Frankie Dettori menandai Royal Ascot terakhirnya dengan kemenangan atas Gregory | Ascot Kerajaan | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Balapan ke-13 di Royal Ascot 2023 terbukti menjadi pesonanya Frankie Dettori, saat dia melupakan kemundurannya yang signifikan pada hari pembukaan dan akhirnya mendapatkan pemenang di dewan pada pertemuan Kerajaan terakhirnya. Dettori menguasai Queen’s Vase dari atas kapal Gregory, favorit genap-uang, dan hanya menolak untuk menyerah saat Saint George dan Oisin Murphy memulai jalan mereka ke kepala pemimpin di garis lurus.

Itu adalah saat yang dibutuhkan Dettori dan juga pertemuan itu dan, setelah melawan Saint George setelah dia datang lebih jauh, Gregory bertahan lagi untuk menyelesaikan satu setengah jarak di garis. Itu adalah penampilan dengan “St Leger” yang mengalir seperti tanda air dan Gregory sekarang menjadi favorit untuk British Classic terakhir musim ini, dan juga karir panjang Dettori.

“Saya pikir pemenang ini tidak akan pernah datang tahun ini,” kata Dettori. “Saya punya tiga detik kemarin, tapi saya tahu ini akan menjadi kesempatan terbaik saya.

“Saya berada di depan untuk waktu yang lama dan ketika Oisin mendatangi saya, saya berpikir: ‘Oh tidak, bukan yang kedua lagi.’ Untuk mengendarai pemenang di akhir saya Ascot Kerajaan fantastis. Hebat, keluarga saya ada di sini, ini satu-satunya hari mereka semua. Dia melompat dengan hebat dan maju ke depan dan saya tahu dia bertahan dengan sangat baik.”

Dettori masih mempertimbangkan apakah akan mengajukan banding terhadap larangan sembilan hari untuk berkendara sembarangan yang diberlakukan oleh pengurus pada hari Selasa setelah dia diketahui telah menyebabkan gangguan yang signifikan di atas kapal Saga tak lama setelah dimulainya Taruhan Wolferton.

Penangguhan tersebut dijadwalkan untuk membuatnya absen dari Eclipse Stakes di Sandown bulan depan, saat dia akan menunggangi Emily Upjohn, favorit saat ini.

“Kemarin, Chaldean berlari dengan super dan menemukan satu yang terlalu bagus,” kata Dettori tentang runner-upnya di St James’s Palace Stakes. “Anak kuda itu [Inspiral] mungkin sedikit lelah dan kemudian saya tertabrak [on Absurde] yang terakhir oleh Ryan [Moore, on Vauban] jadi semuanya berjalan dengan baik, tetapi Anda juga membutuhkan keberuntungan.

“Saya sudah mencari pengacara saya [at the suspension]. Sedih rasanya kehilangan Emily, tapi aku senang tidak ada yang terluka. Pada titik balapan itulah Anda mengalami kemacetan dan kita semua berkumpul. Jika ada ruang untuk mengajukan banding, kami akan melakukannya, tetapi saya tidak akan melakukannya hanya untuk membuang waktu semua orang.”

Mostahdaf dalam perjalanan menuju kemenangan di Taruhan Pangeran Wales. Foto: Steve Davies/racingfotos.com/Shutterstock

Gregory menyelesaikan dua kali lipat pada hari itu untuk pelatihnya, John dan Thady Gosden, setelah Mostahdaf, terakhir terlihat di Eropa ketika finis terakhir dari 20 pelari di Prix de l’Arc de Triomphe delapan bulan lalu, telah meninggalkan beberapa 10- kuda-kuda panjang di dunia tampak seperti patung di Taruhan Pangeran Wales sebelumnya di kartu.

Gosdens yang berusia lima tahun menghabiskan bagian awal tahun ini di Timur Tengah, memenangkan Grup Tiga di Arab Saudi dengan mudah sebelum finis di belakang Equinox yang luar biasa pada malam Piala Dunia di Dubai.

Dia tiba di Ascot setelah istirahat 88 hari dan memulai sebagai pilihan kelima 10-1 dalam taruhan di lapangan yang berkekuatan enam tetapi dia menepis lawan-lawannya yang lebih disukai, termasuk 1-2-3 dari Champion Stakes of tahun lalu, dalam hitungan langkah dan finis empat jarak jauh dari Luksemburg di garis depan.

“Saya berharap dia berlari dengan baik di lintasan lurus,” kata John Gosden, “tetapi tidak membuat mereka terlihat seperti berdiri diam. Sejujurnya, dia memenangkan Piala Neom di Riyadh dengan gaya itu, dia terbang begitu saja. Saat tanah mengering, dia cemerlang.

“Kami akan menjalankannya di Brigadir Gerard [in May] tetapi dia belum pulih sepenuhnya dari kampanye Timur Tengahnya, dan dia menaiki kuda Jepang tertentu di Sheema Classic [in Dubai]. Satu setengah mil jauhnya, dia kuda satu setengah mil, tapi dia satu-satunya yang melakukannya [Equinox] dan memberikan yang terbaik.

Mostahdaf tidak ditempatkan di Taruhan Istana St James satu mil di sini dua tahun lalu dan finis kedua, lebih dari 12 furlong, di Taruhan Hardwicke pada tahun 2022. Namun, setelah kemenangan terakhirnya, dia tampaknya pasti akan bertahan hingga 10 furlong dan akan menjadi memaksa untuk memperhitungkan kemanapun dia berlari.

“Dia telah mengetuk pintu di beberapa balapan besar tapi baru sekarang itu benar-benar membuahkan hasil,” kata Crowley. “Saya mungkin pergi terlalu cepat, tapi saya tidak ingin mengecewakannya. Ketika saya menariknya keluar, dia ingin pergi, dan dia pergi.”