Dua gol Ødegaard menempatkan Arsenal kembali di puncak Liga Premier saat Chelsea layu | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

“Ini belum berakhir,” kata Mikel Arteta pada hari Senin. Rasanya seolah-olah, Manchester City terlalu kuat, seperti yang dibuktikan oleh mereka Pemecatan 4-1 Arsenal Rabu lalu. Tapi Arsenal tidak bisa membiarkan dorongan gelar Liga Premier mereka gagal. Mereka berutang pada diri mereka sendiri setelah musim luar biasa yang mereka hasilkan.

Pasukan Arteta mempertahankan tawaran mereka, kembali ke puncak klasemen, unggul dua poin dari City, setelah memainkan dua pertandingan lebih banyak, meskipun gagal mengalahkan ini. Chelsea tim akan menjadi turun tahta.

Tim tamu Frank Lampard tampil sangat buruk di babak pertama. Kemudian lagi, itu terlalu bisa dipercaya untuk pendukung mereka akhir-akhir ini. Gudang senjata unggul 3-0 setelah 34 menit, permainan berakhir.

Martin Ødegaard yang luar biasa mencetak dua gol pertama, Gabriel Jesus menambahkan gol ketiga dan kerusakannya bisa lebih berat. Chelsea benar-benar mengumpulkan penghiburan, Noni Madueke mencetak gol pertamanya untuk klub, dan apa yang dianggap sebagai dorongan terlambat tetapi sekarang menjadi enam kekalahan dari enam untuk Lampard – menyamai urutan terburuk klub dalam 30 tahun. Noda untuk Arsenal adalah cedera Gabriel Magalhães tetapi respons terhadap palu di City ada di sana. Itu adalah kemenangan pertama mereka dalam lima pertandingan.

Pembicaraan pertempuran dari Arteta telah diucapkan dalam penumpukan. Sudah lama, para pemainnya mengetahui bahwa dia percaya pada mereka untuk tetap hidup dalam perburuan gelar. “Saya akan membayar mahal untuk berada di posisi ini pada saat ini musim depan,” tambahnya.

Manajer Arsenal memutar dengan starting XI-nya, mencari kesegaran pasca-City. Itu adalah Jakub Kiwior untuk Rob Holding, Jorginho untuk Thomas Partey, Leandro Trossard untuk Gabriel Martinelli. Ide Arteta adalah membawa keramaian dan mengontrol tempo. Menjadi kejam.

Bagaimana dengan Lampard? Itu adalah pengerjaan ulang grosir darinya; tiga bek, empat bek, awal pertama sejak November lalu untuk Pierre-Emerick Aubameyang di depan, peluang untuk Madueke di sayap kanan. Babak pertama akan menjadi bencana besar.

Martin Ødegaard merayakan dengan rekan setimnya Leandro Trossard setelah mencetak gol keduanya dan Arsenal. Foto: David Price/Arsenal FC/Getty Images

Chelsea gugup dan kacau, César Azpilicueta berhutang budi kepada Kepa Arrizabalaga untuk bail-out awal, dan itu akan menjadi lebih buruk. Dengan cepat. N’Golo Kanté selamat dari swing-and-a-miss di dalam areanya sendiri, mengatur nada yang salah, ketika Azpilicueta mencoba kembali ke gawangnya dengan sebuah sundulan. Dia terjebak di bawah bola, tidak mampu menghasilkan tenaga, meninggalkannya pendek, memungkinkan Granit Xhaka mencuri masuk. Penyelamatan Arrizabalaga dari jarak dekat adalah yang bagus.

Chelsea disematkan kembali selama periode traumatis. Mereka tidak bisa keluar, kesalahan menandai permainan mereka. Mereka juga tidak bisa menutup ruang. Rasanya seolah-olah mereka mencoba memahami sistem.

Ødegaard telah memulai seolah-olah dia bersungguh-sungguh, menuntut bola dan membangun permainan dengan gaya mengemudi itu. Bukayo Saka telah bangkit untuk memperpanjang Arrizabalaga dengan sundulan yang menjulang tinggi (ya, sungguh) pada menit ke-15, kelonggaran penjagaan Chelsea, ketika Ødegaard muncul di tepi kotak dan pada akhir pergerakan.

Gabriel Jesus pergi ke kiri ke Xhaka dan dia melepaskan umpan rendah. Sangat mengejutkan melihat kurangnya tekanan pada bola dari Chelsea. Ada Ødegaard untuk melakukan tembakan pertama kali yang terbang dari ujung jari Arrizabalaga dan bagian bawah mistar gawang.

Gol kedua Ødegaard serupa. Sekali lagi, Arsenal membangun sayap kiri dan sekali lagi Xhaka memotong untuk menjalankan Ødegaard. Thiago Silva di-root, Raheem Sterling tidak dilacak dan Arrizabalaga diekspos. Penyelesaian akhir Ødegaard dari jarak dekat benar adanya. Thiago Silva dan Ben Chilwell berdebat tentang siapa yang seharusnya melakukan apa.

lewati promosi buletin sebelumnya

Lima menit sebelumnya, Chilwell hampir menyamakan kedudukan, umpan Kanté di belakang Saka membuatnya jelas tetapi Aaron Ramsdale melakukan penyelamatan yang bagus. Sekarang Arsenal membalikkan keadaan, gol ketiga menyimpulkan pertahanan Chelsea berantakan.

Jesus diizinkan untuk menurunkan umpan silang Ben White yang dalam di luar tiang jauh dan menusuk ke dalam ke Xhaka, yang keluar dari kerumunan. Tapi tak seorang pun berbaju biru bisa bereaksi ketika bola pecah untuk Yesus, yang membanting rumah. Ada empat pemain Chelsea di tanah yang dekat dengan Yesus. Dua dari mereka – Arrizabalaga dan Thiago Silva – menghajarnya dengan tinju mereka.

Aubameyang tidak muncul kembali di babak kedua, yang tidak mengejutkan. Dia tidak bisa berbuat apa-apa, menyilangkan kabel dengan Sterling pada menit ke-17, menunjukkan kontrol yang sangat kuat di dalam area tepat sebelum jeda. Itu adalah salah satu dari sembilan sentuhannya. Empat lagi adalah kick-off.

Para penggemar Arsenal bersuka ria atas ketidakberuntungan favorit mereka, sama seperti mereka mengejek Lampard. Nyanyian “Super Frank” berasal dari mereka, bukan kandang Chelsea.

Arsenal langsung kembali bermain setelah babak kedua dimulai, Gabriel menyelundupkan sundulan dari sepak pojok ke arah gawang; Thiago Silva mendorongnya keluar dari barisan. Xhaka menikmati dirinya sendiri dan dia mengalahkan Wesley Fofana dengan terlalu mudah sebelum melawan Arrizabalaga. Saka juga melepaskan tembakan melebar.

Chelsea membutuhkan sesuatu, apa saja. Dan, setelah urutan lucu di mana mereka melakukan serangan balik empat lawan dua yang semuanya salah hanya karena kaos merah yang mundur hampir memainkannya tidak hanya sekali tetapi dua kali, mereka mendapatkannya. Itu adalah bola yang indah dari Mateo Kovacic, dari kiri ke kanan, menangkap Oleksandr Zinchenko yang statis, dan Madueke melakukan sentuhan sebelum melepaskannya melewati Ramsdale.