Duckett persona non grata Inggris mengambil langkah besar menuju penebusan | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -9 views
Duckett persona non grata Inggris mengambil langkah besar menuju penebusan |  Abu 2023
 | KoranPrioritas.com

SAYAIni sebenarnya vodka dan limun, bukan berarti itu penting. Semua orang menganggap minuman itu Ben Duckett membalikkan James Anderson selama tur Ashes 2017-18 yang naas – minuman yang sepertinya mengakhiri karir internasionalnya untuk selamanya – adalah satu pint bir. Sebagian besar, menurut saya, ini karena Duckett pada dasarnya terlihat seperti peminum bir. Anda hampir bisa melihatnya bersarang di tangannya yang gemuk: satu tangan bertumpu pada palang berpanel kayu, yang lain menunjukkan gambar mobil sport baru di ponselnya.

Dan selama bertahun-tahun ini adalah bagaimana Duckett ada dalam imajinasi publik kriket Inggris: sebagai semacam karikatur, seorang yang dikenal, pria dengan semua bakat di dunia tetapi tidak memiliki akal sehat. Insiden Perth – serta kecelakaan terpisah di mana Duckett yang mabuk muntah di atas pelatih Trevor Bayliss di pesawat – meninggalkannya persona non grata di kriket Inggris, yang terasa agak aneh sekarang kita tahu tentang semua hal lain yang terjadi di kriket Inggris saat itu.

Kemudian, tentu saja, datanglah busur penebusan: penarikan kembali untuk tur ke Pakistan, yang gemilang lari-a-bola abad di Rawalpindi, anak yang hilang kembali ke kandang. Namun untuk semua Duckett tampaknya melambangkan pendekatan baru Inggris untuk Tes kriket, ada juga rasa ketidakkekalan yang samar di sana, rasa kesepakatan yang belum sepenuhnya tercapai. Setelah beberapa kegagalan di Edgbaston, Kevin Pietersen merekomendasikan agar Duckett dijatuhkan agar Ben Foakes kembali ke samping, dengan Jonny Bairstow atau Ollie Pope dipindahkan ke posisi terbuka.

Itu adalah saran yang aneh, dan bukan hanya karena Duckett mencetak 182 secara harfiah dua Tes sebelumnya. Tetapi karena Anda membayangkan bahwa Pietersen mungkin telah mengidentifikasi sedikit dari kondisinya sendiri di Duckett: kambing hitam pemukul Inggris, pria yang wajahnya sepertinya tidak pernah cocok, pemain yang pemecatannya selalu terasa dekaden secara tidak proporsional, pria yang benar-benar adil. membutuhkan sedikit cinta dan sedikit kesenangan. Tipe pria, singkatnya, yang bisa mendapat skor 98 dalam Ashes Test di Lord’s dan masih dihukum karena kecerobohannya.

Dan ini mungkin merangkum ilusi Duckett: seorang pemukul yang masih ditandai sebagai sekali pakai, licik, tidak konsisten, meskipun mencapai angka ganda dalam 13 dari 15 babaknya sejak kembali ke sisi bola merah dan pada dasarnya melakukan semua yang diminta darinya. Abad di Rawalpindi: yah, itu di jalan. 182 di Lord’s: yah, itu melawan Irlandia. Banyak 60-an dan 80-an kecil yang cerah. Berkali-kali Inggris memperjelas bahwa Zak Crawley pada dasarnya memiliki pekerjaan seumur hidup. Tidak ada jaminan seperti itu yang pernah ditawarkan kepada Duckett.

Karikatur sikat lebar itu sering mengikutinya ke lipatan. Crawley dalam aliran penuh sangat cocok dengan definisi sempit kriket Inggris tentang keanggunan: semua garis lurus bersih, tuas panjang, keanggunan klasik. Duckett, sebaliknya, adalah kehadiran yang lebih kekar dan kotak-kotak: sepotong Tetris dalam bentuk manusia, seorang pria yang dapat Anda putar 90 derajat ke segala arah dan yang pada dasarnya akan terlihat sama. Semua itu mengaburkan fakta bahwa untuk semua inovasi Twenty20-nya, Duckett dalam kriket bola merah pada dasarnya adalah pemukul ortodoks: kotak gawang yang kuat, kuat melalui off-side, ayunan alami dari pangkalan yang kokoh.

Josh Hazlewood dan Australia merayakan gawang Ben Duckett. Foto: Kirsty Wigglesworth/AP

Yang benar-benar membedakannya adalah niatnya. Kebijaksanaan tradisional berpendapat bahwa keterampilan terpenting yang dapat dimiliki oleh pemukul pembuka dalam kondisi Inggris adalah mengetahui kapan harus meninggalkan bola. Duckett, luar biasa, telah memutuskan untuk membuang ini sepenuhnya. Andrew Strauss meninggalkan 28% pengirimannya di Test cricket. Duckett hanya menyisakan 1%. Kadang-kadang dorongannya untuk bermain di setiap bola bisa membuatnya mendapat masalah. Tetapi ketika matahari terbit, nadanya lambat dan getarannya tak tertahankan, dia hampir tidak mungkin untuk tetap diam.

lewati promosi buletin sebelumnya

98 miliknya hanya berisi sembilan merangkak. Tak lama kemudian Australia menyerah mencoba menggodanya di luar tunggul dan malah mulai memantulkannya dengan enam orang ditempatkan di perbatasan. Dia mengendarai keberuntungannya sedikit, mengungguli Cameron Green di atas slip, menyapu Nathan Lyon tepat di bawah pria berkaki pendek, melakukan tembakan tarik yang tak terhitung jumlahnya tanpa membahayakan ke luar angkasa. Tapi ruang itu benar-benar ada karena dia yang menciptakannya. Dengan tingkat pemogokan 93 dan rata-rata 63 sejak dia kembali ke samping, Duckett secara statistik adalah pembuka dengan skor tercepat dalam sejarah Test cricket.

Dan tentu saja jika dia melakukan dua lari ekstra itu, alih-alih mengaitkan Josh Hazlewood dengan jinak ke kaki persegi yang dalam, mungkin debat Duckett akan berakhir untuk selamanya. Untuk saat ini, dia hanya bisa menikmati rasa dari ujian lain yang telah dilewati, rintangan lain yang dilewati, langkah lain yang diambil. Duckett telah kembali dari pelupaan. Dia telah melakukannya melawan pemintal Pakistan, pengrajin Selandia Baru dan sekarang pacemen Australia dalam seri terbesar dari semuanya. Lebih dari satu cara, Duckett terus menentang karikatur tersebut.