City besutan Guardiola mencari soliditas pertahanan dalam ujian berat Bayern Munich | Manchester City | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Manchester City terjebak di Groundhog Day of Liga Champions kekecewaan defensif di bawah Pep Guardiola. Untuk manajer unggulan generasi ini, yang disewa untuk memimpin klub menuju kemenangan perdananya, memperbaiki tumit achilles ini telah menjadi tantangan Sisyphean yang akhirnya ingin dia atasi pada upaya ketujuh.

Setelah Leipzig digusur 7-0 dalam pertandingan terakhir City di kompetisi, ini sangat dipikirkan oleh seorang manajer yang mengacu pada sejumlah kekalahan yang diderita karena barisan belakangnya yang rentan. Kemenangan tersebut dihiasi oleh Erling Haaland dengan mencetak lima gol namun Guardiola keberatan ketika ditanya apakah gol-gol pemain Norwegia itu adalah apa yang dirindukan City dalam kekecewaan sebelumnya yang dialami mereka oleh Monaco, Liverpool, Tottenham, Lyon, Chelsea dan Real Madrid.

“Saya kira tidak,” kata Guardiola. “Alasan mengapa kami kebobolan banyak gol. Kami mencetak tiga gol di sini melawan Real Madrid tahun lalu, enam melawan Monaco [2017]empat melawan Tottenham [2019]. Banyak waktu kami keluar karena kami banyak kebobolan. Saat ini orang-orang ini bertahan dengan sangat baik. Dan kami memiliki Sergio Agüero sebelum Haaland dengan insting mencetak gol ini.”

Sejarah pot dari setiap KO akan menjadi medley dari pelanggaran ringan di depan gawang City. Referensi Guardiola untuk “saat ini” diceritakan dari seorang manajer yang khawatir barisan belakangnya akan menawarkan lagi pengulangan layu dalam panas putih dasi kematian mendadak.

pelatih Bayern Thomas Tuchel, yang merencanakan pukulan terbesar City – kemenangan Chelsea di final 2021 – pasti akan menginstruksikan timnya untuk kembali mencoba mengalahkan garis tinggi lawan mereka seperti yang dilakukan Kai Havertz ketika mengejar untuk mencetak gol kemenangan di Porto. Pada hari itu Ruben Dias dan John Stones berada di bek tengah, Oleksandr Zinchenko dan Kyle Walker sebagai bek sayap. Selain yang terakhir, kurangnya kecepatan sangat merugikan dan kelemahan ini telah menjadi motif barisan belakang City sejak kedatangan Guardiola.

Pada hari Selasa Tuchel dapat menurunkan skuadron penyerang cepat seperti Leroy Sané, Sadio Mané, Serge Gnabry dan Jamal Musiala plus, dari full-back, Alphonso Davies. Dias dan Stones yang lesu harus kembali berada di lini belakang Guardiola bersama Manuel Akanji dan Nathan Aké. Walker mungkin bukan karena dia adalah bek non grata ketika manajer ingin memainkan sistem full-back-in-midfield-nya, Guardiola menyatakan minggu lalu bahwa, pada dasarnya, pria Inggris itu secara teknis tidak cukup berbakat untuk menjalankan peran tersebut.

Namun ketika nama-nama pemain Bayern di atas disebutkan bersamaan dengan potensi mereka, Dias justru menantang. “Kami juga memiliki beberapa nama,” katanya. “Kami memiliki Kyle Walker, Manuel, Nathan, saya, Aymeric Laporte, Stones, jadi kami juga memiliki nama kami. Lihat saja.”

Manchester City mencetak lima gol melawan Real Madrid musim lalu tetapi masih tersingkir dari Liga Champions. Foto: Jonathan Moscrop/Getty Images

Pada hari Senin Guardiola, tanpa diminta, mengutip bagaimana lini belakangnya mengganggu dia di turnamen pita biru Eropa. “Kami selalu mencetak gol. Bukan itu masalahnya. Kami mungkin tidak solid dalam bertahan,” katanya.

Ukuran keyakinan Guardiola pada anak buahnya untuk mengalahkan Bayern melalui gameplan pilihannya akan ditemukan saat XI-nya untuk leg pembuka turun. Apakah akan ada penarikan kembali untuk Walker dan sepatu hak tinggi berbahan bakar turbo yang dikatakan Guardiola akan menjadikannya “tercepat di ruangan dengan usia 60″. Memilih Walker akan menjadi tanda pelatihnya telah beralih ke pragmatisme untuk menopang kebocoran dan menghalau hantu kegagalan Liga Champions di masa lalu. Ditanya apakah ini cocok untuk kelincahan pemain berusia 32 tahun itu, Guardiola mengatakan: “Ya, mungkin. Lihat saja.”

Di dalam negeri, masalahnya tetap ada. Sepuluh hari yang lalu Liverpool takluk 4-1 tetapi tidak sebelum Mohamed Salah membuka skor dalam serangan back-to-front yang menampilkan bola yang dikirim dari Trent Alexander-Arnold ke Diogo Jota, yang kecepatannya membawanya ke gawang Ederson, pemain Portugal menahan Akanji dan memberi umpan kepada pemain Mesir itu yang tidak ditandai dan dihancurkan pulang.

lewati promosi buletin sebelumnya

Itu bukan satu-satunya saat Liverpool membuat lubang di City dengan cara ini. Tuchel pasti akan mengingatnya hari yang mulia di bulan Mei dua tahun lalumenempatkannya di samping eliminasi Liga Champions City lainnya, dan menginstruksikan tim yang telah dia pimpin dalam tiga pertandingan dari masa jabatan yang baru lahir untuk mengalahkan juara Inggris melalui metode yang sama.

Ditanya apakah kejatuhan City sebelumnya dalam kompetisi kontinental adalah kesalahan manusia dan bagaimana menyelesaikannya versus Bayern, Guardiola dengan cepat menghapus segala hal negatif yang mungkin ditimbulkan oleh pasukannya.

“Serang lebih baik, pertahankan apa yang harus Anda pertahankan,” katanya. “Fakta bahwa kami kebobolan tidak berarti itu akan terjadi pada hari Selasa. Mencetak gol saya pikir bukan masalah besar – kami mencetak gol tapi tentu saja kami harus bertahan dengan baik, di sini dan di Jerman.

“Mereka memiliki banyak senjata dan ancaman: kecepatan dan kualitas yang mereka miliki, mentalitas. Ini adalah ujian yang bagus bagi kami. Selalu, ketika saya berbicara tentang Bayern, ini tentang bagaimana kami bersikap. Dalam permainan ini kita bersaing melawan diri kita sendiri. Saat kami memulai permainan, kami harus melakukan yang terbaik. Tentu saja ada lawan, tetapi kami memiliki setiap orang, di setiap departemen, fokus pada apa yang kami lakukan dan apa yang harus kami lakukan.”