1951.

Everton runtuh setelah gol kedua Newcastle, seperti yang mereka lakukan melawan Fulham di pertandingan kandang sebelumnya. Dengan lima pertandingan tersisa untuk menyelamatkan status klub papan atas, yang pertama tandang di Leicester pada hari Senin, karakter yang ditampilkan sama mengkhawatirkannya dengan tabel liga untuk Evertonians.

Alexander Isak meninggalkan pemain Everton di belakangnya selama menggiring bola memukau yang membentuk gol keempat untuk Jacob Murphy. Foto: Alex Livesey/Getty Images

Dyche berkata: “Di babak pertama kami melakukan semua yang saya ingin mereka lakukan melawan tim yang terbang, selain kebobolan, tetapi begitu gol kedua masuk, permainan menjauh dari kami terlalu cepat. Hal yang sama terjadi melawan Fulham. Kami harus memperbaikinya dengan sangat cepat.”

Goodison Road dipenuhi kebisingan dan asap biru sebelum kick off saat ribuan warga Everton menunggu untuk menyambut pelatih tim. Bahkan ada pertunjukan kembang api berkelanjutan dari belakang Gwladys Street dan Bullens Road berdiri saat tim muncul.

Itu adalah beberapa penerimaan dari basis penggemar yang dimasukkan melalui pemeras sekali lagi dan tim Dyche awalnya merespons, mengendalikan proses sampai titik Joelinton memisahkan diri untuk membuat gol pembuka Newcastle.

lewati promosi buletin sebelumnya

Para pengunjung mengubah permainan melalui Matt Targett, yang melepaskan pemain Brasil itu di sisi kiri dengan sentuhan pertama yang bagus. Joelinton mengumpulkan kecepatan saat dia mendekati area tersebut dan memotong kembali ke dalam Godfrey sebelum melepaskan tembakan berbisa. Pickford menangkis dengan baik tetapi bola mengenai James Tarkowski dan jatuh dengan sempurna untuk Wilson. Sang striker, salah satu dari tiga perubahan dari kekalahan Spurs, tidak membuat kesalahan.

Penggemar Everton mengkhawatirkan yang terburuk
Penggemar Everton mengkhawatirkan yang terburuk setelah dikalahkan oleh Newcastle. Foto: Carl Recine/Reuters

Dominic Calvert-Lewin memiliki apa yang akan menjadi equalizer indah yang dianulir karena offside di menit akhir babak pertama. Dia juga memaksa Nick Pope untuk melakukan penyelamatan di awal babak kedua menyusul kerja bagus dari Alex Iwobi.

Pickford menghasilkan penyelamatan yang luar biasa untuk menyangkal Joe Willock yang semakin menonjol ketika, tanpa penjagaan di sudut area di sudut Newcastle, dia melakukan tendangan voli ke arah sudut jauh. Intervensi ujung jari kiper Everton itu sia-sia. Beberapa detik kemudian Bruno Guimarães menemukan Willock, yang mengalahkan Godfrey dengan terlalu mudah dan melepaskan umpan silang sempurna ke kotak enam yard di mana Joelinton mencetak gol dengan sundulan buku teks.

Segera pukul tiga ketika Guimarães menemukan Wilson bersembunyi di tepi area tersebut. Striker diberi waktu dan ruang untuk memilih tempatnya dan memilih pojok kiri atas gawang Pickford. Dwight McNeil memperkecil ketertinggalan saat mencetak gol langsung dari sepak pojok namun hanya dalam hitungan detik. Isak menerobos tantangan anemia dari Godfrey, Michael Keane dan Idrissa Gueye sebelum menembak ke gawang. Murphy mengetuk di tiang belakang.

Masih ada waktu bagi Howe untuk membumbui luka Everton dengan memperkenalkan Anthony Gordon pada ejekan yang dapat diprediksi terhadap klub masa kecilnya. Fabian Schär tampaknya telah menerapkan lebih banyak ketika mencetak gol dari jarak jauh tetapi usahanya yang bagus dianulir karena offside oleh VAR. Kedua klub menuju ke arah yang sangat berbeda.