Gol bunuh diri Maguire dan Malacia membuat Sevilla bermain imbang di Manchester United | Liga Eropa | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

Tiga trofi dalam satu musim? Itu sedang dibahas di paruh biru Manchester – treble pamungkas – dan pendukung United harus memikirkan versi mereka sendiri saat mereka memimpin Sevilla dengan dua gol untuk mengiklankan satu langkah ke semi final. Liga Eropa. Piala Carabao sudah ada di kabinet sementara semifinal Piala FA melawan Brighton pada Minggu pekan ini.

Namun malam yang mengandung janji seperti itu, yang menampilkan dua gol salvo dari Marcel Sabitzer – pengembalian terbesar sejauh ini pada pinjaman Januari dari Bayern Munich – ditambah penampilan bagus oleh Antony dan Anthony Martial, yang kembali ke starting XI, berakhir dengan sengatan yang cukup. Sebenarnya beberapa dari mereka.

United mungkin memiliki gol ketiga pada menit ke-82 ketika pemain pengganti Wout Weghorst menemukan ruang setelah tumit belakang Sabitzer. Dia mungkin telah menembak tetapi malah memilih untuk kembali ke Tyrell Malacia, dan itu tidak cukup dekat dengan kaki kiri bek sayap itu. Malacia terlambat memeriksa dan membongkar. Upaya itu diblokir.

Itu tidak terasa seperti masalah terbesar bagi United. Sampai saat itu, cedera itulah yang memaksa Raphaël Varane keluar pada babak pertama. Atau mungkin kartu kuning keras untuk Bruno Fernandes yang membuatnya absen di leg kedua. Namun malam United akan hancur, dengan Malacia katalis di ujung lain.

Malacia mengalami beberapa momen gelisah dan sulit tetapi benar untuk mengatakan bahwa dia masih jauh dari level Luke Shaw, bek kiri pilihan pertama yang cedera. Malacia melakukan kesalahan yang mengerikan di menit ke-84, salah membaca pantulan bola dan membiarkannya Sevilla pengganti Jesús Navas di belakangnya untuk menyeberang. Itu akan mengibaskan Malacia dan melewati David de Gea untuk gol bunuh diri.

Penurunan peringkat pada pilihan yang disukai adalah tema malam itu untuk United. Harry Maguire untuk Varane bukanlah ide siapa pun tentang pertukaran suka-untuk-suka dan begitu pula Weghorst untuk Martial atau Anthony Elanga untuk Jadon Sancho. Weghorst dan Elanga adalah dua bagian dari tiga pergantian pemain tepat setelah satu jam, Christian Eriksen juga masuk menggantikan Fernandes.

Rasanya saat itu Erik ten Hag sedang menggoda takdir. Kemudian lagi, United lebih dominan. Manajer dibiarkan menghitung biaya karena timnya berantakan setelah penyimpangan Malacia.

Marcel Sabitzer merayakan setelah mencetak gol melawan Sevilla. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Akan ada pukulan tubuh lainnya saat Lisandro Martínez dipaksa keluar; pukulan palu mengingat keunggulannya sepanjang musim. Dia dibawa pergi oleh rekan setim Argentina pemenang Piala Dunia Gonzalo Montiel dan Marcos Acuña; mereka ingin dia pergi dengan cepat karena mereka tahu bahwa United – yang telah menggunakan pemain pengganti dan bermain dengan 10 pemain – ada di sana untuk diambil.

De Gea menggagalkan tembakan pemain pengganti Suso, kemudian menyelamatkan dengan gemilang dari pemain pengganti lainnya, Youssef En-Nesyri. Tapi Sevilla menyamakan kedudukan di menit akhir untuk menyenangkan para penggemar mereka yang gencar ketika En-Nesyri bangkit untuk menyambut umpan silang lainnya. Sundulannya membentur dahi Maguire – itu pasti Maguire – dan masuk untuk gol bunuh diri kedua.

Pemeriksaan United akan mengamuk. Bagaimana mereka bisa menyerahkan inisiatif kepada tim yang duduk di urutan ke-13 di La Liga, menjadi manajer ketiga mereka di musim yang traumatis dan telah membuat perubahan besar pada susunan pemain sebelum degradasi dengan enam angka di Valencia pada hari Minggu? Keputusan Ten Hag, biasanya sangat masuk akal, adalah bagian darinya.

Tidak mungkin untuk meramalkan perubahan haluan sebelum perubahan tiga kali lipat dan, memang, ketika Malacia melewatkan kesempatannya, bahkan jika United kehilangan semangatnya. Bagaimana mereka memicu, membawa intensitas di awal, Antony pada lagu dan Martial dalam mood untuk menebus waktu yang hilang.

Itu adalah pergantian kaki cepat dari Martial diikuti oleh gerakan kurang ajar ke dalam yang membuat United bergerak untuk gol pembuka, Fernandes memainkan umpan terakhir, Sabitzer menyelesaikan dengan bantuan sedikit defleksi dari Marcao.

United nyaris mencetak gol sejak awal, Sancho berlari ke umpan Antony untuk menyelesaikan hanya untuk ditarik kembali karena offside; Antony bergoyang, memainkan memberi-dan-pergi dan memperpanjang Bono. Sekarang mereka memutar sekrupnya. Martial bermain di Sabitzer dengan serangan balik dan gelandang itu kembali tidak merasakan apa-apa selain es di nadinya saat berhadapan dengan kiper Sevilla.

United mungkin mencetak lebih banyak gol sebelum jeda, tetapi mereka masih membutuhkan De Gea untuk melakukan penyelamatan luar biasa untuk menghalau sundulan Tanguy Nianzou pada menit ke-45. Bola melambung tinggi dan Varane menyelesaikan pembersihan dengan sundulan dari bawah mistar gawang.

Itu niggly, Antony versus Acuna menggelegak. Erik Lamela meninggalkan boot pada Casemiro yang kembali untuk pemesanan – VAR mengatakan tidak untuk merah – dan Nemanja Gudelj menendang gunting Casemiro di kepala untuk kartu lain di wilayah oranye gelap. Antony berlari selama satu jam untuk meringkuk ke tiang dan, ketika dia diganti pada menit ke-81, penonton tuan rumah bangkit untuk bersorak. Mereka dan tim mereka akan selesai berlutut.